Days With Kuma

….sebenernya kalo kupikir-pikir, dari judulnya rada ambigu nih…Kesannya kok ada gimanaaaa gitu sama si beruang sesat satu ini. Tapi jangan negative thinking dulu, aku masih normal kok, n Kuma (mungkin) juga masih normal. Masih suka cowok ketimbang cewek. Dan meskipun cowok di dunia ini udah abis, aku gak bakal mau sama Kuma. Bisa gila aku~ πŸ˜•

Halah malah ngomong g jelas.

Tiap hari kalo ada Kuma pasti bawaannya jadi orang idiot mulu, ngomongin hal-hal yang gak penting. Yang sedih jadi tolol, yang serius jadi bego. Bahkan mpe gak sama Kuma pun jadinya kebawa bego juga (idiot banget, kan?).

Sakaratul Maut

Misalnya sih kayak pas aku nonton Satu Jam Saja sama Mey (berdua doank, tapi sekali lagi saya yakinkan Anda sekalian: saya masih normal.). Ngebet banget dia ngajak nonton, soalnya ada sang pemeran utama cowok, Vino G. Bastian. Yah untungnya pas itu gak rame (nontonnya di Royal karena deket rumah, n sebelumnya Vino udah mampir ke 21 lain. Mungkin karena itu Royal yang jadi tujuan terakhir buat promo filmnya), jadi gak perlu tawuran ma penonton lain (kok tawuran?).

Nah, to the point aja, di film ini endingnya si tokoh cewek meninggal. Sebelum pergi, si cewek sempet ngomong ma tokoh cowok (entah ngomong apa, aku lupa) dengan nafas yang udah agak terputus-putus. Bukannya ikutan nangis karena menghayati film di depan mata, aku malah komentar, “Mey, mistis, kayak sakaratul maut aja.”

Dan alhasil, komentarku itu bikin Mey yang mau nangis jadi batal. Bener-bener deh Kuma itu penyakit keidiotan seluruh umat (peace, Kum πŸ˜† ).

Bulan Purnama= Eek yang Bolong Tengahnya

Lain hari, aku kayak biasa main ke rumah Kuma. Pas mau pulang, ngobrol-ngobrol dulu di depan rumahnya (baca: menambah keidiotan). Eh, liat langit ada bulan purnama. Terjadilah percakapan antara aku dan Kuma. Aku gak inget persisnya gimana obrolan kami, yang jelas awalnya aku bertanya-tanya kenapa bulan purnama sekarang gak segede dulu, pas masih jaman SD ato SMP. Dulu kan bulan purnama gak sekedar bunder serr~, tapi juga guedeee n mueraaaahh (mpe ngeri sekaligus terkagum-kagum ngeliatnya πŸ˜€ ). N gak gtw proses pembicaraan kami gimana, tau” nyambung jadi bayangin bulan kayak eek yang bolong tengahnya. Penting? Gak banget 😐

Motor vs Jalan Kaki

Kalo yang ini kejadiannya pas aku, Kuma, Nenek sama Eka abis main ke Royal (dan gak sengaja liat lomba vokal yang diadain JawaPos πŸ˜› ). Karena rumahku ma Kuma deket dari Royal, kami mutusin buat pulang jalan kaki aja. Dan kebetulan Kuma baru inget kalo belum balikin komik yang dia sewa di persewaan komik yang gak jauh juga dari rumah, kami pun jalan ke rumahku dulu buat ambil motor (kalo jalan kaki keburu tutup tuh persewaan coz udah malem) n menuju rumah Kuma buat ambil komiknya.

Aku pun gak mampir masuk bentar coz ntar malah lupa sama tujuan utama. Jadi kutunggu Kuma di depan rumah. Gak berapa lama, Kuma pun nongol. Tapi bukannya niat naik motor, dia malah jalan (tampaknya) mau ke persewaan. Sebenernya sih aku tau dia mau buang sampah, tapi iseng aku muter motor n niat ninggalin Kuma. Pas Kuma sadar, aku bilang, “Oh kirain mau ngajak balapan (aku naik motor n dia jalan kaki).”

Yah…sebenernya kalo diitung”, emang gak keitung lagi keidiotan yang terjadi karena Kuma (kayaknya si Kuma jadi tersangka utama penyebar virus idiot ya πŸ˜† ). Andai setiap pembicaraan kami direkam, entah ada berapa orang yang pengen gebukin kami saking idiotnya. Haaah~ (keluhan orang idiot)

Advertisements

7 responses to this post.

  1. kalian berdua bisa jadi saingan berat 3 Idiots lho sensei πŸ˜† hihihi

    Reply

    • Posted by Jiyuu on December 6, 2010 at 2:42 pm

      wkwkw….jadinya 2 Idiots ya… -.-a *geje*

      Reply

      • terserah sensei mau dikasih nama apa gengnya πŸ˜›
        kalo ada produser film yang baca kisah-kisah sensei, terus dijadiin film, bisa laris manis tuh πŸ˜†

      • Posted by Jiyuu on December 8, 2010 at 8:12 pm

        hmmm…dikasih nama GengGong aja….kasih anjing tuh, menggenggong, wkwk πŸ˜†

        haiiahh…tidaaaakk~!!
        Aku tidak mau mempermalukan diri sendiri! 😯
        Kalo cuman di blog ini kan g banyak yg baca, jadi bisa nulis suka” πŸ˜†

  2. kenapa harus malu sensei? πŸ˜†
    lucu tauk.. hihihi πŸ˜›

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: