Bersepeda Horor di Minggu Pagi

Kemarin Minggu, 27 Maret 2011, aku, Kuma n Eka pergi sepedaan~!! Nyaa ureshikatta, karena sekitar 1 minggu yang lalu aku punya sepeda lagi, dikasih sodara (ato ngerampok ya? Hmmmm~). Sepeda lama sih, tapi masih bagus, cuma ngganti beberapa bagian, termasuk setir sepeda. Jam 6 pagi pun aku sms Eka n Kuma ngajak sepedaan sesuai rencana Eka kemarin. Ternyata Eka udah di depan rumah Kuma, padahal Kuma pengen berpelukan lebih lama sama gulingnya, hauahahah! 😆 #melas yo kon, Kum 😛

Niatnya ke Taman Bungkul, tapi karena sepedanya Kuma nggak ada remnya, dan setirnya sepedaku sangat amat mengerikan plus melelahkan (setirnya yang melungker ke bawah itu lho, yang bikin pengendaranya jadi mbungkuk), jadinya aku, Kuma n Eka sepedaan yang deket aja. Usul Eka ke Graha Pena. Kuma usul ke Libels, oke, jadinya ke Libels (padahal kalo dipikir lagi, ke Taman Bungkul masih lebih deket ketimbang ke Libels #galau).

Kami pun pergi dengan rute: rumah Kuma-Ketintang Baru-Sakura Regency-Injoko-jalan kembar deket Masjid Agung Surabaya (MAS)-Libels. Wah, kayak nostalgia pergi sekolah lagi ni 😀 .

Di jalan kami melalui banyak rintangan dan hambatan (kayak kera sakti), entah nyaris saling nabrak, mesti sabar karena pas nyampe sekitar MAS ada jalan sehat n peserta jalan sehatnya menyabotase hampir seluruh jalan (sejak kapan jalan itu jadi punya mereka? Sial =.=a), plus Kuma yang nyaris nabrak taksi di pertigaan jalan mau ke Libels n dia dipisahin sama Eka oleh taksi itu (terimalah nasibmu, Kum, wkwkwk 😆 ). Nyampe Libels, kami ketemu beberapa anak kelas 3, n aku disapa Deny (adek kelas, n dia ini cewek lho #nama bisa menipu) yang termasuk dalam gerombolan anak kelas 3 itu. Dia naik motor, n aku bilang….

“Tukeran yuk…capek ni~” kataku sambil nunjuk motornya Deny. #tampang super melas

Pundakku capek sepedaan dengan posisi mbungkuk gitu~! Udah sepedanya tinggi, posisi remnya ada di ujung setir pula. Meskipun aku sepedaan sambil pegang setir yang atas, tetep aja kalo mau ngerem pegang rem yang posisinya ada di ujung! Horor~!! 😥

Karena kami bertiga capek, jadi berenti sebentar di depan sekolah, ngeliatin ‘penjara’ itu. N aku menemukan fakta bahwa: celana olahraganya adekku, warna kuning, sebelah kanan dalem yang paling bawah kotor kena olinya rantai sepeda, hahahahha! #maaf ya celana~

Btw, pagarnya Libels udah berubah jauh, dan gerbang masuknya ada dua: di kiri n kanan! Nggak ada BBS (semacem bimbel wajib di sekolah) lagi! Kalo telat tetep boleh masuk dengan syarat mesti nyapu dulu (huhahahah mending pulang kalo ini! 😛 ). Curang! Tapi nggak seberapa iri tentang penghapusan BBS, karena aku kan males banget disuruh belajar, jadi seenggaknya kalo ada BBS mau nggak mau aku mesti belajar. Jadi kalo UNAS nggak perlu SKS (sistem kebut semalam), nyahahaha 😛 .

Abis dari Libels, kami berniat ngganggu beberapa temen (ato lebih tepatnya adek kelasku) yang rumahnya deket Libels. Maunya ke rumah Mabrian dulu, tapi akhirnya diputuskan buat ke rumah Ayuninda a.k.a Yu’nin.

Nyampe rumah Yu’nin, ternyata dia udah bangun, dan katanya lagi makan krupuk (ada lomba, Yu? 😛 ). Dia kaget gara-gara kami bertiga manggil-manggil namanya kayak orang gila, huahahah 😆 #manggilnya teriak-teriak kayak orang kesurupan (kata-kata ‘orang gila’ bukan dari Yu’nin).Abis ngobrol-ngobrol geje begini n begitu, n Eka yang ngebet banget foto bareng kucing cantik yang lagi nongkrong di situ (nongkrong jareee~), kami bertiga (Yu’nin nggak ikut karena sepedanya ada di belakang rumahnya n nggak tau masih bisa dipake ato nggak) pun lanjut ke rumah Mabrian.

Nyampe daerah rumahnya Mabrian, Eka lupa. Coz katanya rumah Mabrian abis direnovasi. Eka pun sms Mabrian, tapi karena nggak dibales-bales, kami pun pergi ke rumah Ulied yang ada di Pagesangan (bukan Pegangsaan, oke?). Kami lewat MAS yang saking ramenya mpe palangnya diturunin, jadi bisa masuk ke sekitar MAS jalan kaki, dengan kendaraan diparkir di luar palang. Untung masih bisa naik sepeda. Tapi agak horor juga, di sana-sini banyak yang olahraga, kebanyakan sih sepakbola n badminton. Untung nggak ada bola yang tiba-tiba menyambut ban sepeda kami, bisa ngguling ntar (jadi inget insiden kecelakaan temen SMAku dulu, jatuh dari motor gara-gara ada bola nggelinding di depan motornya pas dia lagi nyetir #entah mesti kasian ato pengen ketawa pas denger ceritanya 😆 ).

Nyampe rumah Ulied, nggak ada yang berani manggil kayak di rumah Yu’nin. Akhirnya aku sms Ulied. “Ulied, kamu sekarang di rumah nggak?”

Smsnya masuk, tapi nggak dibales juga. Akhirnya ditelfon sama Eka.

”Halo…halo….,” seseorang di seberang sana manggil.

“Kum, ngomongo!” kata Eka.

“Nggak mau, kamu aja!” kata Kuma.

Kenapa sih? #heran

Ternyata…setelah BBnya Eka nyampe deket kupingku, baru deh nyadar….”Kok yang ngangkat telfonnya cewek??”

“Jangan-jangan itu pacar cewek barunya Ulied!” kata Kuma.

Errr…oke.

Karena nggak jelas, kami pun memutuskan balik pulang. Eh, baru nyampe ujung gang, tiba-tiba terdengar suara misteri. Ternyata HPku. Dari Ulied.

“Cpo (Siapa)?”

Aku bingung. Ini siapa ya? Kayaknya kok bukan Ulied. Balesnya ’cpo’ soalnya, agak aneh kalo Ulied bales pake bahasa geje gitu (meskipun Ulied emang geje, huahahah 😆 ).

Akhirnya kubales…..“Ni Nobek.”

Beberapa menit kemudian…“Nggak kenal wis jangan sms geje.”

Ee….oke. Kutunjukin sms itu ke Eka n Kuma. Pada bingung. Nomernya Ulied ganti? Dan sekarang yang punya cewek??

Lalu Eka membuat sebuah hipotesis

“Jangan-jangan…Ulied ngerubah suaranya jadi cewek, terus dia hilang ingatan!”

Eee…tambah geje ni hipotesisnya. #geleng-geleng kepala

Ternyata setelah kutanya langsung ke Ulied, karena Ulied juga baru aja bikin fb, dia bilang kalo nomernya yang kuhubungi itu udah lama ilang. Waaaah sayang sekali…padahal nomernya ganteng banget! (nggak kayak kamu, Lied, plis ya =.=a)

N btw…si Mabrian juga baru bales sms pas kami udah nyampe di depan rumah Ulied. Telat banget…

Akhirnya kami pun memutuskan pulang. Lagi-lagi mengalami hal-hal horor karena mau nabrak n ditabrak pengendara motor pas di perempatan Kebonsari, tapi kami bisa melaluinya dengan riang gembira. #lha?

Btw, kayaknya yang nggak begitu mengalami peristiwa horor cuma Eka ni, fixie-nya waras soalnya, nggak kayak sepedaku ato sepedanya Kuma.

Terus lewat Kebonsari, lewat jembatan yang deket Apartemen Sejahtera (tau namanya dari Eka, mpe sekarang aku bahkan nggak tau nama apartemen itu, wkwk*), n mulailah klimaks dari perjalanan horor kami.

Naik ke puncak jembatan beratnya setengah hidup, rasanya gaya gravitasi bumi di atas jembatan semakin berat (apa sih, Bek? Nggak usah sotoy deh~). Untung nggak nggelinding balik ke bawah.

Nah….lebih horor pas meluncur turun dari jembatan. Sepedaku setirnya bikin galau, posisi remnya nggak pewe, sementara sepedanya Kuma malah nggak ada remnya. Can you imagine? Entah kalian mbayangin gimana, tapi yang jelas kami semua meluncur ke bawah dengan cepat n bebas!

Eka dengan santainya naik si fixie kuning, aku agak ngeri naik sepedaku dengan setir kayak gitu….n lebih ngeri lagi liat Kuma meluncur bebas dengan sepedanya! Takut, pengen ketawa, sedikit kasian juga liat sepatunya Kuma jadi korban buat nggantiin rem. Dengan kata lain, Kuma pake rem kaki, huahahahh! 😆

Aku ngeliat Kuma dari belakangnya mpe perutku kaku gara-gara ngetawain dia sekaligus miris sama sepatunya (bukan miris sama nasibnya Kuma, tapi SEPATUNYA). Beruntunglah, Kum, karena sepedamu nggak setinggi fixie-nya Eka ato sepedaku, jadi masih bisa ngerem pake sepatu 😛 . N untung juga di depan Kuma lagi sepi kendaraan, haha. Abis ngelewatin jembatan itu, pengalaman horor pun berkurang, kami bersepeda dengan tenang n damai lagi (alhamdulillah~).

N hari itu, kami bertiga punya harapan masing-masing:

Eka: Pengen pasang plat nomer, lampu, riting (btw, bener tulisannya gitu tah?) .

Aku: Pengen pasang spion di sepeda biar bisa liat belakang! Paaak, setirnya gantiin yang lebih normal !

Kuma: Papa, pasangin rem!

Advertisements

4 responses to this post.

  1. […] Bersepeda Horor di Minggu Pagi (via a Fried Duck) 30 Mar Kemarin Minggu, 27 Maret 2011, aku, Kuma n Eka pergi sepedaan~!! Nyaa ureshikatta, karena sekitar 1 minggu yang lalu aku punya sepeda lagi, dikasih sodara (ato ngerampok ya? Hmmmm~). Sepeda lama sih, tapi masih bagus, cuma ngganti beberapa bagian, termasuk setir sepeda. Jam 6 pagi pun aku sms Eka n Kuma ngajak sepedaan sesuai rencana Eka kemarin. Ternyata Eka udah di depan rumah Kuma, padahal Kuma pengen berpelukan lebih lama sama gulingnya, haua … Read More […]

    Reply

  2. Posted by ekagcege on March 30, 2011 at 10:05 am

    huakakakakak….
    ternyata nyawa sepatu kuma lebih penting bagimu daripada nyawa kuma yaah… wkwkwkwk
    FBnya ulid apa??

    Reply

    • Posted by Jiyuu on March 31, 2011 at 5:23 am

      iya laah..sepatunya Kuma kan masih terbilang baru, kasian aja kalo dijadiin rem gitu…:o #sok berduka

      Septian Maulid Junior…barusan Qkasih link-nya ke fbmu..

      Reply

  3. […] Bersepeda Horor di Minggu Pagi (via a Fried Duck) Filed under: Uncategorized — Kuma @ 05:14 Kemarin Minggu, 27 Maret 2011, aku, Kuma n Eka pergi sepedaan~!! Nyaa ureshikatta, karena sekitar 1 minggu yang lalu aku punya sepeda lagi, dikasih sodara (ato ngerampok ya? Hmmmm~). Sepeda lama sih, tapi masih bagus, cuma ngganti beberapa bagian, termasuk setir sepeda. Jam 6 pagi pun aku sms Eka n Kuma ngajak sepedaan sesuai rencana Eka kemarin. Ternyata Eka udah di depan rumah Kuma, padahal Kuma pengen berpelukan lebih lama sama gulingnya, haua … Read More […]

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: