My Sweet Home

Komik.

Buku cerita bergambar ini udah lumayan lama nggak bersua denganku. Yah, emang aku dari dulu jarang baca komik sih, tapi semenjak kuliah kayaknya makin jarang baca nih. Komik favoritku sih yang genre-nya misteri, ada unsur psikologis dan pembunuhannya (tapi nggak sadis-sadis amat juga) kayak Monster ato Death Note, tapi aku nggak nolak juga kalo disodori komik dengan genre berbeda, asalkan masih menarik menurutku, hehe.

Nah, kali ini aku mau ulas tentang komik Korea ato yang biasa disebut manhwa (kalo Jepang sebutannya manga) bergenre komedi. Ato mungkin drama komedi ya, tapi di jilid 1 sih belum tampak unsur dramanya.

Komik ini berjudul My Sweet Home karangan MARU & Kim Jin Hee. Ceritanya tentang seorang cowok bernama Gona yang sedih banget pas kehilangan ibunya waktu masih umur 7 tahun, dan seorang cewek bernama Bian yang nggak punya ayah sejak umur 5 tahun. Dua orang ini ketemu dan jadi sodara waktu ayah Gona yang kaya raya tapi polosnya minta ampun menikah dengan ibunya Bian yang melarat, gendut dan jelek tapi liciknya setengah mampus.

Komik ini awalnya (aku bilang ‘awalnya’ karena yang ada baru jilid 1) beda banget sama komik-komik Korea (yang kebanyakan menyoroti kehidupan remaja) biasanya. Biasanya kalo settingnya udah kayak gitu, pasti yang terlintas dalam pikiran pembaca adalah ibu tiri yang berlaku semena-mena terhadap ayah yang polos (Gona’s point of view). Tapi yang ini jauh dari bayangan.

Gona, ketua geng preman di sekolahnya, kuat, ganteng, cool, tapi polosnya nggak nahan deh. Di saat temen-temennya sangat memuja-muja fast food dan junk food yang menggoda selera, dia malah mengidam-idamkan sup tauco, kimchi, dan masakan buatan sendiri yang sehat, tapi jelas-jelas dari baunya aja nggak menarik.

Ada adegan saat seorang temen sekelasnya dibawain bekal kimchi ma ortunya dan dimarahin anak buahnya Gona karena nyebarin aroma nggak enak di penjuru kelas. Pas Gona tau, dalem hati dia seneng banget dan mau minta tuh kimchi. Tapi karena dia ketua geng yang dikenal kejam, si pembawa kimchi ini malah ngira kalo Gona bakal ngehajar dia dan akhirnya dibuanglah kimchi itu ke tempat sampah dalem kelas!

Nggak nyerah, Gona berniat ngambil kimchi itu dengan cara pura-pura buang sampah kelas. Tapi lagi-lagi digagalin ma si pembawa kimchi yang masih ketakutan, yang malah berniat buang sampahnya ke tempat pembuangan sampah di luar. Terus terjadi adegan rebutan tempat sampah antara si pembawa kimchi yang ketakutan dan Gona yang pengen banget makan home made kimchi (penting nggak sih??), sampai akhirnya sampah pun berhamburan. Tapi selembar kimchi nempel di tangan Gona, dan saat mau dimakan…..salah satu anak buahnya malah narik dia dengan maksud bersihin badannya dari sampah. Ngamuk karena kimchinya jatuh dan terinjak, Gona malah ngehajar anak buahnya itu! Gobloknya lagi ketika ayahnya Gona dipanggil kepsek dan si kepsek bilang kalo Gona bakal diskors, ayahnya bilang kalo hari itu adalah peringatan hari kematian ibunya makanya Gona gitu. Dan kepseknya percaya! 😆

Terus si Bian, preman sekolah juga, cantik, kuat, dijuluki Si Gila Uang (karena kelewat mata duitan, koin dengan nilai terendah pun nggak akan direlakannya). Pas tau ibunya yang gendut, jelek, miskin dan licik itu bakal nikah sama orang kaya raya, dia pun rela berpura-pura jadi cewek tulen (bahkan terkesan najizz~) yang feminin dan manja karena calon ayahnya punya anak cowok yang dingin banget. Dia kira sih semua cowok bakal suka sama cewek feminin dan manja (akibat bisikan sesat dari temen-temennya), padahal Gona malah benci banget sama cewek kayak gitu.

Ada adegan (lagi) pas mereka baru pertama ketemu di acara lamaran ortunya. Dengan dandanan kayak boneka dan cara ngomong yang agak lebay menjurus ke najis, dia berusaha biar Gona mau nerima ibunya yang menurutnya nggak menarik. Gona yang udah mbatin kalo calon ibunya itu perfect karena bisa masak (masakannya sebenernya biasa aja) dan udah mau nerima pernikahan ortunya, Bian malah ngerayu manja ke Gona biar mau nyetujuin pernikahan itu. tapi jadinya malah Gona nentang pernikahan itu, bukan karena calon ibu tiri yang gendut dan jelek, melainkan karena tingkah Bian yang amit-mait jabang bayi itu! (tapi akhirnya sih jadi nikah) 😆

Yang lucu dari komik ini menurutku permainan dari point of view-nya. Kayak waktu pikiran Gona jauh berbeda dengan yang dibayangkan orang-orang di sekitarnya. Misalnya pas bagian Gona mukulin segerombol orang seorang diri. Temen-temennya ngira itu akibat dari perasaan sedihnya yang mendalam sejak ditinggal sang ibu, padahal yang sebenernya adalah Gona mukulin orang-orang itu karena nggak tahan sama ayahnya yang nggak mau bantuin dia ngurus pekerjaan rumah tangga! 😆

Ada yang lain juga pas Gona liat Si Gila Uang (dia nggak tau kalo sebenernya itu adalah wujud asli dari adik tirinya sendiri) lagi ngehajar anak buahnya. Bukannya turun tangan nolongin anak buahnya, dia malah terpana liat Bian yang kuat banget. Bahkan Gona jatuh cinta sama wujud aslinya Bian pada pandangan pertama! 😆

Yah…dengan ini sih aku rekomendasiin banget komik Korea yang satu ini ke temen-temen yang pengen refresh pikiran, pengen ketawa ngakak, ato pengen sekedar memahami jalan pikiran orang-orang yang introvert. Tapi buat yang nggak suka cerita bergenre drama, kayaknya nggak perlu ngikutin nih komik sampai tamat deh ^^a .

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: