Kepalaku~, Tungguin Dong!!

Unyoooooo…lama nggak nulis hal-hal yang bodoh, akhirnya kali ini aku punya bahan cerita. Ini adalah kejadian bodoh n nggak terduga yang terjadi pada hari Selasa lalu, tanggal 10 Agustus 2010.

Hari itu aku berniat membayar biaya kuliah bareng Kuma, ato lebih tepatnya aku nyeret Kuma buat bayar kuliah bareng, soalnya aku nggak mau bayar sendirian. Nggak ada temennya, ntar aku malah bingung sendiri. Awalnya sih pengen ngajak temen-temen deket yang satu jurusan, tapi si Roii ternyata udah bayar duluan, Mey masih di kota asalnya, n Ze masih belajar di Kampung Inggris di Pare sana. Jadilah aku nyeret si Kuma itu.

Nyampe kampus jam setengah 10 an, aku langsung parkir motor di depan bank Mandiri deket kampus. Eh, ternyata kata satpamnya kalo mau bayar SOP di Gedung Serba Guna. Di bank itu lagi buat mahasiswa baru yang ketrima lewat PMDK Umum. Dan kami pun berjalan menuju GSG yang letaknya nggak jauh dari bank Mandiri itu.

Tengok kanan-kiri, adanya cuman sekumpulan orang yang (tampaknya) juga mahasiswa Unair. Mereka lagi duduk di bangku yang disediain di sana. Aku ma Kuma bingung juga, ngapain mereka di sana, duduk anteng ngadep toilet GSG? Pengen tanya, tapi nggak ada penampakan yang dikenal. Akhirnya kami jalan lagi ke pintu masuk GSG.

Tutup.

Apa loket pembayarannya belum buka? Pikir kami berdua. N Kuma inget ada temennya yang sebelumnya udah bayar, n bayarnya baru tengah hari.

Wah, masa bukanya baru jam 12-an?? Aku kaget 😯 .

Kami terus mencari-cari loket pembayaran biaya kuliah. Ada 1 lokasi yang penuh sesak oleh segerombolan mahasiswa yang mengantri, keliatannya sih mau bayar kuliah. Tapi aku liat ada spanduk di atasnya, ternyata ada tulisan PMDK. Nggak baca selengkapnya sih, cuman dari situ aku mikir kayaknya bayar kuliah bukan di sini.

Akhirnya karena tetep nggak nemu tempatnya, kami mutusin buat jenguk seorang temen dari kelompok yosakoi kami—Shibuya—yang bernama Hana yang lagi dirawat inap di RS William Booth karena terserang demam berdarah. Nggak lupa buat bawain buah buat Hana, kami berdua pun beli semangka (karena Hana pernah bilang pengen makan semangka utuh sendirian (kayaknya dia bakal diare kalo beneran makan 1 semangka sendirian))di pasar Pucang yang nggak terlalu jauh dari kampus.

Nyampe RS, udah ditungguin sama temen Shibuya yang lain bernama Aeng. Masih nunggu ketua Shibuya, aku iseng nulisin kulit semangka itu, intinya kasih semangat biar Hana cepet sembuh 😛 . Tapi malah berakhir dengan wafatnya pulpen ma drawing pen-ku. Drawing pen-ku yang udah nemenin aku selama kurang lebih 3 tahun ini, terima kasih atas kesetiaanmu padaku, ya…hiks..hiks… 😦

Ketua dateng, n kami berempat pun langsung menuju kamar Hana setelah sebelumnya tanya ke seorang mbak di bagian informasi.

Di kamar tempat Hana dirawat, kalo nggak salah sih ada 8-10 ranjang, tapi untungnya nggak semua terisi, jadi ribut dikit nggak papa deh, hehe 😛 .

Di sana kami bukannya ngobrol ato ngehibur, malah diem-dieman. Lhaaaa..apa-apaan. Tapi untungnya nggak lama kemudian keheningan dihancurkan oleh kegilaan kami (ato cuma Kuma? 😛 ).

Sekitar jam 12 siang kami pamitan, n janji ma Hana buat bawain takoyaki yang dijual di Bendul Merisi (isinya bisa dicampur lho~ ^^) buat besoknya.

Karena ngak mau langsung pulang, kami pun perig membeli es campur di Pacar Keling yang terkenal enak. Aku sendiri pernah nyoba sekali (hasil malakin temenku yang pernah pinjem motorku 😛 ) n emang super banget es campurnya. Buahnya banyak n macem-macem isinya, potongan buahnya gede pula. Satu hal yang bikin males adalah es campur itu dikasih semacem sirup….rasa DURIAN. Eeewww….tidaaaaaaaakk~!! 😡

Abis makan (ato minum) es campur, Kuma ngajak ke ITC buat beli kabel harddisk karena kabel harddisk-nya yang lama udah gila. Karena aku nggak tau jalan (maklum, anak rumahan 😛 ), jadilah ketua sebagai pemandu jalan kami, sementara Aeng langsung pulang karena jam 2 dia harus kerja.

Muter-muter cari jalan, sempet salah jalan juga, sempet kejebak macet yang entah apa sebabnya (mungkin karena jalannya lumayan kecil tapi di kiri jalan banyak yang parkir kendaraan n banyak tukang becak yang sudah kita tau seberapa kecepatan kayuhnya), akhirnya nyampe juga di ITC. Ketua sendiri langsung pulang karena sorenya harus kerja juga. Jadilah kami beruda berkeliling ITC.

Abis dapet yang dimau Kuma, n karena udah jam 3 sore akhirnya kami memutuskan buat pulang ke rumah, meskipun aku nggak yakin tau jalan pulang (padahal udah beberapa kali lewat sana 🙄 ). Tapi untungnya Kuma dikit-dikit masih inget jalan pulang (tumben), jadi abis keluar dari jalanan deket ITC tinggal ngikutin penunjuk arah aja, hehe.

Naaaaaahh….di sinilah kejadian bodoh terjadi.

Di sekitar jalan yang kubaca namanya bernama Jalan Pecindilan (cindil= naak tikus, berarti di sana gudangnya anak tikus 😛 ) ada sebuah rel kereta api, n sialnya kami terpaksa berhenti buat mempersilakan kereta api lewat duluan.

Suara yang udah nggak asing lagi didengar setiap kali ada kereta api lewat pun berbunyi, n seperti biasa ditirukan oleh Kuma (kurang kerjaan 😕 ). Kami nunggu kereta api yang lewat cukup lama juga, karena suara rekaman wajib itu hampir berbunyi 2 kali.

Tapi hal aneh terjadi.

Kereta api ngak jadi lewat. Sial, sia-sia nungguin begini, batinku.

Aku melihat kereta api itu dengan perasaan sedikit jengkel…tapi….tapi ada yang aneh.

Kuma ketawa ngakak. Aku ngerutin dahi n senyum keheranan plus agak nahan tawa.

You know what? Ternyata si kereta api nggak jadi lewat karena GERBONGNYA KETINGGALAN!!

Aku n Kuma langsung ngakak sekeras-kerasnya begitu tau penyebab kereta apinya nggak jadi lewat. Ternyata kepala dari kereta api itu udah jalan, tapi nggak tau kenapa gerbongnya lepas. Ya untung aja lepasnya nggak jauh dari sana…kalo lepasnya udah dari stasiun sebelumnya pasti lucu banget~!! :mrgreen:

Oia, esok harinya aku n Kuma balik lagi ke kampus buat bayar kuliah karena kemarinnya gagal, n akhirnya tau bahwa segerombolan orang yang tampaknya mahasiswa itu adalah mahasiswa baru yang lolos dari jalur PMDK Umum, n mereka antri buat tes kesehatan. N satu hal lagi, ternyata loket yang di atasnya ada spanduk bertuliskan PMDK itu….ternyata memang loket pembayaran SOP buat mahasiswa lama. Haaahhh…bodoh sekali 😕 . Kebodohan dari orang yang tidak mengingat peribahasa malu bertanya nggak jadi bayar…eh, maksudnya malu bertanya sesat di jalan.

N berita bagusnya adalah Hana juga udah keluar dari RS, jadi aku, Kuma n Aeng bawain takoyaki ke rumah Hana di daerah Simo yang berangkatnya juauuuhh, tapi pulangnya ternyata nggak jauh-jauh amat 😕 . Tapi yang penting bisa maen ke rumah temen, daripada ngendon mulu di rumah sendiri 😀 (meskipun baru nyampe rumah setengah 10 malem 😛 ).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: