Satpam dan Posko

Hari ini nggak biasanya aku bangun pagi tapi nggak tidur lagi, beda kayak hari-hari liburku biasanya. Yah….karena hari ini aku ada rencana: main ke SMA buat kumpul-kumpul sama temen-temen, terutama temen sekelas yg isinya cuman 13 ekor makhluk yang sebagian besar cukup liar (emang singa?). Sehari sebelumnya seorang dari kami emang sebarin berita tentang ajakan main ke sekolah yang selama 3 taun jadi penjara elit kami (soalnya meskipun dipenjara, kami tetep wajib bayar n tiap bulan dikasih makan plus ruang kelas ber-AC n fasilitas lainnya), yang ternyata adalah Kuma. Sementara itu, si Kuma ngajakin main ke SMA karena seorang temen SMA juga yg sekarang masuk jurusan Farmasi Unair—si Gita—ngajakin aku, Osu, n juga Kuma ke sana. Dan Gita ternyata diajak temen-temen SMA yg emang lumayan banyak yg masuk Farmasi buat main ke SMA.

Errrr…..ribet.

Yah…karena itulah sekarang aku bangun pagi n berusaha mandi lebih cepet tapi ternyata nggak bisa bisa karena bermasalah dengan perutku (seperti biasa). Selese mandi jam 9 lebih, aku buru-buru ke rumah Kuma karena rencananya kami nebeng Osu yang bakal jemput ke rumah Kuma. Karena nyampe rumah Kuma ternyata Osu belum ada, jadi aku nyantai-nyantai di rumah Kuma. Lumayan, istirahat bentar nih kaki.

Selama itu, seorang temen sekelas—yg tadinya mau nebeng juga tapi dengan beribu maaf aku bilang nggak bisa karena ternyata mobil Osu udah full buat ditebengin (karena dia juga bareng Betty n ntar ada Gita juga)—sms, nanyain siapa aja anak Bahasa yg bakal ke sekolah. Aku bilang nggak tau karena nggak ada yg bales smsku. Ada seorang temen bernama Della yg dikabari langsung sama Kuma bilang kalo dia mungkin bakal dateng kalo banyak yg dateng. Beberapa saat kemudian, Gita juga sms kalo dia mau ke rumah Kuma, jadi minta ditunggu bentar karena dia baru kelar UAS (hwaahh…udah UAS duluan :O ). Nggak lama kemudian, Osu n Betty dateng, terus disusul sama Gita. Setelah semua kumpul, kami pun berangkat menuju SMA.

Sampe SMA….krik..krik…krik..

Rasanya angin kering bertiup n nerbangin sehelai daun kering. Kami udah di depan sekolah n yg kami liat cuman puluhan adek kelas 1 berseragam pramuka yg bersiap buat pulang ato keluyuran ke tempat lain karena udah selese UAS, beberapa guru yg sempet kami liat di jalan deket sekolah yg kayaknya mau pulang, sederet kendaraan pribadi adek-adek kelas di parkiran, n seorang temen Bahasa bernama Rere bareng sama seorang satpam sekolah.

So…where are the others?

Kuma turun dari mobil n nyamperin Rere yg kebingungan karena nggak ketemu seorang temen seangkatan pun, sementara aku, Gita, Osu n Betty tetep duduk di dalem mobil ngeliat situasi yg bikin males. Maklum, kami bukan makhluk yg suka TePe-TePe sama adek kelas, jadi kalo liat medan yg kayak gitu rasanya berat banget buat turun.

Tiba-tiba Rere jalan ke arah mobil Osu. Yes, I’m the next target to be blamed absolutely.

Protes sambil becanda tentang rencana yg gagal total itu, akhirnya Rere pun bilang dia mau pulang aja karena jam 1 nanti dia ada UAS (wahh ternyata udah UAS duluan!). Waktu dia udah siap-siap pulang, 2 orang dari angkatan kami akhirnya muncul. Mereka masuk ke dalem sekolah…tapi kayaknya mereka nggak sekedar pengen main, melainkan ada perlu. Yah…lagian kami nggak terlalu deket sama mereka. Terus ada 2 lagi yg dateng n ngobrol ma Rere sebentar sampe akhirnya Rere pun ninggalin mereka pulang n nggak lupa pamit sama kami.

Setelah itu muncul 4 orang cewek seangkatan kami yg dulunya adalah anak Aksel, tapi karena kami nggak deket sama mereka n diliat-liat kayaknya nggak ada tanda-tanda kehidupan lebih lanjut, jadi kami memutuskan untuk pergi ke Royal Plaza setelah melalui perhitungan yg masak.

Sampe sana, kami langsung menuju foodcourt karena Kuma n Gita udah kelaperan. Kami yg sebenernya belum terlalu laper pun jadi ikutan makan. Abis makan, Gita berniat cari bahan buat tugasnya lewat free wifi yg tersedia. Aku tau di sana free wifi karena dulu temennya mbakku pernah coba. Tapi dasar nggak jodoh, Gita nggak bisa manfaatin fasilitas gratisan itu, padahal kami liat pengunjung lain bisa. Mungkin kalo dia nggak punya biat ‘mulia’, free wifi bisa dinikmatinya (pikiran sesat). Akhirnya kami pun pergi ke mushalla karena Osu n Gita mau shalat, sementara aku, Kuma n Betty yg lagi berhalangan pun menunggu di sekitar mushalla.

Kami jalan-jalan di sekitar sana dengan bosen, sampe Betty sadar kalo di deket kami ada eskalator otomatis, yg kalo ada orang berada tepat di depannya, benda itu bakal berfungsi sebagaimana biasanya. Sementara kalo udah nggak ada yg di depannya, dia bakal mati dengan sendirinya (aku masih penasaran, apa mungkin kalo makhluk halus yg berdiri di depannya, tuh eskalator bakal nyala?). Kami pun iseng-iseng nyoba kayak anak kecil bego yg ketagihan dikasih permen.

Tiba-tiba mataku tertuju sama sebuah tombol di sebelah kanan pegangan eskalator, sebuah tombol bertanda seperti tombol ‘PLAY’. Aku pun iseng coba pencet tuh tombol, pengen tau apakah eskalator tersebut bisa nyala tanpa aku harus berdiri tepat di depannya. Yap, dugaanku tepat, ternyata tuh tombol emang buat nyalain eskalatornya (entah aku ini jenius ato katrok).

Kalo aku cuman nyoba kayak gitu, Kuma lebih ekstrim. Dia pengen tau apakah kalo dia pencet tombol STOP terus dia pencet tombol ‘PLAY’ itu, eskalatornya bakal nyala lagi. N tanpa sempat kucegah (n mungkin sebenernya aku nggak berniat nyegah dia karena aku juga penasaran), dia pencet tuh tombol. Mati. Terus dia pencet tombol ‘PLAY’. Tetep mati.

Pencet lagi. Diem. Pencet. Tetep nggak jalan. Mampus deh.

Terus kami pun langsung kabur pura-pura nggak tau sama hal itu. Tapi dasar sial, ternyata ada seorang satpam dari lantai atas yg memergoki ’keingintahuan’ kami. Damn. Bukan pengunjung biasa melainkan SATPAM.

Satpam itu—sebut aja SA—pun manggil temennya—sebut aja SB—n kemudian nyuruh kami ke posko satpam dengan ngikutin temen tuh satpam. Tapi Betty bilang kalo mendingan nungguin 2 temen kami yg lain sekalian, daripada ntar mbulet nyari-nyari. Akhirnya kami pun nunggu. Sementara SA lagi ngecek tuh eskalator, SB sibuk berkomunikasi sama temen sesama satpam lewat HT di tangannnya. Dalam situasi 3 detik tanpa pengawasan siapa pun itu rasanya aku pengen banget kabur—entah lari secepet kilat ato menghilang kayak di film The Incredible. Tapi sialnya aku nggak punya satu pun kemampuan itu. Kami cuman bisa pasrah menanti Osu n Gita selese shalat n setelah itu diseret ke posko satpam.

Tapi dasar satpam-satpam nggak sabaran, kami pun disuruh lebih dulu ke posko dengan meninggalkan seorang Betty buat ngasih tau Osu n Gita. Tinggallah aku n Kuma berangkat dengan ngikutin SA yg jutek abis n jalan cepet banget (sial banget karena tampang innocent Kuma nggak mempan sama SA). Sialan, nggak tau perutku lagi sakit apa??

Masuk ke lift yg isinya cowok semua kecuali aku n Kuma, aku ngerasa tambah bete. Untungnya bukan aku yg matiin eskalator, karena aku pasti berkali-kali lipat ngerasa takut n perutku pasti tambah sakit. N untungnya lagi yg matiin adalah Kuma, karena dia (tetep) santai-santai aja kena masalah bodoh itu. Nggak berapa kemudian, Osu, Gita n Betty masuk ke lift yg sama.

Jalan tetep ngikutin SA jutek nyebelin rese itu, kami pun nyampe di posko yg ternyata deket sama parkiran mobil lantai paling bawah. Hhmm…lumayan lah setelah ngelewatin tempat-tempat yg panas, akhirnya bisa juga ngadem di posko.

Terus kami ngadepin seorang satpam—sebut aja SC—yg wajahnya jauh lebih ramah dibandingin SA. Untung deh, perasaan takut n bete berkurang. Di dalem ternyata juga ada seorang cewek yg nggak tau bermasalah dengan apa lagi duduk di dalem ngadepin sebuah meja dengan 2 lembar surat pernyataan yg entah apa isinya. SC kemudian tanya siapa yg bikin masalah. Seperti yg dibilang SA ke SB sebelumnya, dia nunjuk kami semua sebagai tersangka. Tapi Kuma dengan gagah berani mengacungkan tangan (welehh…lebay), n SC pun mempersilakan kami yg tidak berkepentingan buat nunggu di luar.

Waduh ogah! Di luar panas! Pikir kami berempat, selain Kuma tentunya. Betty pun beralasan kalo mendingan kami semua nemenin Kuma di dalem karena kasian kalo dia sendirian. Tapi si SC—dengan dukungan temennya yg lain—bilang kalo Kuma bakal baik-baik aja. Beberapa kali Betty nyoba ngeyakinin tuh orang, tapi gagal. Akhirnya dengan berat hati kami melangkah keluar posko….PANAAASSS!!!

Berdiri bermenit-menit lamanya di depan sambil ’sauna’, kami ngeliat pemandangan geje: banyak satpam di depan posko yg lagi ngelap kepala sabuknya sampe kinclong, nyemir sepatu sampe mengkilat, dan lain sebagainya. Anjrit nggak penting. Tuh kepala sabuk mau sampe karatan pun nggak bakal ada yg merhatiin kecuali kepala satpam yg pastinya kurang kerjaan. Sementara kami yg nggak berdosa ini kepanasan di luar, Kuma malah dengan bahagia menikmati dinginnya udara yg ditiupkan oleh AC di dalem ruangan n cekikikan sama 2 satpam di dalem. Nulis surat pernyataan pun keliatan kayak lagi nulis puisi dengan senang hati. Rese.

Tiba-tiba Kuma keluar posko dengan permintaan yg udah bisa ditebak: minta dibeliin materai. Sebelumnya, mbak yg di dalem juga nempelin sebuah materai yg dibawain pacarnya (kami rasa sih gitu). Kami berempat serempak menyatakan penolakan n nawarin diri buat ngejaga surat pernyataannya biar SC percaya kalo kami nggak bakal kabur. Tapi itu jelas nggak mungkin. Akhirnya kami berempat pun jalan menuju koperasi karyawan n umum di sekitar parkiran mobil setelah ditunjukin arahnya sama satpam-satpam di depan kami. Sebenernya ada seorang satpam—sebut aja SD—yg entah serius ato nggak, tapi dia nawarin diri buat nuntun kami ke koperasi itu. SD berdiri di belakang kami sambil cengengesan yg kuanggep dia nggak serius pun cuman kuliat lewat ujung mataku, yg aku nggak tau juga ini ampuh ato nggak, tapi SD nggak jadi nganterin kami karena mataku kayaknya secara nggak langsung ngomong gue-hajar-lo-kalo-berani-macemmacem.

Setelah nemu tuh koperasi yg ternyata ber-AC kayak di dalem posko, kami pun beli materai sambil ngadem sebentar. Maunya sih lebih lama, tapi aku nggak tahan sama bau oli dari botol-botol oli di sebelah pintu masuk. Tadinya sih aku nyesel karena nggak bawa tempat alat tulisku karena di dalemnya ada materai, tapi setelah tau koperasinya ber-AC (meskipun beraroma oli), penyesalan pun kulupain 😛 .

Balik lagi ke posko ngelewatin parkir mobil dengan langkah gontai, kami pun tiba n buru-buru ngasih tuh materai ke Kuma. Setelah itu kami nunggu lagi di depan n tiba-tiba seorang satpam (yg kuduga adalah SD—karena aku nggak terlalu inget mukanya) nyamperin kami n tanya masalahnya, yg dijawab oleh Gita. Terus satpam lain tanya hal yg sama, tapi kami cuekin. Biar deh dia tanya ma temennya barusan. Eh…abis tanya gitu, si SD nyamperin aku n tanya sesuatu tapi aku nggak terlalu denger (entah suaranya pelan banget ato kupingku yg kumat, entah juga kalo ternyata 2 faktor itu berpengaruh bersamaan). Dia tanya sampe 3-4 kali (n ketauanlah kalo emang kupingku yg rusak) n akhirnya aku denger juga: ”Boleh minta nomermu, nggak? (udah dialihbahasakan, red.)”.

Aku liatin SD dengan sinis (seperti biasa kalo sama orang asing n orang yg nggak kusuka) n dengan singkat kujawab, ”Nggak.” Who the hell are you??!

Bikin tambah bete aja. Aku pun nempel di jendela posko melototin Kuma yg—sialnya—nggak sadar kalo lagi kupelototin. Cepet dong, bete di sini terus! Udah panas, satpam-satpamnya nggak ada yg beres semua!!

Akhirnya seorang dari kami manggil Kuma (n dia sadar kalo dipanggil) n nyuruh cepetan keluar. Dia tanya sama satpam di depannya, tapi tuh satpam bilang kalo Kuma mendingan tanya sama SC. Kuma pun tanya ke SC, tapi selama hampir 1 menit dicuekin karena SC lagi berkomunikasi sama seseorang lewat HT. Kuma coba colek-colek pundaknya, mukul pake penggaris dengan pelan (mestinya pukul aja yg keras sampe penggarisnya patah), n manggil lebih keras. Akhirnya SC noleh n ngijinin Kuma pergi. Haaahh…akhirnya.

Kami pun dengan lega berjalan menuju mobil Osu karena udah nggak mood buat jalan-jalan lagi n parkiran mobil juga amat sangat deket dengan posko. Aku jalan cepet kayak biasa n tiba-tiba seorang satpam manggil-entah-siapa, n karena aku nggak ngerasa punya urusan, jadi kucuekin. Sampe di mobil Osu, Kuma bilang kalo kayaknya ada satpam yg naksir di antara aku, Betty n Osu. Tapi nggak tau kenapa mereka nunjuk aku. Hello…emangnya aku kurang ganteng, ya? Sial, pasti karena rambutku nggak berjambul. (pemikiran yg sedikit nggak waras)

Gita malah sambil becanda bilang, ”Enak lho, Bek, kan ada yg jagain.”

Haha….kalo dijaga ma orang kayak gitu, aku malah ngerasa nggak aman deh. -.-a

Oh iya…ngomong-ngomong, aku juga pernah ngelakuin kebodohan yg sama kayak Kuma lho, alias mencet tombol STOP eskalator. Tapi bukan karena pengen nyoba tombol ’PLAY’, melainkan karena aku penasaran sama fungsinya tombol STOP yg berwujud lingkaran merah itu. N bedanya lagi, dulu aku nggak ketauan siapa-siapa, hehe. Yg tau kebodohanku waktu itu cuman Kuma sama Leny, kwkwk*

anyway…happy new year all..!! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: