Katrol=Inspirasi ?

Hari Minggu kemarin, tepatnya tanggal 9 Agustus 2009, aku bantuin Kuma jadi panitia lomba tujuh belasan di RT-nya. Kurang kerjaan? Emang. Dan aku nggak begitu tertarik buat ngurusin lomba di kampung sendiri. Apalagi aku nggak mencium aroma-aroma tujuh belasan di kampungku. Nah lo..??

Si Kuma sih ketua Karang Taruna di RT-nya, dan asal tau aja, anggotanya cuman 4 orang (is it right,Kum?) ! Dan 2 anggota lain menghilang entah kemana. Gokil bener kampung si Kuma.

So, jam setengah 3 (siang menjelang sore, bukan pagi) aku berangkat menuju rumah Kuma yang jaraknya nggak sampe 1km. Nyampe di rumahnya, aku liat ada seorang mbak yang kuyakini adalah seorang anggota Karang Taruna. Terus ada juga 2 anak kecil yang akhirnya kuketahui bernama Navil n…aku lupa nama kakaknya,kwkwk 😛 .

Dateng-dateng bingung juga mau ngapain, tapi untungnya si Kuma langsung kasih kerjaan biar aku nggak melongo kayak kebo. Soalnya bisa mati kutu aku kalo didiemin nggak dikasih kerjaan. Mau ngobrol ma mbak Kartar-nya tapi belum kenal, mau usilin adeknya, sama aja nggak kenal juga. Haduuh repot ni jadi makhluk susah bersosialisasi 😦 .

Kerjaannya sih nggak penting-penting amat, cuman bikin buletan seukuran koin 50 rupiah (si Kuma masih punya, euy!) sampe batas yang ditentuin. Siiiiing…aku berasa lagi jadi salah satu tokoh komik yang keadaannya lagi garing banget n ada selembar daun ditiup angin. Wuuuushh..

Kerjaan kelar, melongolah saya. Aigo..sambil ngeliatin si Kuma ngerjain macem-macem, aku juga ngeliatin Navil yang masih SD itu. TIba-tiba Kuma bilang,” Ini lhu Bek, adek imut yang aku ceritain itu.”

Ngomongnya di depan adeknya sambil senyum-senyum najong gitu. Untung adeknya nggak protes n yang diomongin tentang dia sesuatu yang baik.

Terus kakak adek itu lari ke dalem rumah Kuma dan ngeliat hamster-hamster punya Kuma. Kemudian dibawalah sebuah bak berisi seekor hamster mungil nan lucu ke teras depan tempat aku duduk. Si kakak tetep di belakang karena ngeliat komik-komik berjejer di sebuah rak deket kamar Kuma. Terus Navil pun mainan si hamster n Kuma pun ikutan.

Sambil obok-obok si hamster n nggak jelas gimana nasibnya, tiba-tiba datang seorang lagi yang ternyata juga anggota Kartar. Aku lupa namanya, yang jelas dia baru aja balik dari Jogja.

Aku lupa pembicaraan dimulai dari mana, tapi kalo nggak salah sih Kuma tanya ke Navil, dia ikut les apa aja.

“Mm..ikut les biola..di kelasku, aku cowok sendiri lho yang bisa main biola,” ujar Navil sambil tersenyum senang. Nggak nampak dia lagi pamer. Iiihh..seneng deh 😀

Wuuiihh..dalam hati aku kagum juga sama dia, masih kecil tapi udah jago gini. Gimana gedenya yah? Hihihi 😛 (pedofil mode: ON)

Ngobrol terus sama Kuma, entah kenapa tiba-tiba dia tanya, “Mbak, katrol itu harganya berapa, ya?”

Hee? Aku dan Kuma kaget sama pertanyaan dia. Mau dipake apaan?

“Katrol yang mana? Yang buat sumur?” tanya Kuma.

“Bukan. Yang biasanya dipake di gedung-gedung gitu.”

“Hhe..? Ya mahal. Emang mau buat apa?” tanya Kuma penasaran.

“Ngg..ada inspirasi sih,” jawab Navil ber-rahasia ria.

Glek. Inspirasi? Katrol proyek begitu??

Gokil bener nih bocah SD. Pikirannya udah jauh banget, nggak tau deh arahnya ke mana. Aku prediksiin, gedenya dia bakal masuk ITS ato ITB. Wuuuiiihh..ganteng banget!! 😀

Ngoceh-ngoceh terus ma Kuma, terus nambah satu anak kecil lagi, tapi yang ini bukan anggota Kartar, cuman anak kecil biasa (ya maumu anak tuyul gitu??). Cewek rada gendut, rambutnya panjang. Anaknya ngegemesin. Unyooo…aku mauuu..!! 😛

Beberapa saat kemudian, kakaknya Navil manggil si Navil gara-gara ada bagian yang lucu dari komik yang lagi dia baca. Eh…nggak tau apa sebabny, tiba-tiba aja Navil lari keluar rumah Kuma! Hee? Maksudnya?? Ya..kupikir sih dia lagi buang sampah (meskipun aku nggak yakin dia lagi pegang sesuatu yang akan dibuang), so aku nggak terlalu mikirin.

Tapi tuh anak buang sampah lumayan lama, ya? padahal tempat sampahnya ada di sebelah rumah Kuma persis. Sampe kakaknya selesai ngomong, baru deh Navil balik.

“Aku males kalo dengerin kakak ngomong, pasti nggak selesai-selesai. Dulu aja naik taksi, kakak ngobrol terus sama sopirnya tentang Noordin M. Top,” keluh Navil waktu dia udah balik lagi.

Hahaha! Haduuuhh..bener-bener tingkahnya di luar dugaan deh! Seru banget pasti kalo dia jadi tokoh komik, kwkwkwk! >:O

Terus mereka (Navil, Kuma, dan 2 bocah lainnya) masuk ke dalem rumah sambil membawa si hamster untuk dikasih makan (mungkin). Jadilah aku tinggal berdua dengan mbak anggota Kartar yang bernama Nuri. Beberapa menit kami lalui dengan …wuuusshh…hembusan angin menerpa sehelai daun kering. Gersang.

Aku bingung mau ngapain. Bantuin, apa? Aku nggak bantu kalo nggak diminta sih. Maaf ya, bukannya pelit, saya cuma pasif. Nggak ada permintaan, maka nggak ada yang perlu dikabulkan.

Mau tanya…bingung juga nih. Maklum, nggak biasa berdua doang sama orang asing. Seumur hidup jadi antisocial dan tiba-tiba harus berada dalam keadaan begini bikin kagok juga. Nggak kebayang gimana nasibku kuliah nanti 😦 .

“Kamu kuliah di mana?” tanya mbak Nuri tiba-tiba.

“Oh..di unair, sama kayak Dita,” jawabku supersingkat.

Keadaan kembali hening.

“Jurusan apa?” tanya mbak Nuri lagi.

“Komunikasi,” jawabku sambil menyunggingkan senyum garing.

“Kenapa milih komunikasi?”

Nah lo. Skak mat. Kenapa milih komunikasi? Kenapaa..??? Aku tak tau jawabnya 😦 .

“Emmm…sebenernya lebih pengen ambil sastra sih mbak, Jepang gitu, tapi sam ortu nggak begitu disetujuin. Jadi pilih komunikasi soalnya lapangan kerjanya luas. Disuruh ambil akuntansi sih, tapi aku nggak suka,” jawabku sambil ketawa garing. Kemajuan dikit deh.

Keadaan lagi-lagi hening. Haduuuhh…rasanya pengen cepetan mulai lomba aja nih, pusing disuruh begini terus.

“Kamu temennya Dita yang dulu matiin eskalator?” tanya mbak Nuri tiba-tiba.

Aku bagai kesamber petir denger pertanyaan mbak Nuri ini. Kok tau..??

“Hahhaaha,” aku cuman ketawa garing, berupaya menghilangkan rasa malu. ASssemm tuh Kuma!! Cerita apa aja dia sama orang-orang??!

Untung beberapa saat kemudian lomba dimulai. Adik-adiknya seru, lucu-lucu, n mereka keliatan kompak banget. Jadi ngiri deh. But totally it’s fun! 😀

Oia…nyampe rumah udah maghrib, eh ngeliat ibuku dandan. Mau ngapain maghrib gini dandan? Apa ada kondangan?

“Ibu disuruh jadi juri Fashion Show,” ujar ibuku waktu kutanya.

Doenk-doenk..ternyata…di kampung sendiri ada lomba toh, hehe… 😛

Advertisements

4 responses to this post.

  1. Cekikik..
    truzz katrol ma inspirasinya gmn klanjutanx?!

    Reply

    • Posted by Jiyuu on August 26, 2009 at 8:55 pm

      lanjutan? Udah,Nyol..mo lanjut gimana? Ntuh udah selese mpe sono..
      Emang ceritanya nanggung ya? Hheew.. 😛

      Reply

  2. Hm., mksd daku jd ad lomba yg pake katrol ?!

    Reply

  3. olala…nggak ada lomba yg pake katrol.
    Tuh adek yg pikirannya super, cuman nanya aja nggak tau buat apa, tapi yg jelas idenya bukan untuk disumbangkan demi dijadikan sebuah perlombaan tujuh belasan, apalagi yg main pada masih ingusan gitu. Hehe 😛

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: