Bon Odori SJS 2010

Bon Odori.

Ada yang pernah dengar?

Ya, mungkin cuman sebagian kecil dari temen-temen yang pernah dengar, dan lebih sedikit lagi yang tau apa itu Bon Odori…termasuk saya (yang nggak tau makna dari Bon Odori), hehe :P .

Bon Odori adalah acara menari bersama yang berfungsi sebagai penutup perayaan Obon (peringatan bagi arwah leluhur) sekaligus puncak dari semua festival musim panas yang merupakan tradisi masyarakat Jepang (nyomot kalimat dari tugas dasjurku, hehe). Di sini dibuka pasar dadakan juga…apa ya istilahnya? Nggak tau ah, anggep aja festival. Tapi lebih kecil dibandingin yang ada di Jepang tentunya, karena ruang nggak memadai, lagipula pengunjungnya nggak sebanyak di Jepang.

Yah…sekilas aja aku bahas tentang makna dari Bon Odori, karena seperti biasa, aku cuman mau cerita tentang apa yang udah aku alamin J .

Jadi, ceritanya nih Sabtu lalu, tertanggal 9 Oktober 2010, aku dan beberapa temen lesku bahasa Jepang di Jasmin (Rinda, Sari, mbak Rahma, dan Kuma, seperti biasa) dapet kesempatan gratis ikutan Bon Odori di Sekolah Jepang Surabaya (SJS). Adakah yang nggak tau kalo sekolah kayak gini ada di Surabaya? Hoho, dengan senang hati aku informasikan kepada teman-teman sekalian bahwa SJS ini letaknya pas di depan Samsat Ketintang, nggak jauh dari PJB, KFC A.Yani, Graha Pena, ataupun rumahku, hehe.

Hmm…lanjut. Jadi, tiketnya dibawa Rinda, karena rumahnya nggak jauh dari tempat les dan emang baru bisa diambil pas hari H. Acaranya mulai jam setengah 6, n kita janjian kumpul di SJS jam 5. Tapi ternyata…..Rinda yang bawa tiket n Sari yang nebengin Rinda sama-sama nggak tau di mana itu SJS, jadilah aku, Kuma n terutama mbak Rahma nungguin mpe lumutan. Haha, nggak juga sih, coz sejauh mata memandang kebanyakan adalah orang-orang Jepang ber-yukata (pakaian musim panas Jepang, kayak kimono tapi cuman 1 lapis) yang cantik-cantik (aku nggak lesbi, aku masih normal kok) dan imut-imut (yang kumaksud ini bocah-bocah) :D .

Diselimuti mendung dan sedikit gerimis nggak ngurangin air liur yang menetes…eh, maksudnya rasa kagum kami terhadap pemandangan langka di depan mata kami. Iyalah, liat orang China udah sering (apalagi kalo nyemplung PTC), bule Eropa lagi bejibun di kampus, bule Amrik kadang liat juga di mall-mall. Tapi kalo Jepang jarang banget.

Yak, skip. Rinda dan Sari akhirnya nyampe juga, n kami langsung masuk abis nyerahin tiket. Pas masuk sih kayaknya pengecek tiketnya mau ngasih sesuatu, tapi karena terganjal bahasa (karena kami masih level paling dasar, n pengecek tiketnya tampak nggak fasih berbahasa Indonesia) dan kami semua kurang merhatiin juga, jadilah kami nggak dikasih sesuatu. Yang ternyata setelah acaranya hampir mau selese, seseorang dari kami sadar kalo yang mau dikasih itu adalah sebuah kipas. Aaaaa….nggak dapet kipas~!!! :cry:

Terus kami masuk, dan semakin cerahlah pandangan mataku, karena di sana-sini isinya orang-orang Jepang, dari yang masih kecil mpe yang udah bapak-bapak ibu-ibu. Beberapa ada juga orang Indonesia sih, tapi ternyata orang Indonesia yang bisa masuk ke sana nggak sembarang orang. Yang bisa masuk cuman orang-orang Indonesia yang belajar bahasa Jepang, kayak mahasiswa jurusan bahasa Jepang n tempat kursus bahasa Jepang kayak tempat lesku. Kayaknya sih ada juga dari sekolah-sekolah (yang mempelajari bahasa Jepang pastinya), tapi jumlahnya nggak terlalu banyak.

Di sana banyak makanan, kayak takoyaki, oden, cumi bakar, hotdog isi udang yang gede (kalo pernah baca Perfect Girl Evolution, cermati aja makanan favoritnya Kyouhei :D , ato bayangin udangnya sepanjang roti hotdog). Harganya superdupersangatamatMURAHsekali~!! Nggak bermaksud lebay, tapi nyatanya emang gitu. Biasanya aku beli takoyaki harganya berkisar antara Rp 7000,- mpe Rp 10.000,- . Ada yang lebih mahal malah. Tapi di SJS kemarin harganya cuman 5ribu!! Aaaarrghh…dan sayangnya kami kehabisan, karena males ngantri puanjang banget :sad: . Terus oden harganya cuman 2ribu…dan kehabisan juga. Aku nggak tau oden itu gimana, karena belum pernah nyoba sih. Yang jelas aku nyoba hotdog isi udang itu, harganya cuman 5ribu~!! Aaaah…berasa di surga.. untung dompetku nggak kebobolan (nggak bisa menahan diri dari lambaian makanan yang menggoda) :P . Si cumi bakar sendiri harganya 10ribu.

Terus ada mainan-mainan juga. Yang jelas aku tau sih yang mancing ikan pake saringan datar dari kertas itu, yang banyak ditampilin di dorama-dorama ataupun anime. Dan mancingnya emang perlu kesabaran, ketelitian, plus strategi yang tepat. Kalo mancingnya langsung ikan yang gede (dibandingin ma ikan-ikan lain), wassalam deh. Saringannya bakal bolong. Jadi, pancinglah ikan-ikan kecil sebanyak mungkin, kalo udah puas baru pancing yang gede :D . Dan ngomong-ngomong, kalo bisa mancing banyak ikan, bakal dapet akuarium lho! Akuariumnya biasa aja sih, kotak dari kaca, ada tutupnya, tapi tetep aja seneng banget kalo dapet akuarium. Kuma lagi mujur kayaknya, dia dapet akuarium, hoho. Sari yang sebelumnya juga mancing banyak ikan tapi nggak dikasih akuarium pun langsung protes (tapi nggak sama yang jaga stand permainan itu, berhubung belum fasih bahasa Jepang), dan akhirnya dia maen lagi….mpe akhirnya dapet juga tuh akuarium, wkwk. Enak banget, udah dapet ikan banyak, gratis akuarium pula. Tapi sayang, ikannya Kuma sekarang udah tewas semua, padahal belum ada seminggu L.

Ada juga permainan mancing balon. Balonnya diapungin di bak berisi air, diiket ma tali. Cara maennya yakni dengan menarik tali yang diiketin ke balon sebanyak mungkin. Nariknya nggak gampang nih, mesti pake kait (tapi bentuknya beda ma kait alat pancing) yang diiket ato sekedar disangkutin ke kertas yang dipluntir memanjang, fungsinya sama kayak senar pancing gitu. Kalo kaitnya lepas dari kertas, maka game over. Kita bisa bawa pulang balon yang udah kita pancing tadi :D .

Ada mainan yang lain lagi sih, tapi nggak terlalu merhatiin, jadi kurang tau. Terus, karena Bon Odori adalah acara menari bersama, maka…ayo nari~!!

Oia, acara ini dilangsungkan di tempat terbuka, kalo di SJS sih manfaatin sebidang tanah berumput….nggak tau ukurannya seberapa, nggak bisa kira-kira (gomen :cry: ). Yang jelas bukan di lapangannya, karena lapangannya jauh lebih luas, seukuran lapangan sepak bola (tapi nggak seluas lapangan di stadion sih). Jadi, di tengah-tengah lapangan didiriin yagura ato panggung khusus buat para penabuh taiko a.k.a gendang. Penabuh taiko ada 2 orang, dan di sekitar mereka ada orang-orang yang nari (di atas panggung) terus diikutin ma orang-orang di bawah panggung kecil itu. Seingetku ada 2 ato 3 gerakan tari, dan tarian yang lumayan gampang buat diikutin itu dilakuin 3 kali dengan jeda waktu tertentu. Seru banget, karena hampir semua pengunjung, nggak peduli Indonesia ato Jepang pada ikutan nari. Mpe desak-desakan nggak bisa gerak, saking banyaknya yang ikutan nari, haha :lol: !!

Setelah tarian episode ketiga (halah!) selese, maka berakhir juga deh acara Bon Odori. Puas, seneng, semua deh yang nyenengin campur jadi satu. Acara itu bener-bener bikin aku ngerasa lagi di Jepang, meski cuman selama 2 setengah jam :D .

This slideshow requires JavaScript.

https://jiyuufreedom.wordpress.com/bon-odori-sjs-2010/

Advertisements

2 responses to this post.

  1. Posted by Yuka on March 29, 2015 at 10:45 pm

    wah kayanya seru banget ya^^
    apa semua siswa yg les di jasmin dapat tiket bon odori?

    Reply

    • Posted by Jiyuu on March 30, 2015 at 1:27 am

      Iyaaaaa…jadi pengen ikutan lagi! >.<
      Nggak sih, tiap institusi (universitas atau pun les-lesan…tapi mungkin les-lesan yang dapet jatah cuma tempat tertentu. Aku kurang tau) dijatah. Jadi nggak bisa semua siswa dapet. Dulu sih sekelas ditawari sensei-ku tiket, yang ambil cuma 4 orang dari kelasku. Tapi kata temenku anak Sasjep Unair, dulu ada temennya nggak dapet tiket tapi boleh masuk karena bareng temennya yang punya tiket… @________@

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: