Pengantar Ilmu Komunikasi Telat 35ribu!

Peristiwa berikut terjadi pada hari Selasa, 24 November 2009.

Pagi-pagi jam 5, hapeku teriak-teriak kayak orang kecopetan. Huuftt ternyata alarm. Karena malemnya baru tidur jam setengah 11 gara-gara nonton The Christmas Carol di PTC bareng Osu, Kuma, n Gita n beli tiket yang jam 7 malem karena Osu bilang praktikumnya (nggak tau praktikum apaan, aku bukan anak IPA n aku nggak tau apa-apa 😥 ) kira-kira baru kelar jam 5 sore, jadi aku tidur lagi n baru bangun jam 6 pagi lebih.

Abis bangun langsung buru-buru mandi karena aku bisa telat kalo mandi kayak biasa. Kira-kira 10 mpe 15 menit kemudian aku selesai mandi n langsung ke rumah Mey, n nggak pake lama langsung deh meluncur ke kampus.Nyampe kampus, liat jam udah jam 7 lebih 5 menit. Waduh bahaya kalo dosen Pengantar Ilmu Komunikasi udah masuk kelas duluan, bisa disuruh tutup pintu dari luar nih!

N ketakutan yang membayangi pikiranku (halah bahasa paan sih..) n Mey terbukti benar. Dosennya udah masuk! Mampus! Akhirnya, daripada ngotot minta dibolehin ngikutin kuliah tapi buntutnya tetep aja disuruh pergi, aku n Mey pun balik ke parkiran, pulang ke rumah dengan males. Hmm…btw sebelum pulang ke rumah, kita sarapan dulu di Warung Ijo di daerah Srikana, hoho sip 😀 . Nyampe rumah, lebih tepatnya di rumah budhenya Mey yang udah kukenal juga karena tetangga, kami cuman duduk nonton TV nggak jelas. Ngantuk, mau balik ke rumah sendiri tapi takut ketauan kalo telat (apalagi kalo ternyata Nopek belum berangkat kerja, halaah pasti ngoceh nggak jelas). Tapi kalo tetep di sana, mata udah nggak tahan banget pengen merem. Dan akhirnya…aku memutuskan untuk pulang kira-kira jam 9-10 an setelah meyakinkan diri bahwa Nopek udah bener-bener nggak ada di rumah.

Nyampe rumah (yang ini beneran rumah sendiri), bersyukur karena Nopek udah nggak ada. Ditanyain ma orang di rumah kenapa udah pulang, aku pun menjawab sejujur-jujurnya bahwa aku terlambat masuk kelas. Hoo…nggak diomelin, untung deh 😛 . Tapi mata yang ngantuk nggak bisa ditutup, bahkan pake lem Alteco sekalipun. Akhirnya cuman tiduran sambil main ma Suki? mpe dia pipis di bajuku…pinter :3 . Setengah 1 siang, abis ganti baju aku pun berangkat ke kampus karena masih ada kuliah.

Kelar kuliah, aku janjian ma Kuma, lebih tepatnya sih minta ditemenin beli buku Kontakte Deutsch jilid 1 buat gantiin bukunya guru bahasa Jerman di SMA dulu yang–sebenernya nggak hilang, tapi kupinjemin ke adik kelas n suatu hari dia pindah sekolah n waktu kutagih, dia malah bilang kalo bukunya udah balik ke aku! Sialan. Jelas-jelas belum ada upacara serah terima gitu… 😡 . Tapi karena aku tau aku juga salah karena udah minjemin sembarangan, maka aku berniat gantiin tuh buku daripada selamanya nggak berani main ke sekolah (mati merana aku kalo nggak bisa liat Theo lagi!! 😡 ).

Nungguin Kuma luaaamaaa banget, dah ku-sms, kutelfon berkali-kali tetep nggak diangkat. Kupikir sih dia lagi kuliah, tapi setelah kuinget-inget lagi, sebelumnya dia sms (pake nomer temennya karena dia nggak ada pulsa) kalo dia lagi kosong.

Akhirnya alternatif terakhir, aku sms ke nomer yang tadi dia pake buat sms aku. Dan, yatta! Ternyata dia lagi di gazebo Psikologi, sejak tadi aku masih kuliah, mpe kutelfon berkali-kali. Grrrww…pengen kumakan aja tuh anak.

Terus setelah kuseret dia dengan paksa n dia mengembik-ngembik terus (lha emang dia kambing kurban?), berangkatlah kami menuju Blauran, meskipun aku nggak yakin tuh buku ada di sana. Sebenernya tempat yang jelas bisa dapetin tuh buku adalah Goethe Institut yang letaknya di sebelah kiri Bambu Runcing, tapi aku takut kalo harganya mahal. Maklum, dulu aku beli kamus saku di sana aja harganya 27 ribu. Gimana ma Kontakte Deutsch yang ukurannya jauh lebih gede coba??

Sebelumnya aku udah tanya ngalor-ngidul ma temen-temenku yang kebanyakan anak luar kota (aku bingung, sebenernya aku ini orang Surabaya ato bukan sih??) tentang jalan tercepat menuju Blauran. Tapi jawabannya sama kayak yang ada di otakku, lewat TP. Huuufftt kayaknya emang nggak ada jalan yang lebih cepet. Ya sudahlah..kami berangkat.

Jalan teruuuss….hampir nyampe Bambu Runcing. Aku ragu. Apa mendingan langsung ke Goethe aja ya, daripada muter-muter nggak karuan n belum tentu juga dapet di Blauran. Aku nyetir dengan lambat, bimbang. Goethe, Blauran, Goethe, Blauranhhmmm ya sudah Blauran aja deh, menimbang kemungkinan harga lebih murah.

Beberapa menit kemudian kami nyampe di Blauran. Nggak pake lama aku tanya-tanya ma setiap penjual buku yang keliatan. Tapi semua jawabnya, “Kosong, mbak” ato “Nggak ada.” ato “Oh, ini buku Jerman, ya? Wah, nggak ada.” bla-bla-bla. Jawabannya sejenis semua. Aku pusing. Ada seorang penjual yang sekilas ngasih harapan, “Oh, kalo Kontakte jilid 2 ada. Themen juga ada.”
Hah doenk. Makasih banyak, pak, aber ich suche Kontakte Deutsch 1…-.-a

Oh iya…waktu lagi muter-muter nyari buku, kami liat ada kios yang jual boneka-boneka. Hmm…pas banget hari Minggu besok Gita ultah. Akhirnya kami pun beli boneka monyet (ato gorila, ya? Nggak tau deh, sejenis lah) soalnya Gita suka ma monyet, meskipun sebelumnya dia udah bilang jangan kado boneka. Tapi mana ada orang yang nurutin larangan, kan? 😛

Aku udah nyerah, tapi Kuma ngajakin aku liat ke toko buku di seberangnya Blauran yang dulu pernah nggak sengaja kami temuin n akhirnya beliin guru Antropologi kami sebuah buku karangan Ralph Linton…aku lupa judulnya. Wkwkwk*

(kalo inget perjalanan dapetin buku itu berasa kayak orang bego. Jalan dari Blauran mpe jembatan seberangnya TP karena bingung mau pulang naek apa>>kami berdua dulu sama-sama nggak bisa naek motor). Hhmm…ide bagus, meskipun aku nggak yakin tuh toko masih buka. Soalnya setiap kali aku lewat sana, aku nggak nemuin lagi tuh toko, alias tuh toko nggak buka. Tapi nggak ada salahnya dicoba.

Tapi sayang seribu sayang, tuh toko tutup. Padahal liat jadwal bukanya, mestinya sih masih buka. Aku sangsi kalo tuh toko masih ada di sana. Sayang banget, padahal buku-buku di sana lumayan ‘mengejutkan’. Ada buku-buku dari jaman luamaaaa…sampe yang baru. Keren banget tuh toko (andaikan aku yang punya buku-bukunya, pasti nggak bakal kujual!) Bukannya nemuin toko buku, yang ada malah orang jual sepatu di depan toko itu. Sialan.

Yah…akhirnya Kuma pun ngajak ke Goethe. Tapi aku bingung, apa perpustakaannya Goethe masih buka? Kalo kelas-kelasnya sih buka mpe malem, tapi kayaknya perpusnya nggak begitu. Tapi demi esok hari yang cerah (halaahh!!), aku pun mengikuti sarannya, setelah sebelumnya tanya jalan sama orang, karena ingatanku lumayan buruk tentang jalan (sebenernya sih ma hal lain juga).

Setelah dapet arah jalan yang bener, meskipun aku sebenernya nggak nangkep gambaran jalan yang dikasih, aku nekat jalan aja dengan motto ‘nanti kalo udah jalan pasti ingat sendiri’. Kalo nggak inget-inget, mati aja deh, kesasar di kota sendiri.

HHmmm…akhirnya nyampe juga di Goethe Institut (n kami nggak nyasar!). Setelah parkir motor sembarangan (maaf, ya) kami masuk ke perpustakaannya. Huahhh ternyata masih buka! Kupikir jam 4 sore udah tutup, ternyata hari Selasa buka sampe maghrib. Bagus deh kalo hari ini hari Selasa. Di dalem perpus ada beberapa orang sliwar-sliwer nggak tau ngapain.

Ternyata perpusnya hari ini lumayan rame. Kami masuk dengan hati-hati, kemudian tanpa susah-susah mencari di mana kami bisa beli buku-buku (karena aku pernah ke perpusnya n kebetulan ada orang beli kamus), aku langsung dateng ke hadapan seorang ibu bagian pendaftaran kursus plus tempat beli buku. Aku pun bilang kalo mau beli Kontakte Deutsch 1.

“35…” ibu itu berkata.

…hah? Aku melongo. 35 ribu? Ato 35…tiga ratus lima puluh ribu???
Aku noleh ke Kuma, bingung.

“Atas nama siapa?” tanya ibunya lagi, sambil ngeluarin kwitansi.

“Eh…Novita..” jawabku.
Ibunya nulis di kwitansi n aku liat harganya. Rp 35.000,- .
Euunggg…jadi….

“Dari SMA mana?” ibu itu tanya.
“Oh..sudah kuliah,” jawabku.
Hohoo..apa tampang kami masih imut-imut jadi dikiranya masih SMA?
Ato karena ibunya liat Kuma makanya ngira kami anak SMA?? -.-a
“Semester berapa?”
“Baru semester 1..”
“Kenapa baru beli (Kontakte Deutsch 1) sekarang?”
“….nggg…” aku bingung mesti jawab gimana. Mau bilang kalo udah
ngilangin bukunya guru, ntar kesanny gimana…tapi mau bo’ong juga
susah. Untung ibunya nggak tanya lebih jauh.
“Dulu SMA mana?”
“SMA 15.”
“Oh..muridnya Frau Nuke, ya?”
“Iya..”
“Sekarang Frau Nuke lagi di sini, tapi lagi rapat,” kata ibunya sambil menunjuk sebuah pintu yang tertutup.
“Wah…saang sekali..”
“Oh iya..kenal Ninda?”
“Ninda…Aninda Trimarsa..?” tanya Kuma balik.
“Iya..iya,” jawab ibunya.
“Wah..ya kenal dong, bu,” jawab Kuma, sementara aku cuman ber-oh aja.
Bla-bla-bla…percakapan ngalir sebentar, sampe akhirnya kami mutusin buat pergi n nggak lupa nitip salam buat Frau Nuke.

Di luar perpus aku senyum-senyum n ketawa-ketiwi kayak orang gila, sebabnya adalah…ternyata Kontakte Deutsch harganya cuman 35ribu!! Yokatta…kirain mpe seratus ribuan!! XD
Terus karena duit masih sisa, kami pun lanjut ke Plaza Marina buat beli flashdisk.

Udah hampir nyampe Plaza Marina, aku bingung. Aku nggak tau tempat parkirnya di mana. Great. Aku pun nyetir pelan-pelan, sampe liat ada pengendara motor yang keliatannya juga mau ke PM. Aku ikutin aja deh, moga nggak salah.

Eits, nggak lama kemudian pengendara motor itu berhenti di sebuah parkiran. Aku hampir aja ikutan parkir kalo Kuma nggak nunjukin sebuah papan bertuliskan sesuatu…nggak tau deh aku lupa, tapi intinya tuh parkiran khusus pegawai. Aigoo….

Terus kami lanjut ngikutin pengendara motor yang laen.

Tukutukutuk…nah, akhirnya terlihatlah sebuah parkiran! Kali ini aku yakin bener, soalnya aku pernah parkir di sana sebelumnya. Tapi nggak tau kenapa aku bisa lupa sama sekali jalan ke parkiran. Hmmm..ya sudahlah.

Abis parkir, lagi-lagi kami bingung cari jalan masuk ke PM. Aigoo…lagi-lagi kami ngikutin orang. Beuh…bener-bener bego ya. Maklum, aku terakhir ke sana sih kelas 3 SMP, hehe.

Kami akhirnya nemuin pintu masuk n segera cari flashdisk. Sebelumnya kami berniat cari minum semacem AMK, Tong Tji ato Teh Gopek. Tapi karena nggak nemu, akhirnya kami pun mutusin buat cari flashdisk dulu.

Setelah dapet flashdisk, n Kuma juga sekalian tanya-tanya harga MP4 n harddisk portable, kami pun keliling sebentar, lagi-lagi cari minum. Eh, kami liat ada sebuah tempat karaoke! Hmmm…dari dulu si Kuma ngidam banget karaoke-an, jadi kami pun masuk ke sana n tanya-tanya. Hhhoo…ternyata di sana ada lagu-lagu Korea n Jepang. Sip deh, nemuin 1 lagi. Jadi tinggal pertimbangin di mana enaknya.

Jalan lagi, eh, akhirnya di sebuah lantai (aku lupa di lantai berapa) kami nemuin sebuah stand AMK. Baguslah. Abis beli, kami pun langsung pulang, setelah Kuma beli roti bawang di Bread Story (satu lagi yang dia idam-idamin dari dulu).

Keluar dari PM, masih jalan menuju parkiran, Kuma liat ada orang jual pentol. Heeaaa…nyangkut deh dia ma pedagang pentol itu. Aku nggak ikutan beli soalnya pengeluaran hari ini udah lumayan gila (flashdisk nggak dihitung karena udah ada dana tersendiri). Sambil nungguin Kuma, eh tiba-tiba aku inget. Aku inget kenapa aku nggak inget jalan ke parkiran PM.

“Ternyata dulu waktu aku ke sini ma temen-temenku naek motor, sebelumnya dari rumah temenku (sebut aja A) n arahnya bukan dari jalan raya, tapi jalan di belakang PM (soalnya kalo nggak salah rumahnya di daerah sana),” kataku ke Kuma.

Hoo…akhirnya kami memutuskan pulang karena adzan maghrib udah manggil-manggil. N rencana Kuma ke Papaya pun batal. Hufftt…hari yang panjang, tapi melegakan karena ternyata Kontakte Deutsch harganya cuman 35 ribu!! Yatta!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: