STOP! Sie Portal. Sinetron Live Action. Daun Tajam Berbakteri. Ijime dan Lepra.

Kalo Minggu sebelumnya aku n Kuma cari lokasi latian Yosakoi di universitas negeri deket rumah, maka hari Sabtu (22 Januari 2011) kemarin ketua grup kami mau ikut liat lokasinya langsung.

1.

Janjian jam 10 pagi (dan aku telat 😛 ), aku berangkat ke rumah Kuma dan lagi-lagi berhadapan dengan tanda STOP di depan gangnya kayak sehari sebelumnya. Yah, usut punya usut, ternyata tanda itu dipasang di depan gang rumah Kuma gara-gara ada kasus kemalingan motor, n nggak tanggung-tanggung, dalam sehari itu, 5 motor langsung amblas! Wow, keren banget malingnya 😯 . dan gara-gara itu, tanda itu pun dipasang buat ngasih tau kalo portal di ujung gangnya bakal ditutup selama 1 bulan (dan karena itu bapaknya Kuma protes gara-gara orang yang biasa jualan lewat depan rumahnya nggak ada yang lewat. Sabar ya, om ^^a). Di hari yang sama di waktu yang berbeda, aku ma Kuma liat tanda itu jatuh, n aku berusaha buat berdiriin lagi kayak sedia kala. N Kuma dengan penglihatannya akan hal-hal geje pun bereaksi, “Ada ya sie portal??”

“Hah?” Aku nggak mudheng, soalnya pas itu aku belum baca tulisan yang ada di tanda STOP itu secara lengkap. N setelah aku telusuri, ternyata bagian paling akhir dari tulisan yang ditempel di tanda itu……tertanda: Sie Portal. Oke…baru kali ini aku tau kalo ada RT yang nggak cuman bikin sie keamanan kayak ronda, tapi juga SIE PORTAL.

 

2 (awal).

Lepas dari soal portal, aku, Kuma n ketua grup yosakoiku pun berangkat ke lokasi latian yang baru dengan berjalan kaki. Melihat banyak hal yang menggoda iman (baca: buah-buahan yang dijual tukang jual buah, terus pohon ceres di sepanjang jalan), kami pun kurang beberapa meter lagi buat nyampe lokasi pertama, yaitu GEMA. Di perjalanan mau ke GEMA, kami ngeliat ada sekelompok anak, mestinya sih mahasiswa, dengan motor mereka dan berdiri di pinggir kali kecil alias selokan alias got. Kirain sih cuman kumpul biasa aja, mau janjian main bareng ke mana gitu, eh tambah deket sama posisi mereka yang kedengeran malah, “Aku kan udah bilang sori sama kamu, bla-bla-bla.” *maaf, urusan orang lain, jadi nggak mendengar dengan baik*

 

Lhah, lagi bertengkar ta mereka ini? Kami bertiga pun ngomongin sebentar soal bocah-bocah yang hobi berdiri di pinggir got itu, tapi kemudian beralih lagi soal lokasi latian.

 

Setelah kira-kira setengah jam keliling universitas itu n cari lokasi yang kira-kira pas, kami pun berencana pulang. Tapi sebelumnya mampir dulu ke lapangan tenisnya yang nggak digembok. Pertama sih yang keliatan jelas cuman pohon ceres, tapi makin diamati lebih lanjut, ternyata di sekitar lapangan tenis itu adalah surga!! *lebay*

Di sana ada pohon jambu air yang nggak berjambu, pohon jeruk purut dengan beberapa buahnya, dan pohon dengan buah yang sukses bikin aku pengen terus di lapangan tenis itu: POHON KEDONDONG! OMG, baru sekali ini liat langsung pohon kedondong di Surabaya, terharu rasanya~!! TuT

 

Selain itu, ada juga bunga teratai warna putih n ungu. Wah, pengen pindah rumah ke situ aja deh~! 😆

 

2 (Klimaks).

Abis itu, kami balik lagi ke rumah Kuma, n ternyata eh ternyata….bocah-bocah yang doyan nongkrong di pinggir got itu masih ada di lokasi semula! Ih wow, betah. Apa masih bertengkar? Yep. N keadaan kayaknya jadi tambah parah. Semakin deket kami berjalan, tau-tau 2 cowok di antara kelompok itu bertengkar. Nggak cuman adu mulut, tapi udah berubah jadi adu tonjok!

 

Waduh, tempatnya emang lagi sepi sih soalnya hari libur, tapi bukan berarti nggak ada orang donk. Beberapa ibu-ibu nggak jauh dari sana cuman bisa ngeliatin, dan bapak-bapak yang kebetulan lewat naik motor liat mereka n mau ngelerai mereka, tapi untung temen-temennya punya inisiatif buat nahan mereka biar nggak lebih parah tonjok-tonjokannya. Dan seorang cewek dari kelompok itu duduk di pinggir got *mbak yang ini lebih doyan lagi sama got* dengan muka kusut. Satu dari 2 cowok yang bertengkar itu ngulurin tangan biar mbaknya berdiri. Nggak begitu ngerti sih, tapi Kuma berpikiran kalo mbaknya kena pukul mas yang bertengkar itu secara nggak sengaja.

 

Bukannya nerima bantuan dari si mas itu, si mbak malah nampik tangan masnya sambil ngomong apa-gitu-aku-lupa. Aku, Kuma n ketua akhirnya jalan ninggalin mereka sambil ngomongin mereka. Kayak nonton sinetron live action deh.

 

3.

Abis itu, pulang, tapi belum nyampe rumah, Kuma ditelfon sama omnya yang ngajak dia ke ulang tahun sodaranya. Makan-makan gitu. Tapi Kuma malah nolak rejeki, uuukkh~!! 😯 Iya sih, masalahnya dia nggak deket sama keluarga dari sodara yang lagi ultah itu, keluarganya pendiem kecuali ibunya. Tapi bukan berarti ibu dari sodaranya itu nyenengin, malah sebaliknya, beliau suka mbanding-mbandingin prestasi anak-anaknya yang emang pinter sama orang lain termasuk Kuma. Daripada keseret dalam arus mengerikan itu, Kuma pun nyuruh ketua ambil sendiri motor di rumahnya sementara Kuma langsung ngajak aku kabur ke Royal 😆 !

 

Di royal, kami mainan taiko (nabuh gendang pake tongkat) sampe mainin 21 lagu! Wow 😯 . Yang pinter main sih jelas Kuma, aku cuman bisa sampe level medium, ahahah *memalukan*, sisanya ngikut Kuma (selama player lainnya nggak mati, player yang main bareng nggak bakal mati). Sebenernya masih bisa lanjut, tapi karena udah lumayan capek, kami pun nyelesein permainan dengan mainin Ignited level muzukashii alias hard, OST Gundam-gatau-yang-mana.

 

Terus cari tujuan utama: shampo, condotioner n sabun mandinya Kuma. Jalan ke hypermart di lantai paling bawah, dan langsung ke bagian kosmetik dkk gitu lah. Sementara Kuma nyari shampo yang nggak juga keliatan batang hidungnya, aku ngeliat satu merk shampo dengan bahan dasar yang namanya belum pernah kudenger. Daun landep. Namanya dalam bahasa Inggris: Bacteria Leaf. Heeehh?? 😯

 

Berarti kalo keramas pake shampo itu, kepala kita bakal berdarah-darah, terus kemasukan bakteri, terus infeksi, terus nggak ada obatnya, terus kepala kita membusuk?!?? Kan daunnya tajam dan berbakteri?? *oke, imajinasi psikopat*

 

Ternyata, setelah kubaca lagi, ternyata namanya dalam bahasa Inggris adalah Barleria Leaf. Errr….sekarang, daunnya bisa nari donk? *balerina*

 

4.

Abis dari Royal, kami pulang ke rumah Kuma. Terus pinjem komik, n salah satu komik yang dipinjem Kuma berjudul Ijime. Ijime adalah istilah di Jepang sana buat anak-anak di sekolah yang kena bullying. Nggak cuman disiksa secara fisik, bahkan sekedar dijauhi aja udah termasuk ijime lho. Yah, saking seringnya kasus bullying di sekolah di Jepang, sampe ada istilahnya begitu ya.

 

Aku cerita ke Kuma, kalo dulu aku juga pernah pinjem komik tentang ijime juga, n anak yang di-ijime itu gara-gara dari kecil dia selalu sakit-sakitan. Badannya sih sampe kuning gitu kalo udah parah (hatinya nggak berfungsi dengan baik).

 

”Kalo sakitnya biasa gitu nggak papa ya. Kalo panu, kadas, kurap, terus sampe jarinya protol gitu gimana??” kata Kuma sok syok.

 

“Hah?” *aku heran, sejak kapan panu bisa bikini jari sampe protol?*

 

Tapi, kalo yang kayak gitu bukannya kusta ya? Pikirku.

 

Belum sempet ngomong, Kuma udah nambahin lagi *mungkin gara-gara mukaku secara nggak langsung bilang please deh, Kum, nggak usah njayus~*, ”Oh, itu lepra ya?”

Katanya sambil ketawa senyum-senyum bodoh.

 

OMG, kenapa aku bisa punya temen autis kayak gitu sih? 😕 *garuk-garuk bola mata*

Advertisements

3 responses to this post.

  1. Posted by Kuma on January 24, 2011 at 12:53 pm

    Aku kan anak baik…>.< bukan maksudq buat menjayus tralala
    huahahahahaha….
    moga2 aku g seret jodoh..
    lalalalalalala…~

    Reply

    • Posted by Jiyuu on January 25, 2011 at 7:52 am

      huahahaaa….seret jodoh~
      tenang, orang” kan udah tau aslimu kayak gimana *emang gimana ya, Kum? 😛 * 😆

      Reply

  2. […] STOP! Sie Portal. Sinetron Live Action. Daun Tajam Berbakteri. Ijime dan Lepra. (via Jiyuufreedom's Blog) Filed under: Uncategorized — Kuma @ 08:55 Kalo Minggu sebelumnya aku n Kuma cari lokasi latian Yosakoi di universitas negeri deket rumah, maka hari Sabtu (22 Januari 2011) kemarin ketua grup kami mau ikut liat lokasinya langsung. 1. Janjian jam 10 pagi (dan aku telat ), aku berangkat ke rumah Kuma dan lagi-lagi berhadapan dengan tanda STOP di depan gangnya kayak sehari sebelumnya. Yah, usut punya usut, ternyata tanda itu dipasang di depan gang rumah Kuma gara-gara ada kasus kemalingan … Read More […]

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: