click STOP

(Kejadian ini berlangsung pada hari Minggu, 12 Juli 2009)

..huh…menunggu emang ngebosenin. Itu yang aku rasain dan temend-temend yang lagi nungguin hasil SNMPTN dengan jantung dag-dig-dug, tapi malangnya cuman bisa stay cool di rumah sambil ongkang-ongkang kaki.

So…waktu hari Sabtu malem seekor Kuma sms ngajakin aku ke Mall terdekat, Royal Plaza pada hari Minggu (kuturut ayah ke kota), aku langsung bilang oke. Nggak sekedar jalan-jalan, kita mau kursus bikin kerajinan tangan: GRATIS! wkwkw… 😛

Hari Minggu kita janjian ketemu jam 12. Aku nungguin di depan gang rumahku (depan…depan banged!) di bawah pohon kayak orang melas nungguin bemo nggak dateng-dateng. Nungguin kira-kira lima menit, kepanasan tapi untungnya nggak gosong berasap, akhirnya Kuma nongol juga menggandeng seekor Leny (kidding, sist… :P).

Teruz kita pun jalan bareng-bareng ke Royal Plaza n langsung menuju stand yang dimaksud. Niatnya sih, Kuma pengen bikin Box Art alias kotak kado. Kuma sendiri udah bawa bahan-bahan n alat-alat buad bikin Box Art-nya, tapi ada beberapa bahan yang belum ada. So, di sana kita sekalian aja beli.

Nyampe di tempat kursusnya, ternyata cuman ada 2 penjaga, 1 cewek, 1 cowok. Sebut aja yang cewek itu penjaga A, dan yang cowok penjaga B. Penjaga A ternyata mau makan siang dulu, n kayaknya lokasinya lumayan jauh dari stand-nya. Karena kursusnya ternyata nggak di dalem stand-nya (dan aku juga nggak tau kenapa), so penjaga B mesti nunggu penjaga A balik selesai makan, terus baru ngajarin kita bikin Box Art. So, kita pun pamit mau jalan-jalan ke tempat laen bentar n ntar bakal balik lagi (kayak lagunya Ello aja, ‘Pergi Untuk Kembali’ :P). Si penjaga B sih nawarin duduk aja di sebuah tempat yang jaraknya kira-kira 10 meter dari stand-nya, yaitu tempat terbuka di mana ada beberapa perabotan dari kayu yang keliatannya barang dagangan juga.

“Nunggu di sana aja,” kata penjaga B.

Kita bertiga ngeliad tempat yang ditunjuk ma penjaga B.

“Hah?”

Kita bertiga agak syok gitu ngeliad tempat yang ditunjuk ma penjaga B. Di depan pandangan kita bertiga cuman ada 2 tempat buad duduk: satunya ada sofa-sofa gitu, n satunya tempat yang ada perabotan kayu tadi.

Kita bingung, maksud masnya yang mana nih?? Tapi nggak mungkin juga nawarin duduk di sofa, coz itu ada stand sendiri. Tapi yang ada perabot kayunya pun kayaknya nggak mungkin juga, kan tempatnya nggak deket dari stand masnya jaga. Apa masnya bercanda? Tapi tampang masnya nggak keliatan lagi bercanda, n masnya pun nggak keliatan kayak orang yang suka bercanda.

Ah sud lah…kita pun menolak dengan halus dengan bilang mau jalan-jalan ke tempat laen aja.

Jalan di Mall sii identiknya shopping-shopping. Tapi dalam kamus kita bertiga, nggak ada itu namanya ‘shopping’ (kamus kita nggak lengkap iah). Selain emang nggak suka belanja, kita juga punya masalah mendasar: budget. Ya maklum lah, kita bukan dari keluarga kaya (aku nggak mau bilang ‘bukan dari keluarga berada’, secara kan kita bertiga nyata-nyata emang ada :P). Kita pun mampir ke sebuah tempat yang sudah amat sangat sering sekali kita kunjungin, yakni Gramedia (dalam seratus kali kunjungan, mungkin kita cuman sekali doank beli buku di sana :P).

Kira-kira satu jam di dalem Gramed, bosen juga nih. Toh kita nggak beli apa-apa, mupeng doank ngebayangin andai suatu hari rumahku isinya buku-buku sebanyak itu (mimpi aja teruz), wow. 😮

So, kita pun balik ke stand tadi yang letaknya di lantai underground. Pasti penjaga A juga udah balik dari acara mengisi perut (emang mau makan apaan coba, sendirian mpe satu jam??).

Bener deh, nyampe sana si penjaga A gantian jaga stand sementara penjaga B entah ada di mana (gantian nih). Ternyata, si penjaga B lagi duduk-duduk di sebuah bangku yang ada di tempat perabotan kayu tadi. Eh sial, ternyata emang beneran itu perabotan kayu dia yang jual juga… 😦 (nyesel tadi nggak duduk)

Akhirnya kursus pun dimulai.

Meskipun yang dateng bertiga, sebenernya sih yang punya hajat cuman Kuma. Aku n Leny cuman nungguin doank. Bedanya, Leny sesekali ngajakin masnya ngomong (coz sepi banget semua pada diem), sementara aku cuman merhatiin Kuma n masnya bikin Box Art. Sesekali sih aku n Leny ngebantuin juga (meskipun lebih banyak ngangguinnya :P).. 😀

…jam empat sore. Beberapa kali ortunya Kuma nelfon mulu, berhubung adeknya baru disunat n Kuma mesti bantu kirim-kirim berkat (aku nggak tau bahasa Indonesianya, tapi yang kumaksud itu makanan bungkusan yang biasa dianter ke rumah tetangga-tetangga). Keliatannya sih bentar lagi tuh Box Art bakal selesai, so Kuma pun bilang kalo ntar lagi bakal pulang.

…udah hampir jam lima sore, Box Art pun selesai. Janji satu jam sebelumnya kalo Kuma bakal pulang sebentar lagi pun tinggal janji.

Selesai bikin Box Art n berniat menghias, ternyata buad nempel-nempel hiasannya mesti pake lem tembak. Kuma sih mau aja beli itu lem, tapi dia nggak bawa tembaknya. Karena kata penjaga B di sana ada tembak juga, so Kuma makin antusias.

Balik ke stand-nya, ternyata penjaga jadi beranak-pinak (hebat! Cuman dalam beberapa jam udah beranak segitu banyak n gede-gede juga! :o). Di belakang meja kasir juga udah duduk si pemilik stand yang sebenernya. Tapi ternyata, si pemilik stand bilang, ada biaya tambahan buad listriknya. Yah…perhitungan amat. Nggak jadi deh kita ngehias tuh kotak.

Setelah kita pamit n nggak lupa bilang terima kasih, aku ngajak Leny n Kuma beli Takoyaki bentar di lantai paling atas (ribet nih, dari paling bawah ke paling atas). Jalan bentar, tiba-tiba Kuma ngomong, “Kenapa nggak lewat yang sana aja?”

Kuma nunjuk eskalator yang agak jauh di belakang kita. Bener juga ya, lewat sana lebih deket dari tempat tujuan meskipun tempatnya sepi. Akhirnya kita pun naik eskalator itu.

…naik…naik..ke puncak gunung…

“Yah…yang ini eskalatornya mati,” kata Leny.

“Ya udah nggak papa, yang atas nyala kok,” hibur Kuma.

Oke. Jalan…jalan…

“Eh, kalo ini dipencet, gimana ya?” tanyaku iseng.

Aku nunjuk sebuah tombol berwarna merah bertuliskan kata ‘STOP’.

Tapi nggak pake nunggu jawaban (n kalopun dijawab gimana juga, aku bakal tetep pencet tuh tombol :P), aku pencet tombol merah nan sakral itu.

“…”

Eskalator berhenti. Wew… 😦

“Nobeeeeeeek…!!!” Kuma n Leny teriak marah.

Tanpa ba-bi-bu, aku langsung lari ke atas sambil ketawa (kurang ajar, ya, di saat kayak gitu malah ketawa). Teruz Kuma nyuruh aku mencet tombol yang sama yang ada di atas.

Aku pencet. Eskalator tetep diem.

Pencet lagi. Tetep diem.

Pencet. Eskalator tetep nggak jalan.

Pencet…pencet…ceeeett…

Aku cuman senyum-senyum sok innocent ke Kuma n Leny. Wkwkw…maafkan saiia, temand.. 😀

…tapi aku nggak mau disalahin juga dund. Kenapa ada tombol ‘STOP’, tapi nggak ada tombol ‘ON’…??

(Wew…bego tetep ajja ngotot… :P)

nb: kadang-kadang rasa ingin tahu yang besar malah bikin repot. Jadi, kalo ingin tahu sesuatu, yang kecil-kecil ajja… 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: