Celetuk Tolol Dalam Bioskop

Minggu ini adalah minggu tenangku sebelum UAS menjemput (kayak ajal aja), gitu juga buat Kuma, Djiwo, n Della—beberapa temenku semasa SMA. Terutama Della, bahkan bisa dibilang kalo ini adalah bulan tenang buat dia, soalnya dia libur panjang mpe awal Februari. Waaahh…asik banget bisa libur panjang gitu…tapi bingung juga mau ngapain aja selama itu (pikiran orang super duper nganggur). Maka dari itulah, kami punya rencana buat maen bareng, sekalian ditraktir nonton ma Kuma yang baru-baru ini ultah. Hohoho….untung besar buat aQ, coz ini berarti aQ dapet double traktiran, hehe (sebelumnya aQ juga ditraktir nonton Alvin & The Chipmunks 2 bareng Gita n Osu). Yah…emang rejeki gag boleh ditolak 😛 .

Rencananya hari ini kami nonton Avatar di Royal Plaza (seperti biasa, the nearest place), kumpul jam 12 siang. Karena Della udah lama banget gag maen ke rumah Kuma, maka direncanakan kalo kami bertiga (aQ, Kuma, Della) bakal beli tiket duluan, biar ntar kalo Djiwo nyampe tinggal nonton (rencana awalnya, cuman aQ ma Kuma aja yang bakal beli tiketnya, berhubung yang rumahnya paling deket cuman kami berdua). Dan pada waktu yang disepakati—dengan jam karet produksi nasional seperti biasa (and unfortunately it’s me)—kami bertiga pun berangkat ke Royal dengan berjalan kaki, biar sehat gitu (padahal sebenernya gag bisa parkir motor).

Seperti yang kuduga kalo 21 di Royal gag bakal rame (mungkin film-film yang ada kurang ciamik—gtw deh), kami pun beli tiket gag sampe 5 menit apalagi mpe jatoh keinjek-injek (masih teringat dengan insiden Spiderman 3). Jam dinding di 21 n jam tanganku menunjukkan waktu yang sama, 12.30 (ternyata jamku gag kecepeten!), sementara waktu pemutarannya 12.45. Mmm…masih ada 15 menit n kami pun beli snack-snack buat persediaan musim dingin (..???), sambil nunggu Djiwo yang masih otw ke Royal. Kami bertiga jalan sambil ngobrol macem-macem, n gag lupa tentunya obrolan tentang film yang bakal kami lihat—kalo Avatar-nya bukanlah si Aang botak kecil nan imut yang di kepalanya ada gambar panah biru. Mengecewakan penonton yang doyan nonton anime emang..hiks. Btw sebenernya yang ngobrolin masalah itu cuman aQ ma Kuma, coz Della gag pernah lihat Avatar—The Legend of Aang (padahal kan Aang imut!! Kenapa juga gag ada Zuko!! XO).

Beberapa menit kemudian, gag kerasa malah udah jam 1. Udah lewat 15 menit n kami disadarkan Djiwo lewat telfonnya yang nanyain keberadaan kami. Kami yang lagi di lantai LG pun buru-buru naik ke 21 n nemuin Djiwo yang (tetep) gundul berdiri di deket pintu 21. Kami pun langsung ke studio 1 n sempet mikir apakah tiketnya gag bakal dicek karena kami dateng telat (maklum, waktu di 21 PTC, aQ, Kuma, Gita n Osu pernah dateng telat n gag ada yang ngecek tiket, n parahnya lagi seat kami malah didudukin cepawe-cepawe yang dengan santainya nonton sambil ketawa-ketiwi sementara kami ditegur orang-orang di belakang!!). Yaa…untungnya waktu masuk studio, kami langsung disambut si mbak (nyebutnya apa sih?) yang dengan baik nunjukin seat kami. Dan duduklah kami sambil membuka segala macam ‘snack selundupan’ di dalem tasku. Beberapa menit tetap berlalu dengan komentar Kuma yang kecewa dengan wujud si ‘Avatar’ yang ternyata adalah makhluk aneh berbadan tinggi n seluruh tubuhnya berwarna biru kayak genderuwo keracunan (kayak udah pernah liat aja -.-a). Hidungnya gag jelas pula bentuknya. At least setting-nya bagus banget, apalagi kalo malem. Agak geje juga waktu tau kalo rambut si Avatar bisa berfungsi layaknya kabel USB. Bedanya, kalo kabel USB cuman bisa disambungin ke beberapa benda elektronik, sementara rambut si Avatar bisa nyambung sama makhluk yang jadi tunggangannya. Jadi bisa dibilang kalo tuh rambut berfungsi sebagai ‘pengikat’ antara Avatar sama tunggangannya (keren, aQ juga mau!). Tiba-tiba orang di belakangku nyeletuk, entah apa, aQ gag terlalu peduli n tetep fokus ma film. Tapi Kuma gag bisa punya kebiasaan cuek kayak aQ. Dia denger apa yang dibilang ma orang di belakangku.

Waktu itu ada adegan Avatar-nya Jake Sully (tokoh utama) mau dipanah sama Veytiri (…ngg map kalo salah namanya, ingatan lemah), seorang Avatar cewek yang merupakan putri dari pemimpin suku pribumi di sebuah hutan—di mana Jake terpaksa ditinggal ma temen-temen ilmuwannya karena dikejar ma hewan di hutan itu. Waktu anak panah udah mau dilepas, tiba-tiba sesuatu (yang buatQ nampak kayak ubur-ubur yang terbang di udara) yang disebut sebagai roh murni dari Eywa (kalo gag salah) nempel di ujung anak panah dan akhirnya bikin Veytiri urung ngebunuh Jake. Dan…bagian tololnya adalah…orang belakang bilang… “panah asmara” pas adegan itu. Anjritt….aQ ma Kuma merinding plus pengen ngakak saat itu juga.

Celetukan tolol mengalir satu demi satu dari penonton di belakangku yang akhirnya kuketahui kalo ia adalah seorang bapak yang lagi nonton bareng anaknya. Lumayan banyak sebenernya celetukan bodoh yang diucapin ma beliau, tapi gag semua aQ inget—saking banyaknya. Bagian yang cukup berkesan dari celetukannya adalah ketika black out karena mau ganti adegan, tiba-tiba tuh bapak bilang… “iklan”. Anjriit…sarap!! Sejak kapan film di bioskop ada iklan di tengah pemutaran??!?

Ada juga waktu Rumah Pohon suku tersebut dihancurkan ma pihak militer, bapak di belakangku bilang ke anaknya… ‘2012.”. Errr….-.-“ .

Terus waktu ayahnya Neytiri mati gara-gara insiden itu n ditaruh di bawah pohon ‘ibu dari segala ibu’ (gtw lah namanya), para warga suku tersebut duduk melingkari pohon itu n melantunkan lagu-entah-apa buat mengantarkan yang udah tiada, apalagi karena yang mati adalah kepala sukunya. Dan (sekali lagi) bodohnya, bapak di belakangku nyeletuk… “Gereja.Oh wtf, natal udah lewat!!

Ada 1 komen lagi dari bapak itu yang sama kayak komenku, tapi aku jauh lebih dulu ngucapinnya (menuliskan dengan bangga 😀 )…tentang rambut sebagai USB.

N ada juga bagian yang aQ gag ngerti ketika setiap tokoh-tokohnya nyebut ‘Toruk bla-bla’—seekor naga terbang yang paling besar di antara naga terbang lainnya, beberapa penonton pasti ketawa. Agak mencurigakan, n aQ langsung kepikiran kalo ada kata ‘toruk’ dalam bahasa di sebuah suku di Indonesia yang memiliki arti lain, n yang pasti bermakna kotor (karena kebanyakan yang ketawa cuman laki-laki). N bener emang, ternyata dalam bahasa Jawa kata ‘toruk’ bermakna sesuatu yang kotor, entah apa karena di antara kami berempat cuman Djiwo yang tau n dia gag mau kasih tau secara gamblang. AQ cuman tau dari ekspresinya yang keberatan buat ngungkapin itu, n waktu aQ coba tanya ke mbak ma bapakQ, ternyata artinya memang perlu disensor (n aQ gag mau nyebutin, maap).

Film pun berakhir kira-kira pukul 3 sore dengan sambutan tawaku yang meledak hebat. Ketawa karena inget setiap komentar-komentar bodoh dari bapak di belakangku, n ketawa juga karena Kuma yang mencak-mencak gara-gara bapak itu. Entah ketawaku lumayan keras ato karena reaksiku amat sangat gag nyambung ma ending film-nya, yang jelas ada seorang cowok di bangku baris depanku sampe noleh ke arahku.

Dan film yang bagus pun jadi terkesan kocak abis.

Special thanks to: A man who sat behind me—nice joke, Sir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: