Malang: Amel di Tembok Lawang! (Part 1)

Sebenernya aku ngalamin pergolakan batin yang teramat sangat besar (oke lebay) pas mutusin buat ikut ke MTD hari Jumat kemarin (20 Mei 2011). Pasalnya, 1) 2 orang temen, yakni Hari n Winta yang sebelumnya direncanain juga ikut berangkat malah nggak jadi karena beredar berita kalo hotel tempat kami bakal nginep nggak cukup buat orang sebanyak kami. Selain itu kami juga berencana buat ke BNS abis dari MTD, n mobilnya Ernest nggak bakal cukup buat nampung kami semua. Ada berapa banyak? Ada aku, Hari n Winta, Kuma, Nenek, Eka, Ernest, Grace, n Vibi. 2) Tiba-tiba hari Kamis ada kabar kalo ada kuliah IMM hari Jumat jam 9. sebenernya bisa aja ikut kuliah, tapi bakalan ditinggal yang lain karena rencananya berangkat jam setengah 11, sementara kuliah IMM seenggaknya selesai jam 11an. 3) Tiba-tiba juga dapet kabar dari temen sekelompok Komul buat kerja kelompok jam 12 n Komsar jam 3 sore. Tapi mengingat perjuangan besar temen-temenku yang udah bela-belain biar aku juga bisa ikut, aku jadi ngerasa sungkan kalo nolak. Jadi deh aku berangkat dengan segala beban di bahuku. #halah

Sebenernya sih udah tanya-tanya temenku yang di Malang, yaitu Leny soal penginapan di sana. Udah dapet info juga, tapi tetep buntut-buntutnya bingung soal transport kalo mau ke BNS. Hari, Winta…..jeongmal mianhae…hontou gomen… m(_ _)m

Hah fine, aku jadi anak super duper nakal hari itu.

Akhirnya hari Jumat aku n Kuma berangkat dari rumah naik motor, setelah Nenek bilang kalo mungkin pulangnya naik kereta api juga. Telat banget kami dateng, sekitar jam 10an baru dateng. N pas kami nyampe kampus, ternyata anak-anak udah pada jalan keluar dari Fakultas Psikologi. Wah, pas banget, untung nggak ditinggal~

Aku n Kuma naik motor, Eka dianter mas Ubay naik motor, sementara Nenek, Grace, Ernest n Vibi naik bemo ke Stasiun Gubeng. Nyampe stasiun langsung beli tiket, n kami foto-foto di sana. Bukan karena nggak pernah ke Stasiun Gubeng, tapi kan mumpung lagi pergi bareng-bareng, jadi mesti ada dokumentasi buat kenang-kenangan donk, haha 😛 . Tapi sayangnya kameraku nggak ikutan motret pas berangkat itu, jadi aku nggak punya fotonya, huhu 😦 .

Oh iya, btw aku mau ngomongin soal dandanan Nenek yang terus-terusan jadi bahan pembicaraan anak-anak sepanjang hari itu. Kenapa? Karena Nenek pake kaos warna pink ditutupi cardigan item, rok pink, pake sandal jepit, n yang nggak nguatin adalah…..pita berkawat yang kayaknya lagi musim di antara remaja-remaja cewek saat ini (aku nggak termasuk remaja cewek normal, jadi jangan tanya gimana pendapatku) berwarna pink kotak-kotak yang dibentuk kayak kuping bunny! N karena Nenek berjilbab, jadilah pita berkawat warna pink kotak-kotak itu tampak………entahlah, no comment deh. Tapi yang jelas, dengan dandanan keseluruhannya Nenek kayak gitu, plus tas ranselnya Nenek yang tampak penuh, Eka nyebut Nenek kayak pembantu yang kabur dari rumah, ato kayak TKW. Nyahahahahaha~!! 😆 #pis, Nek

Ernest & Nenek (pinky)

Ernest & Nenek (pinky)

Masuk peron udah rame banget….maksudnya nggak ada lagi kursi buat kami dudukin. Akhirnya kami duduk di jalan di antara jalur 1 n jalur 2 kereta api. Berasa jadi tontonan orang-orang di seberang deh. Mungkin pikirnya orang-orang, “Wah, ada ludrukan gratis di stasiun nih!”. Tapi bodo amat deh, daripada berdiri terus mpe kereta dateng. Selama nungguin kereta, kami makan beberapa bekal yang kami bawa, terutama onigiri buatan Kuma (yang jadi penyebab kenapa kami berdua datengnya telat banget). Jadi kayak orang piknik, tapi di tempat yang salah. Kuma juga bawa Sego Njamoer yang dibeli di Unesa sebelum berangkat, n mas Ubay dengan mata berbinar-binar tanya ke Kuma tentang Sego Njamoer itu. Pas ditanyain ‘apa mas Ubay mau beli’, dijawab ‘nggak’. Tapi ternyata pas kami udah naik kereta, Eka bilang kalo mas Ubay beli Sego Njamoer itu. Eaaaaaa~

Jam setengah 11an akhirnya kereta yang kami tunggu dateng, n kami pun mau nggak mau ninggalin mas Ubay seorang diri di stasiun, hiks sedih……#lebay lagi

Di kereta, aku duduk hadep-hadepan ma Grace, Eka di sebelahku hadep Nenek. Vibi pas di belakangku, Kuma n Ernest duduk di seberang bangkunya Vibi. Aku n Grace yang duduk pas di pinggir jalan gerbong kereta yang sering dilewatin pedagang otomatis jadi ‘korban’ para pedagang yang suka naruh barang dagangannya seenaknya di pangkuan penumpang. Grace yang benci banget sama tingkah para pedagang yang kayak gitu mesti cemberut tiap dapet ‘kado dari para pedagang’. N mungkin emang Grace punya magnet yang menarik hati para pedagang buat naruh barang dagangan mereka di pangkuannya Grace, soalnya di awal-awal perjalanan, Grace dapet lebih banyak ‘kado dari para pedagang’. Mungkin mereka pengen banget ngelamar Grace, hahaha 😛 #pis, Ce

Oh iya, aku kan hari itu bawa minum Nutrisari yang kutaruh di botol minumku. Tapi dasar minuman berasa dan berwarna, Nutrisariku bener-bener menggoda iman, terutama Eka n Nenek. Jadilah minumku habis bahkan sebelum nyampe di Malang. Parah dah.

Sebenernya aku paling muuuuualess kalo mesti bawa berat-berat. Tapi karena disuruh Nenek bawa bekal buat dimakan bareng, minum dhewe-dhewe, kamera (yang ini sih meskipun nggak disuruh pasti kubawa), plus aku juga bawa baju batik (yang akhirnya tersia-sia) karena mau ke MTD, jadilah tasku puenuuuuhh banget (menurutku). Padahal kalo berangkat bareng keluarga, ato kalo pun sama temen-temen tapi nggak ada peraturan kayak gitu, dijamin aku cuma bawa (buat nginep 1 hari): 1 set baju ganti minus bawahan karena celana cukup satu yang kupake (celana nggak perlu ganti), kamera, alat mandi minus sabun n odol karena di tempat nginep pasti ada (ato seenggaknya pasti ada orang lain yang bawa). Dengan barang bawaan kayak gitu, aku bahkan masih bisa bawa sketchbook-ku. Kalo jumlah harinya nambah, tinggal tambahin aja bajunya, tapi mungkin celana tetep cuma satu, haha 😛 . Tapi ya sudahlah, jarang-jarang bisa pergi ke luar kota bareng temen-temen, hoho~

Lanjut. Rencana awal bakal dijemput Tyo (temennya Nenek) di stasiun n Tyo disuruh Nenek bawa kertas buffalo ungu ditulisi ‘Cumelo’. Cumelo itu panggilannya Nenek, nggak tau artinya apa, tapi kalo dari blognya sih maksudnya ‘cumi-cumi mellow’, haha (aslinya sih ‘bukan cumi-cumi mellow’). Tapi ternyata Tyo nggak jadi karena mau jual HP, n pasti nggak sempet jemput kami. Ya sudahlah, toh udah dikasih daftar angkot buat ke mana-mana. Tapi eh tapi…..pas kereta lewat di sekitar daerah Lawang, ada tembok dengan tulisan ‘Amel’ (nama aslinya Nenek) dari pilox n warnanya ungu! Wow, amazing! Nggak jadi dijemput, nggak pake kertas buffalo warna ungu, tapi ada graffiti nama ‘Amel’ di tembok Lawang sebagai gantinya, huahahaha keren~!! 😆

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: