It’s Valentine, It Hurts

Tanggal 14 Februari, semua orang tau kalo itu hari Valentine.

  1. Valentine anak siapa sih?
  2. Kenapa sih banyak yang menyebutnya sebagai hari kasih sayang?
  3. Kenapa banyak yang berharap dapet coklat, bunga, dsb dst dll dkk?
  4. Kenapa yang jomblo banyak yang pada tampak sengsara (ketauan dari status FB, Twitter, dll dkk dst dsb) bahkan tampak mengutuk yang namanya hari Valentine?
  5. Kenapa banyak yang tampak sok bijak ngomong ‘kasih sayang bisa kita ungkapin n tunjukin kapan pun, nggak cuman di hari Valentine’?

Yah apapun itu, yang jelas aku nggak termasuk di antaranya. Aku jujur aja nggak tau persis jawaban dari no.1 & 2 (kenal aja nggak, sodara bukan, temen bukan, tetangga bukan, buyut juga bukan 😕 ). Kalo no.3 sih dapet coklat ya untung (nggak berlaku buat kembang, emangnya aku setan, dikasih makan kembang?), tapi nggak dapet ya santai aja 😀 . Kalo no.4, well aku emang jomblo, tapi berhubung si Valentine belum pernah bikin masalah n berbuat suatu dosa sama aku, jadi aku nggak merasa perlu ngutuk dia. Soal no.5 sih…..liat dari tampangku juga udah ketauan aku bukan orang bijak (nggak punya jenggot putih, nggak pake jubah putih, rambutku juga belum putih kok 😛 ). So, aku jauh dari semua itu.

Dan…..kemarin tepat di hari Valentine aku dapet kado yang sedikit membahagiakan karena…..(tereteteeeeett~)….Sosiologi Komunikasi-ku (Soskom) dapet A!! HUAHAHAHAHAHAAA 😆 !! *senengnya nggak ketulungan*

Yah meskipun IP semester 3 tetep aja miris, tapi sedikit lebih baik lah daripada nilai yang tampak sebelum nongolnya nilai Soskom di KHS 😀 (alhamdulillah~).

Abis ambil KHS, aku yang waktu itu ngampus bareng Kuma pun langsung ke PMPM Psikologi. Kuma emang hari ini berencana tukeran coklat rame-rame sama temen-temennya (mereka bikin sendiri lho), n aku berencana ikutan ngabisin coklatnya 😆 . Tapi nasib, di antara beberapa orang yang janjian tuker coklat, cuman Kuma n Grace yang inget n bawa coklat. Yang lainnya, jangankan inget bawa coklat, ngampus pun enggak (sayang sekali~). Pak Biv, sang Penjaga PMPM malah meliburkan diri karena Harpitnas (Hari Kecepit Nasional) n masih di rumahnya di Malang (n itu berdampak pada PMPM yang telat dibuka). Eka, lupa kalo hari itu janjian tuker coklat, tapi dia akhirnya dateng bawa coklat. Nenek, entahlah, tampaknya dia lagi menikmati masa liburan di pulau kapuk.

Semua coklat yang dibawa mereka bertiga aku cicipi satu-satu (kecuali punya Kuma karena dari kemarin-kemarin udah kumakan banyak banget 😛 ). Kuma dengan coklatnya yang beraneka rasa n ukuran, n banyak di antaranya diisi sama potongan strawberry (ada strawberry utuh celup coklat juga), Grace dengan coklat mousse yang pahit-manis yang enak banget, dan Eka dengan coklat rasa mint.

Sebenernya aku (sama sekali) nggak suka mint, cuman kepepet makan permen mint kalo tenggorokan lagi nggak enak banget. Tapi coklat yang dibawa Eka ada 2 warna, ijo n coklat. Dari pertama bungkusnya dibuka aja udah ketauan banget kalo itu rasa mint (bau mint-nya nyebar ke seluruh penjuru PMPM), n aku sama sekali nggak berniat nyentuh. Tapi karena desakan Kuma n Grace, n karena kebodohanku (kebodohan, plis pergilah dari kehidupanku 😥 ), aku pun ambil satu. Yang warna coklat, karena kupikir mungkin bau mint-nya cuman dari coklat mint yang warna ijo.

Dan masuklah coklat itu utuh ke dalem mulutku (karena coklatnya berbentuk kotak kecil (ngelak dikatain mulut lebar)). Nggak sampe 10 detik….

”Ini mint?” tanyaku ke anak-anak itu dengan tampang yang…..menyedihkan. (saking susahnya ngungkapin dengan kata-kata)

”Iyaaa~!!” jawab mereka dengan riang gembira.

Hauuuu….kurang ajar! Nggak ngomong! Kirain coklat biasa! 😡

Dan mereka tambah seneng liat tampangku yang sengsara. Dan bodohnya (lagi-lagi), karena sayang kalo coklatnya dibuang, n nggak mungkin juga coklat yang udah masuk mulutku kuhibahin ke mereka (ada yang mau?), aku pun ngabisin coklat penipu itu mpe bener-bener abis di mulutku.

Sampe beberapa menit lamanya aku merinding karena nggak kuat sama rasanya yang masih nyisa di mulut. Untung mousse punya Grace yang tadi kumakan nggak langsung kuabisin, n strawberry celup coklat punya Kuma masih ada, n aku pun langsung makan itu dengan harapan rasa mint di mulutku bisa ilang. Dan untungnya, lumayan berkurang. Tapi tetep ada sisa sedikit rasa mint-nya.

Teman, lain kali kalo kalian ngasih aku coklat mint…….kucincang kalian satu-satu. 👿

Advertisements

2 responses to this post.

  1. Kebodohan g bakal bisa lepas dari idupmu bek…
    apalagi selama aku ma nenek masih idup…>u<

    oia, eka juga turut berpartisipasi dalam kehidupan begomu…XP

    Reply

  2. ckck…menyedihkan memang, tapi inilah kenyataan~ *menerawang jauh*

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: