Pertekkom Challenge!

Hari ini aku ikut kuliah Teknologi Komunikasi dan Masyarakat. Dari namanya aja udah tau kan kuliah ini tentang apa? Kalo nggak tau….nggak akan kukasih tau sih, soalnya aku nggak ngerti juga gimana njelasinnya, hehe (maaf, bukan mahasiswa teladan 😛 ). Mata kuliah ini sebelumnya berjudul Pengantar Teknologi Komunikasi…..kalo nggak salah. Biasanya temen-temen Komunikasi nyebutnya ‘Pertekkom’. Tapi akhirnya diganti jadi Teknologi Komunikasi dan Masyarakat. Kenapa? Nggak tau (sekali lagi, aku bukan mahasiswa teladan). Dan meskipun udah berganti judul, temen-temen masih banyak yang suka nyebutnya ‘Pertekkom’. Jadi, mari kita menyebut mata kuliah ini: Pertekkom. #apa sih, Bek?

Kuliah Pertekkom hari ini entah babnya tentang apa (maaf, nggak merhatiin judul bab hari in in nggak punya Silabus Matkul Pertekkom (kalo pun punya, paling cuma kubaca di hari pembagian silabusnya)), tapi dosenku, mas IGAK (sebenernya nggak bisa dibilang mas-mas lagi, tapi apa mau dikata, dosen satu ini pengen selalu tampak muda #peace, mas), tau-tau mbahas tentang pengaruh teknologi terhadap masyarakat. >>sumpah, kalo ini tugas jurnalistik, udah pasti dibuang gara-gara kalimatnya puwwanjang!

Ya,sesuai ma judul matkulnya juga lah. Dan mas IGAK tiba-tiba aja punya ide. Beliau ngasih tantangan buat semua peserta perkuliahan Pertekkom di kelasku, sebuah uji coba tentang ‘seberapa besar pengaruh teknologi bagi manusia?’. Awalnya aku udah ngebayangin, “Hidup tanpa teknologi? No internet is OK, no TV, no radio, OK. No computer? Oh no!

Dan rencana awalnya, mas IGAK nantang kami buat nggak internetan selama 1 minggu. What??! Ok, fine, asal selama 1 minggu itu nggak dikasih tugas mah aku betah-betah aja, haha 😛 . #harapan si malas

Tapi untungnya jadinya nggak seekstrem itu.

Pertekkom Challenge berubah melunak jadi gini..

Jumat: no TV, FB, Twitter, BBM, and all chat systems.

Sabtu: no FB, Twitter, and all chat systems.

Hmmm…mari kita telaah dari awal. No TV? Aku sih bisa nggak liat TV….tapi masalahnya adalah TV rumahku yang letaknya di ruang tamu pasti hidup (seenggaknya kalo ada ibuku), dan kalo ke kamarku (lebih tepatnya kamar yang biasa kupake bareng mbakku) mesti lewat ruang tamu. Lha….so? Masa aku mesti tutup mata tiap sliwar-sliwer ruang tamu?? OMG…mengenaskan gitu ya rasanya hidup di rumah sendiri 😯 . Tantangan pertama terasa sulit buatku….#usap keringat

Terus, no FB and Twitter on Friday and Saturday. Nggak masalah sih, toh aku pernah hidup tanpa FB karena ngerasa tuh social network jadi biang masalah. Kalo ada yang tau tulisan ini nongol di notes FBku hari Jumat ato Sabtu besok, bukan berarti aku FBan ya, soalnya WordPress-ku nyambung sama notes FB. Jadi, secara otomatis notes FBku bakal update begitu aku posting di WP (cuma biasanya nongol di notes FB agak telat). Soal Twitter? Apalagi. Aku malah jarang buka Twitter. Setahun pun mungkin bisa aja tanpa Twitter.

Tapi nggak nyangka ya….temen-temenku langsung pada heboh waktu dikasih tantangan buat hidup tanpa Twitter selama 2 hari! Mereka ‘oke’ aja n dengan bangganya bilang kalo nggak FBan pun nggak masalah, tapi nggak buat Twitter! Ya ya…sekarang orang Indonesia pada umumnya (yang merasa bukan orang Indonesia pada umumnya nggak usah protes) emang lagi pada getol sama Twitter n mulai ninggalin FB. Wow….segitu addict-nya mereka sama Twitter (dipelet apaan emang ma si Twitter? 😕 ). N karena aku bukan orang Indonesia pada umumnya, ya bodo amat.

Next….no BBM. Bukan bahan bakar mesin ya (kalo hidup tanpa bahan bakar mesin, mungkin aku langsung ngelanggar tantangan dosenku), tapi BlackBerry Messenger. Nggak punya BB, cuek. Tapi lagi-lagi…………. “Hwaaaaaaarrggh~!!!” >>nggak bermaksud meng-hiperbola-kan, tapi emang kayak gitu reaksi temen-temenku pas itu

Mereka yang punya BB, n terbiasa ber-BBM ria, teriak-teriak kayak orang kesurupan. Mungkin setingkat lebih heboh ketimbang pas dikasih tau kalo nggak boleh Twitter-an. Meski jumlah pengguna BB di kelasku nggak sebanyak pemilik akun Twitter apalagi FB, hebohnya mereka tiada terkira. Sumpah, kali ini aku nggak lebay. Aku jadi mikir, “Apa mereka bener kesurupan? Apa mereka perlu dirukyah? Ato in progress?” sambil ngeliatin mereka dengan mata melotot. #sebenernya siapa yang kesurupan?

Terakhir….no all chat systems. Entah YM, chat FB, chat di blog, MIRc (kalo masih ada yang pake), Mxit (masih ada yang pake??)….yah, apapun jenisnya, pokoknya dilarang chatting selama Jumat dan Sabtu.

Tapi lega pas tau tantangannya cuma mpe situ. Yup, nggak ada larangan buat blogging! Nggak ada larangan buat nyalain komputer! Huahahhahahaaaaa~ 😆 #tawa culas

Yah…inti dari tantangan ini sih cuma buat ngebuktiin kalo manusia nggak ketergantungan sama teknologi. Susah sih sebenernya, karena kan teknologi nggak sebatas yang ada dalam Pertekkom Challenge aja. Bahkan huruf alfabet pun adalah bentuk dari teknologi yang paling sederhana (nah lho, gimana coba mau hidup tanpa teknologi? 😯 ). N juga ngebikin kita biar kembali menjadi ‘manusia yang seharusnya’. Maksudnya, lebih memilih buat bercakap-cakap face to face (jangan ngomongin webcam deh), luangin waktu buat baca buku (lebih banyak e-book nih daripada buku berwujud fisik yang kupunya (itu aja hasil ngerampok dari Kuma)), n aktivitas lain. Jadilah makhluk sosial yang sebenernya, nggak cuma secara virtual aja, gitu lah.

Tapi sebenernya kalo boleh bilang….ini nggak ngaruh deh buatku. Dari jaman orok pas teknologi belum begitu besar pengaruhnya (I mean, internet) juga aku nggak pinter bersosialisasi. Jadi, mau dijauhin sama internet, TV, radio pun….tetep aja, aku bakal tetep jauh dari yang namanya dunia sosial. #bocah Fakultas Ilmu Sosial nggak waras =____=a

Oh iya…kalo ada penghargaan buat manusia yang bisa bertahan tanpa teknologi komunikasi di jaman sekarang…tanpa internet, TV, radio, HT (??), bahkan tanpa HP (imagine that!)….mari kita beri tepuk tangan meriah untuk…..(BGM: tabuhan bedug masjid): KUMA!

Eh…tapi Kuma kan beruang, bukan manusia. Batal deh. 😕

Advertisements

2 responses to this post.

  1. Posted by khus on May 26, 2011 at 11:22 pm

    be;…panda dari WWF dek blognya DIldul tu dirimu apa bukan?

    Reply

    • Posted by Jiyuu on May 29, 2011 at 7:21 pm

      hmmm..mestinya bukan, bang. Soalnya aku pake kostum panda itu cuma bentar, gak ada 5 menit. Sebenernya yang pake itu adik angkatanku, terus karena kostumnya udah nganggur akhirnya aku pake, hahaha 😆 (cita” geje sejak SMA)

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: