SIM Suramadu Antique

Hmm..aku setuju sama pelajaran Bahasa Indonesia..engg..sebenernya sih pelajaran bahasa apapun pasti diajarin ini sih, hhehe. Tapi berhubung yang kudapet paling banyak porsinya adalah bahasa Indonesia, jadi sebut itu aja. Aku setuju tentang judul dari sebuah cerita atau apapun bentuk dari penulisan, terutama sih di dunia jurnalistik, kalo itu harus bikin orang penasaran. Biar orang tertarik buat baca.

So, kira-kira apa yang kamu pikir waktu baca nih judul? Well..just read this story below 🙂 .

Kemarin, tepatnya hari Kamis tanggal 13 Agustus 2009 ayah memberiku dua pilihan : “Bikin SIM ato ke Suramadu?”

Well…pilihan berat sebenernya. Pasalnya, malem sebelumnya aku udah janjian ma Kuma buat nonton Antique (film homo dari Korea :P) di rumahnya tanggal 13 Agustus 2009 juga, dengan mempertimbangkan waktu yang tepat alias papanya nggak lagi di rumah. Yaaa…kalo nonton film kayak gitu waktu ada papanya kan berabe 😮 .

Akhirnya, demi masa depan dan demi kebahagiaan, akhirnya aku pun memutuskan, “Bikin SIM aja deh.”

Well then, jam 9 pagi pun kami berangkat menuju Colombo (tempatnya bikin SIM>>jauuuuuuuhh!). Sampe di sana, ayah niatnya mau cari temennya yang kerja di sana. Umm..berniat melanggar aturan sih, cari bantuan biar bikin SIM-nya cepet plus nggak ribet.

Tadinya sih udah janjian sama seorang ibu, sebut aja ibu E. Eh, muter-muter cari orangnya nggak ketemu juga. Terus niat mau cari temen yang lain (banyak bener kenalan di sana :o), nggak ketemu juga. Ya udah deh, akhirnya nyerah dan memutuskan untuk mengambil jalur ‘jujur’.

Setelah lewat loket kesehatan yang merupakan loket pertama dan kemudian membayar 15 ribu rupiah untuk-apa-saya-tak-tahu, petugas dari tempat tersebut menyuruhku untuk melanjutkan ke tempat tes teori.

Di sana ada orang kayak lagi main game balapan gitu, tapi ternyata setelah kuamati baik-baik ternyata itu simulasi mengendarai motor. Eh, tiba-tiba ayah bilang,”Sekarang prakteknya kayak gitu ya (simulasi tersebut).”

Aku terkejut. Masa iya tes prakteknya diganti kayak gitu??

“Anak kecil juga bisa dong dapet SIM,” ujarku sewot.

Ya gimana nggak sewot? Anak kecil yang doyan nge-game balapan pasti bisa dapet SIM kalo sekarang prakteknya diganti gituan. Tapi masalahnya aku pasti nggak dapet-dapet, soalnya nggak bisa main game. Yang ada pasti nabrak mulu 😮 .

Terus tiba-tiba ada mbak-mbak yang nawarin aku buat main itu. Hoho, bener dugaanku. Itu bukan pengganti tes praktek. Sedikit lega karena aku nggak bakal dipermalukan anak kecil 😛 . Tapi aku nolak, ya secara aku nggak bisa main game. Ntar yang ada malah malu-maluin di depan orang banyak dong 😦 .

Eh, tiba-tiba ayah berdiri. Beliau nemuin seseorang yang masuk ke tempat tes teori, sebut aja namanya pak P. Was wes was wes, intinya ayah minta tolong biar proses bikin SIM-ku dipercepat. Uhhm..curang emang, tapi karena lagi terdesak akhirnya menghalalkan segala cara (God, please forgive us). Diiyakan oleh pak P, kami pun jadi sedikit tenang.

Nggak lama kemudian, beberapa nama disebut untuk masuk ke ruang tes teori, dan aku salah satunya. Setelah masuk dan dijelaskan cara ujiannya, masing-masing orang langsung mencari tempat duduk. Aku duduk paling belakang dan paling kiri, hhemm..lumayan lah sepi.

Peraturannya sih, siapapun bakal lulus tes teori asalkan nilainya nggak kurang dari 60. Setelah ngerjain dan langsung keluar hasilnya, hhmm..lulus dengan nilai 63. Haha, bego.

Abis itu petugas di ruang tes teori nyuruh aku buat lanjut ke tempat tes praktek. Waktu berangkat jam 9 tadi masih mendung, tapi ini udah jam 10 lebih dan panasnya amit-amit (tapi nggak separah di gurun sih). Mana nggak ada AC-nya pula (ya iyalaah di ruang terbuka gitu!), haduuuhh.. 😦

Nungguin kira-kira 15 menit, terus dateng seorang petugas dengan beberapa berkas di tangan. Lalu beberapa nama dipanggil, tapi aku nggak termasuk. Yah..nunggu lagi deh.

Nunggu giliran sambil liat tesnya juga rasanya bosen juga. Udah panas gini rasanya pengen cepet pulang, terus tidur soalnya udah ngantuk banget. Tapi liat tesnya serem juga, disuruh muterin bunderan yang dibikin kayak angka 8. Sebenernya sih udah dikasih tau kakak ma ayah, tapi aku nggak nyangka kalo modelnya kayak gitu! Kupikir asal bikin angka 8 aja, ternyata bunderannya ada batasnya! Kamprett!

Nungguin sampe waktu Dhuhur, akhirnya praktek dilanjutin abis shalat. Wuiihh…tambah lama aja nih waktu pulang ke rumah! 😦

Abis shalat, tapi masih jam 12 lebih dikit, aku ma ayah mampir ke kantin yang ada di sana. Cuman beli minum aja sih, soalnya aku belum laper. Nggak tau tuh nasib ayah, apa emang nggak laper ato nahan diri gara-gara aku belum ada niatan makan.

Di kantin, ayah ngobrol bentar ma salah satu bu kantin di situ. Si ibu sih tanya, apa nggak ada yang ‘bantu’? Ayah jawab nggak.

“Sebenernya sih tadi pak P mau bantu, tapi nggak tau sampai sekarang nggak ke sini (tempat praktek)>>sudah dialih-bahasakan,” kata ayah.

“Oh, ya coba dicari di ruangannya aja,pak,” kata bu kantin itu.

Blablabla..mereka lanjut ngomong sampai akhirnya minumku abis dan ayah pamit si ibu mau cari pak P. Muter-muter..nggak ketemu juga. Akhirnya balik lagi ke tempat tes praktek karena udah mau mulai.

Panggilan datang lagi. Dan lagi-lagi kali ini namaku nggak disebut. Terus ayah coba tanya ke petugasnya, katanya punyaku belum ada di sana. Hmm…aku mencium sesuatu yang nggak beres nih.

“Udah..coba cari temennya bapak tadi aja, mungkin dibawa,” saranku.

Akhirnya ayah pun setuju untuk mencari pak P kembali. Tanya beberapa orang, akhirnya ditunjukin ruangan pak P. Fiuuhh..dan ternyata bener emang berkasku ada di pak P! Hashh…dan ternyata ayah yang salah nangkep maksud dari pak P, yang waktu di tempat tes teori katanya pak P bakal nunggu di tempat praktek, ternyata tempat praktek yang dimaksud adalah ruang kerja pak P! Uughh..sial juga kenapa ayah nggak minta nomor HP pak P sebeblumnya. Tapi ya sudahlah, akhirnya ketemu juga sama orangnya, dan dalam waktu kira-kira 15-20 menit, SIM C milikku akhirnya jadi juga. Tapi nggak bangga sih, soalnya bukan usaha sendiri (meskipun kalo usaha sendiri pasti nggak bakalan dapet sampe mampus!).

Hmm…andai ayah tau yang dimaksud pak P, mungkin jam 11 udah pulang. Tapi yaa..inilah hasil dari berbuat curang, hehe.

Selesai urusan di sana, ayah tiba-tiba ngajak, “Ke Suramadu, ta?”

Tentu aja langsung aku iyakan, lumayan lah sekalian. Lagian ini bakal jadi pengalaman pertama ke Suramadu,hehe :P.

Uuhm..aku baru tau ternyata jalan buat motor dan mobil disendirikan dan dikasih batas. Nggak asik nih, jalan buat motor sempit, cuman muat dilewatin 2 motor. Apalagi anginnya agak kenceng, jadi rasanya pengen nyebur ke laut aja. Mana warna lautnya coklat pula, widiihh…kalo lautan cokelat mah aku mau :(.

Uhh…nyampe rumah jam setengah 3 sore n pantat udah mati rasa. Susah bener mau berdiri. Terus aku dan ayah makan siang karena udah laper banget, abis itu ayah jemput ibu yang baru pulang dari kantor. Dan aku..nelfon Kuma untuk memastikan papanya ada di rumah ato nggak.

Telfon…cuman disapa sama mbak mailbox. Asem, pada ke mana nih penghuninya?? Ahirnya aku tinggal bersantai-santai dulu yang tak lama kemudian diganggu oleh seruan ibu.

“Dek..korah-korah (cuci piring)..!”

jiaaahh…masih capek udah disuruh gitu. Tapi ya sudahlah daripada orangnya marah-marah :P. Selesai cuci piring, aku telfon Kuma lagi. Kali ini diangkat sama adeknya.

“Mbak Dita lagi tidur,” jawab adeknya waktu kutanya apa Dita ada di rumah.

Haduuhh…masih tidur. Ya udah deh, ntar aja kalo gitu.

Lewat sampe jam setengah 7, aku telfon Kuma lagi. Kali ini yang angkat telfon adalah orang yang justru kami hindari: PAPANYA KUMA.

Lhadalaaahh…ternyata orangnya ada di rumah. Gagal deh rencana nonton filmnya :(.

“30 menit lagi papaku berangkat kok, pyo,” jawab Kuma.

Ohoho…lega rasanya. Ternyata papanya Kuma tadi udah pergi, terus balik lagi. Dan ini mau pergi lagi. Ribet amat, tapi untung deh. Akhirnya penantian kurang-lebih 1 bulan buat liat film itu kesampean juga :P.

Jam 7 lebih, aku ke rumah Kuma. AMAN. Papanya bener-bener udah pergi. Sipp deh :D, bisa nonton dengan santai nih.

Jam setengah 10 filmnya baru kelar dan aku pun harus cepetan pulang kalo nggak mau tidur di teras rumah. By the way, ternyata filmnya nggak separah bayanganku. Karena inti ceritanya bukan tentang homo mungkin ya, hehe :P.

Advertisements

4 responses to this post.

  1. Haiia doyan yg homo” nih ..cekikik

    Reply

    • Posted by Jiyuu on August 26, 2009 at 9:02 pm

      heh, jangan memperburuk namaku yang sudah buruk dund!! 😛
      gag juga sih, cuman pengen tau aja filmnya kayak gimana, hehe 😛
      (sama aja, ya?)

      Reply

  2. Sapa jg yg mpburuk ..cekikik
    Kan sensei ndiri yg nyeritain aib xp

    Reply

  3. wew…ya sud lah ngalah saja. Q kan cinta damai, hehe 😛

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: