Goodbye, My Love~

Banyak temen-temenku yang ngasih nama buat benda-benda kesayangan mereka. Yang motor lah, HP lah, …seingetku laptop juga ada. Aku juga punya beberapa benda kesayangan sih, tapi yang punya nama mpe sekarang cuma motorku, si Gego. Itu pun seingetku dikasih nama sama temenku (yang aku lupa siapa), haha 😛 . Kalo ngomongin benda kesayangan, buatku ya benda-benda yang hampir selalu ada di dekatku di kala senang maupun susah. #halah

Yang pasti ada si Gego♥. Terus HPku juga yang baru nemenin dari jaman akhir UTS semester 4 kemarin (semoga nasibnya nggak berakhir malang seperti benda-benda elektronik lain yang pernah kusentuh). Sebenernya mau bilang pensilku juga, tapi karena aku nyadar udah juaraaaaang banget nggambar, jadi……..nggak jadi deh. *maaf ya, pensil*

Tapi di antara mereka semua, ada yang paling lama bertahan di sisiku, yang nggak pernah ninggalin aku di masa seperti apapun itu. Entah di kala senang, susah, banyak duit, lagi bokek, pagi, siang, malam, bahkan mpe tidur pun dia selalu bareng aku. Beberapa temen pun ada yang tanya, ”Masa waktu mandi tetep kamu pake, Bek?” dan aku jawab, ”Iya.”

It was amazing, isn’t it?

Nggak ada yang lebih setia dibandingkan dia. Bahkan si Gego pun masih suka selingkuh sama orang lain. Tapi dia, dia……nggak pernah ninggalin aku. Dan aku sama sekali nggak pernah berpikir buat ninggalin dia. Tapi………..hari ini….hari ini dia…………..PATAH!!! 😥 *nangis darah*

Dia adalah: gelangku. Gelang merah ’NBA: where amazing happens’ yang pertama kali kupake pas kelas 3 SMA, seingetku. Gelang itu adalah hasil ngrampok adikku, yang dulu entah lagi nonton basket di DBL, ato emang lagi main. Gelang yang pas jaman sekolah masih sering kulepas karena takut dirampas sama Bu Alifah (untung nggak kena, hehe). Gelang yang dulunya beneran warnanya merah, mpe sekarang jadi nggak jelas warnanya. Gelang yang dulu masih elastis, mpe sekarang kaku sama sekali mpe nyaris nggak bisa lepas dari pergelangan tanganku (pernah mbakku nyoba ngelepas, dan butuh waktu lama mpe akhirnya lepas). Gelang yang kupikir, ”Kalo aku nikah nanti, gelang ini apa bakal kupake terus ya?” *jauh amat mikirnya*

 

Haaaah….menyedihkan memang. Meskipun dia setia, tapi ternyata tiba juga saatnya dia meninggalkanku karena usia. Emang, di dunia ini nggak ada yang abadi. Gelang….what should I call you? Well…meskipun kamu nggak bernama (bukan kantor beritaMalaysia), tapi kamulah yang terbaik dari semuanya. Terima kasih atas 3 tahun waktumu bersamaku. Semoga kamu diterima di sisi-Nya (??). *menaburkan kembang 7 rupa*

Advertisements

One response to this post.

  1. Posted by inun on September 16, 2011 at 1:54 pm

    ku juga pernah pake Gelang hingga umur 1,5 tahun dengan perjalanan gelangku yang menyedihkan ………………….hahaha sampai sekarang masih terkenang dan masih ku abadikan gelangnya …………. cos banyak kandungan cerita dalam perjalanan hidupku …….. ku pecinta gelang karet …..

    n sampai skarang ku kerja masih pakai gelang karet yang berbeda …. hehe

    salam pecinta gelang karet …….

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: