Malang: For God’s Sake! (Part 2)

Akhirnya nyampe Malang! Pertama kalinya nginjekin kaki di Stasiun Malang, n aku suka karena ada jalan bawah tanah. Ndeso? Nggak juga, cuma baru kali ini aku nemu stasiun di Indonesia (sok banget, padahal seumur-umur baru masuk Stasiun Wonokromo, Gubeng, n Walikukun) yang punya jalan di bawah tanah. Ya meskipun bukan karena ada kereta bawah tanah, tapi dengan jalan kayak gitu, penumpang yang baru turun dari kereta n yang mau naik nggak bakal kerepotan desak-desakan.

 

Keluar stasiun, kami naik bemo AL ke Matos, langsung disambut hujan. Btw bemo di Malang warnanya kok pada biru ya? Buat orang yang kebiasaan ngehafalin bemo dari warnanya bisa kesasar ni kalo ke Malang =.=a . Stasiun Malang letaknya deket banget ma Balai Kota n Alun-alun Tugu. Haaaahh sumpah iri banget sama Malang. Udah adhem, depan balai kotanya ada alun-alun yang tengahnya ada kolam teratai pula. Sayangnya, banyak sampah yang sembarangan dibuang ke kolam itu 😦 . N senengnya lagi kalo di Malang adalah…..banyak pohon ulat! Hehe, bukan ulat beneran yang akhir-akhir ini demen banget neror Indonesia, tapi batang pohon-pohon di Malang tuh banyak ditumbuhi tanaman……apa ya itu, paku-pakuan, mungkin (pelajaran Biologi ke mana, Bek?)? Ya gitu lah pokoknya, saking banyaknya mpe pepohonan di sana jadi tampak kayak ulat bulu. Lucuuuuuu~ :mrgreen:

pohon ulat

pohon ulat

Selama naik bemo AL, kami ngelewatin Universitas Widya Karya, Universitas Negeri Malang…..tapi nggak ngelewatin Universitas Brawijaya. Hmm…padahal pengen liat UB kayak gimana. Ya sud lah nggak penting juga.

Nyampe Matos ujannya tambah deres. Di sana kami langsung ke foodcourt karena udah pada kelaperan. Aku n Kuma berenti di tempat yang jual makanan ala Jepang. Aku tertarik gara-gara liat ada menu ‘ramen’ di sana. Aku beli ramen curry, n Kuma beli udon-apa-gitu. Udonnya enak bangeeeett! Kuahnya rasanya sama kayak kuah ramen di Bentoya, serius (tapi aku lupa itu kayak kuahnya ramen yang apa)! Harganya lebih murah pula, huhu~ T-T

Selain itu, Grace, Eka, Kuma n aku urunan beli es yang wujudnya aneh banget, tapi lucu. Anggep aja itu es campur, es teler, ato es apapun yang esnya diserut. Bentuknya kerucut n dilumuri saus warna biru (kata menunya sih saus vanila) yang lengket banget. Saking lengketnya mpe susah banget ngehancurin esnya. Di sekitar esnya dikasih sesuatu yang wujudnya kayak coklat Cha Cha. Tapi rasanya……..kayak obat! Aku lupa obat apa, tapi kayaknya dulu aku pernah minum antibiotik butir warna coklat n rasanya kurang lebih kayak gitu. Haaaaakhh sumpah nggak mau nyoba lagi =.=a .

Masih di foodcourt, ada cewek-cowok, masih anak sekolah duduk bareng. Sebelumnya aku nggak nyadar karena nggak hadep langsung ke mereka. Tapi anak-anak pada ngomongin mereka, n akhirnya aku coba liat……lha, si cowok nangis!

“Pasti yang cowok nembak, tapi ditolak sama yang cewek dengan alesan klise ‘kamu pasti bisa dapetin yang lebih baik dari aku’.” >>gosip bareng anak-anak

Hahaha sumpah antara kasian n pengen ketawa gara-gara anak-anak nggosipin kayak gitu. Yah jadi pelajaran aja ya, jangan nembak orang di tempat umum kalo nggak bisa persiapin mental dengan baik. Nembak di tempat sepi aja, biar nggak ada saksi mata, jadi nggak bakal dipenjara (??).

 

Abis dari foodcourt, aku, Nenek, Grace n Kuma masuk Gramed. Agak sedih sebenernya, ribet-ribet ke Malang tapi ujung-ujungnya tetep aja masuk mall, terus masuk Gramed pula. Halah. Ya sud lah. Karena udah capek banget memikul beban berat (baca: tas), kami pun nitipin tas di tempat penitipan Hypermart yang letaknya deket banget ma Gramed. Di Gramed, Grace cari sesuatu buat kado adiknya (unyunyuuu, kakak yang baik~). Sementara itu…. “Ernest, Eka, n Vibi mana??”

Abis dapet yang dicari Grace, kami pun keluar dari Gramed, n aku nangkep penampakan (baca: Ernest, Eka, Vibi) duduk-duduk di tempat photobox. Eaalaaahh…

Lanjut dari Gramed, aku, Kuma n Grace masuk ke Hypermart buat cari air minum botol gede sekalian. Anak-anak nunggu di luar, n pas nemuin mereka, ternyata Vibi n Ernest lagi nyobain fishtherapy. Kuma pun jadinya pengen nyoba juga. Aku…..ngeliat ikannya kok serem plus jijik ya. Ukurannya lebih gede sih ketimbang yang pernah kuliat di Royal, n yang ini warnanya item pula. Errrrghh~ #merinding

fishtherapy yang mengerikan

fishtherapy yang mengerikan

Selese mereka nyoba fishtherapy, kami langsung meluncur ke MTD, setelah sebelumnya Grace cari kemeja warna putih buat……buat apa ya, Ce? Ah, anggep aja cosplay lah, jadi bajak laut. Kami keluar Matos setengah 6 an, n ke MTD naik bemo-entah-apa. Dan aku kira kami ke rumah dinas ortunya Ernest dulu (minimal naruh barang (btw aku udah cerita belum sih kalo ternyata kami nginep di rumah dinas ortunya Ernest?)), ternyata kami langsung jalan” di MTD! Tewas. Padahal rumahnya deket banget sama MTD (jalan depan rumahnya dipake MTD) 😥 . Dan baju batik yang udah kubawa dari rumah pun jadi sia-sia. Ah…bikin berat tas aja deh…

 

Ho iya! Di Surabaya juga ada acara semacem MTD, tapi namanya Pasar Malam Tjap Toendjoengan (PMTT). PMTT ini diadainnya lama banget, kalo nggak salah hampir 1 bulan. Tempatnya rame banget, n beberapa orang berpakaian ala Jawa jaman dulu (yang pake gitu sih kayaknya orang-orang yang berkaitan langsung sama acara itu, misal MCnya ato petugas kebersihan). Tapi beda jauh ma MTD. MTD ini acaranya cuma diadain beberapa hari, digelar di sepanjang jalan Ijen (rumah dinas ortunya Ernest pas ada di jalan Ijen ini), jadi jauh lebih banyak penjual, pengunjung, n macem-macem acara yang ada di sana. N yang jelas, di MTD ini suasana jadulnya bener-bener kerasa, soalnya hampir semua orang yang dateng ke acara ini pake pakaian jaman dulu. Bahkan ada mas-mas ganteng yang pake pakaian ala orang Belanda (ato orang berada jaman dulu?) gitu, haha 😛 . Mulai dari makanan, peralatan masak (banyak yang pake kuali), desain stand-nya, mpe dandanan orang-orang dalam acara itu nunjukin banget Jawa jadul. Jadi pengen ke rumah mbahku nih…..(??)

salah satu pedagang di MTD

salah satu pedagang di MTD

Makin malem, MTD makin rame aja, jadi susah buat jalan. Kami semua juga beberapa kali terpisah gara-gara ada yang menarik perhatian kami, haha. Akhirnya Ernest pun berinisiatif membeli…..BALON SPONGEBOB~!! Haha, sebenernya dia pengen Patrick, tapi nggak ada. #sabar, ya, Nest

SPONGEBOB The Hero!

SPONGEBOB The Hero!

Karena capek jalan, kami pun berhenti buat duduk. Sekalian nungguin Benny (pacarnya Vibi, anak Psikologi jug an rumahnya di Malang) dateng. Kami duduk di depan Ikan Bakar Cianjur. Errr…sebenernya ini Malang ato Cianjur? 😯

Nggak lama kemudian Benny dateng, n jadilah dia sebagai juru foto, haha 😆 . setelah itu kami jalan lagi, n ada penjual Jessica (baca: balon-balon sabun) yang agak beda dari yang lain. Kalo biasanya orang jual gitu kan sabunnya ditiup, nah yang ini pake tongkat panjang n di ujungnya ada 6 lingkaran buat bikin Jessica (hah…abstraksi tingkat ngesot nih) n tongkat itu tinggal diayunin dan…….whush! banyak Jessica~!! 😀

Karena unik, Grace n Kuma pun beli, tapi Kuma cuma beli tongkatnya (kan sabunnya bisa bikin sendiri).

 

Jalan…jalan…eh, ada cewek entah nyasar dari acara cosplay mana, tapi tampak mencolok banget mbak itu di MTD. Lha gimana nggak, kalo pakaiannya serba putih, bahkan dia pake wig panjang warna putih? Apa mbak itu niat jadi mbak kunti yang mati di jaman dulu?? 😯

Tapi kalo dipikir-pikir, aku juga kayak orang aneh sih, lha aku pake topi rajutannya Kuma warna ijo n ada kuping kucingnya. Tapi beberapa orang yang ngeliat pengen punya topiku lho, hohoh~ #pamer

topi kuping kucingku

topi kuping kucingku

Yak, lanjut. Kami jalan terus, n lagi-lagi beberapa kali sempet kepisah. Untung masih ada Spongebob yang melayang-layang di luar angkasa (?). tapi dasar ngenes, MTD yang tambah rame bikin kami tambah susah. Meski udah nggak lirik-lirik ke mana-mana, kami tetep aja kepisah. Eka, Ernest, n Nenek ada beberapa meter di depan, Benny n Vibi entah di mana (tapi nggak kuatir soalnya mereka orang Malang n mereka jalan berdua), sementara aku, Kuma n Grace yang bukan orang Malang n gampang tersesat (kalo Grace nggak tau sih) jalan bertiga. Tapi dasar bener-bener apes, saking ramenya pas di sekitar Benteng Malang, pada akhirnya Grace n Kuma ketinggalan di belakang….n artinya aku jalan sendirian!! 😯

Aku galau. Galau. Noleh ke belakang, aduh silau. Ni lampunya sadis amat sih! Ngeliat ke depan…..Eka, Ernest n Nenek tambah jauh!

 

Aku ngebayangin…andai aku hilang di belantara MTD yang kejam, aku terinjak-injak oleh lautan manusia yang nggak tau diri seenaknya aja dorong-dorong, ato akhirnya aku mutusin buat duduk di pinggir jalan n eker-eker tanah….. #apa sih??

 

Akhirnya, daripada berdiam diri (nggak bisa diem juga sih, lha didorong terus sama orang-orang di belakang), aku pun jalan terus. Ntar pasti ketemu akhirnya di depan, pikirku. Selagi jalan liat depan noleh belakang buat cari yang lain, pas di depanku ada cowok ganteng! Ganteng….saking gantengnya mpe aku tambah galau. Kenapa mesti berdiri di deket cowok ganteng di saat seperti ini?? Kenapa?? Kan nggak bisa menikmati keindahan ciptaan Tuhan dengan baik dan benar!! #mengutuk keramaian MTD

 

Akhirnya di suatu tempat di depan sana, tampak lebih lowong n aku ngeliat Eka, Ernest n Nenek! Oke, jalan lebih cepet, Bek! Tapi pas hampir deket sama mereka bertiga, aku ngelewatin cowok-cowok yang ngehalangin jalanku. Mereka jalannya sumpah lelet banget kayak siput! Dan karena mereka liat aku lagi buru-buru, ada salah satu dari mereka yang bilang, “Heh awas ada beruang! Kasih jalan, kalo nggak ntar digigit!”

What? Beruang? Di mana Kuma?? Heh cowok buta, kalo ngomong liat dulu dong! Topiku ini berkuping kucing, bukan beruang!! #mangkel

 

Sukses ngelewatin cowok-cowok nggak tau diri itu, akhirnya…. “STOP!!”

Akhirnya….akhirnya….Eka, Ernest, Nenek!

“Grace n Kuma masih di belakang…,” kataku, minta mereka buat nunggu.

Tapi mereka bilang jalan aja terus, ntar juga ketemu di depan. Ya sud lah…

Beberapa menit kemudian kami nyampe di rumah dinas ortunya Ernest, n beberapa menit kemudian juga Kuma, Grace, Benny n Vibi nyampe juga. Kami pun dapet kabar kalo kami nggak bisa ke BNS karena nggak ada yang bisa nganter ke sana. Okelah nggak perlu, lagian udah tepar semua gara-gara di MTD. Haahh…tau gini juga, mestinya bisa ngajak Winta n Hari ya.. #nyesel

 

Hoo iya, aku punya kenalan orang Malang, temennya si Dildul alias Roii. Aku sih biasanya manggil ‘bang Rei’. Sebelumnya emang aku kirim-kirim kabar ke bang Rei kalo mau ke MTD n ke BNS. N karena nggak jadi ke BNS, aku pun bilang ke bang Rei. Eh, tiba-tiba ada telfon dari nomer nggak dikenal. Angkat, nggak, angkat, nggak….

“Halo.”>>akhirnya kuangkat juga

“Halo, ini siapa?”>>kata orang di seberang telfon

……aku ngeliatin HPku. Tadi yang nelfon duluan sebenernya siapa sih?? 😯

“Lha…bukannya situ yang nelfon duluan?”>>tanya dengan suara males (efek capek+ngantuk)

…dan, usut punya usut (usut anak siapa sih?), ternyata itu bang Rei! Ealah bang…makanya punya nomer jangan banyak-banyak, bingung nih jadinya…. 😕

Karena aku batal ke BNS, bang Rei bilang mau ketemu. Lha..??!? hahaha…horror. Maaf ya, bang, bukan kamu yang horror, tapi aku kan orangnya pendiam, pemalu n agak sombong (hayo siapa yang percaya~?) kalo sama orang yang belum kukenal deket. Meskipun udah sering ngobrol pun, kalo cuma lewat sms ato fb pun aku tetep canggung kalo ketemu langsung, hehe. Gomen nee~ 😛

 

Abis telfon n anak-anak juga pengen istirahat di dalem rumah (tadinya cuma gulung-gulung di halaman rumah), kami pun masuk. Wah…rumahnya lumayan luas~ (kalo dibandingin ma rumahku lho ya)

Beberapa alas buat tidur pun digelar, n aku gulung-gulung, nyahaha~! 😆

Terus aku, Kuma, Eka n Grace (aku lupa Vibi jadi ikut ato nggak) pijit-pijitan. Sebenernya sih yang jadi tukang pijet cuma Kuma, wkwk. Aku cuma mijit telapak kakinya Kuma. Abis itu kami mandi. Udah malem sih, dingin juga, tapi aku nggak bisa tidur kalo belum mandi. Jadi mau nggak mau ya mandi deh. Kamar mandinya luas banget….mungkin seluas ruang tamu di rumahku…errr~ . Di bagian belakang kamar mandi ada jendela kecil yang berfungsi sebagai ventilasi. Karena malem sih keliatan gelap banget. Dan pas ngadep wastafel (ada cerminnya), aku ngeliat ke arah jendela itu. Hyuu…..jadi mikir yang enggak-enggak. Jangan-jangan ada Sadako nongol dari sana, ato tuyul, ato suster ngesot yang bisa manjat jendela!! 😯

Abis mandi, ada kabar kalo ayahnya Ernest tiba-tiba masuk rumah sakit. Wah…semoga cepet sembuh, Om. Kami pun akhirnya mutusin buat pulang pagi besoknya.

Dan kami semua janji…For God’s Sake, nggak akan pernah ke MTD lagi!!

Advertisements

3 responses to this post.

  1. Posted by Ginanjar on June 9, 2011 at 1:29 am

    Owalah mbakyu mbakyu (Mbak Jiyuu),,,
    Menurutku sih MTD itu bagus acaranya cuman, aq sarankan datang di pagi hari aja, klo siang sore sampe malam, bakalan rame banget acaranya
    Tahun ini aq jg kesana tapi pagi, disinilah bedanya. lebih enak, lancar, dan bisa kemana aja tanpa ada gangguan (keramaian) trus pulangny mampir dh ke rumah ortu 😀

    Reply

    • Posted by Jiyuu on June 9, 2011 at 6:16 am

      hmmm…iya sih, waktu itu aku n temen”ku belum tau kalo ternyata MTD ada dari pagi.. 😕
      tapi seru kalo rame…cuma males jalannya aja, haha 😛 #mbulet

      Reply

  2. […] Akhirnya nyampe Malang! Pertama kalinya nginjekin kaki di Stasiun Malang, n aku suka karena ada jalan bawah tanah. Ndeso? Nggak juga, cuma baru kali ini aku nemu stasiun di Indonesia (sok banget, padahal seumur-umur baru masuk Stasiun Wonokromo, Gubeng, n Walikukun) yang punya jalan di bawah tanah. Ya meskipun bukan karena ada kereta bawah tanah, tapi dengan jalan kayak gitu, penumpang yang baru turun dari kereta n yang mau naik nggak bakal kerep … Read More […]

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: