(No) Surprise Party

Hari Senin, 28 Maret 2011, abis kuliah Komunikasi dan Multikulturalisme aku langsung ngeluyur ke Psikologi. Hari itu aku di-sms Kuma kalo bakal diadain surprise party buat Grace n Fosa yang beberapa hari sebelumnya berulang tahun. Awal rencana sih mau beli jajan pasar buat gantinya kue ulang tahun, tapi karena bingung sama lokasi dijualnya jajanan pasar terdekat dari kampus, maka Nenek mutusin buat beli pancake aja di TP. N jadilah aku sopir hari itu.

Berangkat ke TP di saat matahari bersinar terlalu terik plus duit tinggal selembar 5ribu memang nggak nyenengin. Tapi ya sudahlah, ntar juga bakal seneng.

Nyampe TP, langsung tujuan utama. Bingung milih-milih pancake apa yang bakal dibeli, akhirnya setelah mencapai musyawarah yang nggak seimbang, jadilah kami beli 2 porsi pancake buat dibawa ke Psikologi. Sialnya adalah: semua pancake ada es krimnya, dan karena kami belinya buat dibungkus, es krimnya pun dibungkus plastik kecil yang biasa buat bungkus acar, saus, ato apalah! Sedih caaaaak~ 😥

Abis itu aku n Nenek bingung cari lilin. Turun ke Hero cari lilin, ternyata adanya lilin berbentuk angka yang tampak gede banget kalo dijadiin lilin pancakenya. Gedean lilinnya ketimbang pancakenya, apalagi karena yang kami beli itu mini pancake. Ada juga lilin yang bentuknya biasa, ukurannya ada yang normal n ada yang besar. Intinya, nggak ada lilin kecil buat kue ulang tahun. Akhirnya kami pun pergi ke Delta buat beli lilin (saking apane iki yo, tuku lilin ae nang Delta?). Abis beli lilin, kami pun balik ke Psikologi.

Masuk PMPM, liat Kuma n Ernest lagi bikin kartu ucapan ulang tahun. N satu hal yang aku n Nenek lewatin pas lagi beli pancake n lilin adalah: kebodohan pertama penyebab terancam gagalnya surprise party buat Grace (cuma Grace, karena Fosa nggak tau (mungkin)).

Jadi begini ceritanya…pas aku n Nenek lagi keluar, Kuma bikin kartu ucapan ditemenin Dita di dalem PMPM. Mereka duduk pas di sebelah pintu masuk PMPM. Nah, pas mereka lagi sibuk bikin kartu ucapan, tiba-tiba aja Grace dateng n teriak, “Kumaaa~!!”, dan Dita entah emang murni kaget karena teriakan Grace, ato kaget karena surprise party terancam ketauan, dia malah ikutan teriak, ”Grace!!”, dan berakibat pada….”Hwaaa!!”

Kuma ikutan teriak karena kaget. Kaget Karena Grace n Dita teriak, plus kaget karena tiba-tiba aja Grace nongol di saat yang nggak tepat.

Dan alhasil….Grace tau rencana kami buat ngasih surprise party. Ok, no more surprise party.

Balik lagi.

Abis aku nyampe PMPM, langsung nimbrung di tempat Kuma n Ernest yang lagi nggambar. Dan karena di PMPM ada bantal (yang mestinya buat didudukin), dan aku capek plus ngantuk, langsung deh nempelin kepala ke bantal. Haaa…udah adhem, ada bantalnya pula. Sip deh PMPM~ 😆

Abis tidur, lebih tepatnya tiduran karena aku nggak bener-bener tidur, aku ke ruang operator (masih dalam bagian PMPM) n ternyata Grace ada di sana. Mana Nenek dan pancake? Nggak ada. Mereka hilang entah ke mana. Haaa…ke toilet deh cuci muka~ #selingan nggak penting

Skip skip skip cerita….akhirnya surprise party yang mungkin nggak surprise lagi buat Grace mau dimulai. Diadain di lantai 3. Ternyata Nenek dan beberapa temen lain lagi nyiapin pancake (karena sausnya mesti nuang sendiri) dan lilinnya di mushalla (well, mushalla beralih fungsi sementara). Ada Nenek, Dita, dan satu anak Psikologi 2010 bernama Vibi di dalamnya.

Nah pas itu, aku lagi sama Kuma dan Grace. Di sebelah mushalla adalah ruang BEM, dan kami bertiga lagi berdiri di depannya. Pas saat itu, tiba-tiba Vibi menampakkan diri dan nggak tau kalo ada Grace di sana…dan, “Hwah!!”

Vibi teriak. Grace liat Vibi. Vibi balik masuk ke dalem mushalla yang ditutupin tirai.

Okeee….satu lagi hal yang mengurangi surprise buat Grace.. #geleng-geleng kepala

Akhirnya surprise party dimulai. Karena ada 2 korban, maka diputusin buat ngasih surprise buat Fosa duluan, mumpung Grace lagi di dalem ruang BEM n Fosa lagi di luar. Anak-anak yang di dalem mushalla udah mau keluar, dengan lilin yang udah nyala….dan….mati. Aigoo~

Akhirnya setelah dinyalain lagi n dibawa dengan hati-hati, sampailah pancake ultah di depan Fosa.

Btw pancake pertama dibawa Nenek ma Vibi, sementara pancake kedua masih di dalem bareng Dita. Kuma ngajak Grace buat ikutan surprise partynya Fosa, dan aku bantuin Dita yang mau keluar bawa pancakenya Grace.

”Happy birthday to you….tralala trililii~ (bukan bagian dari lirik lagu yang dinyanyikan, Red.)..” kami semua akhirnya ngasih juga surprise yang nggak lagi surprise buat Grace. Tapi…

”Lhoh mati!”

Api di lilinnya Grace mati. Ternyata di atas ada kipas angin! Sial~

Lilin pun dinyalain lagi. Nyanyi lagi. Grace udah siap-siap niup lilin dan…

“Fuh!”

“Neneeeekk~!!”

Jiaaaahh….gantian ditiup Nenek. #galau

Dan peristiwa peniupan lilin pancake ultahnya Grace oleh Nenek berlangsung beberapa kali, mpe bikin keributan di lantai 3. Semuanya pada semburat karena main colek-colek saus pancake, dan aku dengan santainya duduk sambil menikmati pancake, mwahahahahaha~!! 😆 (di saat seperti itu, emang enak kalo nggak seberapa dikenal, jadi pada sungkan nyolekin 😆 )

Tapi sebelumnya udah keduluan dicolekin saus sama Fosa sih, hweeeeww sial~

Dan penutupan acara dilakukan dengan penyerahan bom kotak mini….maksudnya kado buat Fosa n Grace. Sama-sama monol, bedanya punya Fosa warna ijo n punya Grace warna item.

N tau nggak? Karena punya Grace warna item, penunjuk waktu di monolnya Grace nggak keliatan sama sekali karena bahkan kacanya (btw itu kaca, mika, ato apa ya?) juga warna item, huahahahah~!! 😆

Dan kalo diliat-liat…monolnya Grace kayak batu akik deh, nyahahaha 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: