Bermain di Taman Bermain~ :D

Aku lagi (sedikit) galau sebenernya. Niatnya bikin cerpen, tapi begitu nulis (baru beberapa baris), “Tulisan macem opo iki??” *teriakan hati sendiri* Akhirnya…..HAPUS. #mengenaskan

Ya sudah, kalo begitu kuputuskan: ngisi blog, nyahahahahha~!! 😆 (apa yang lucu?)

Hmm….yang ini terjadi seminggu yang lalu, tanggal 17 Agustus 1945……eh, 2011. Yap, di hari yang bertepatan dengan HariKemerdekaanRI, n pas juga sama Nuzulul Qur’an, aku n beberapa temenku yosakoi: Kuma, ketua, Itok, Hari, Nenek, n Aza pergi ke Taman Remaja Surabaya~!! 😀 (astagfirullah)

Nggak banyak yang ikut, soalnya ini juga ide dadakan dikarenakan Itok yang tampaknya mengalami kebosanan luar binasa usai lulus sidang skripsinya. Aku n Kuma sendiri udah keliatan dari tampangnya: pengangguran (sungguh, kami tidak berkeinginan menjadi pengangguran! Tapi duduk di depan komputer sambil nonton film emang paling pewe~ 😆 ). Kalo ketua sih karena libur kerja (iyalaah, tanggal merah). Hari karena udah selese rapat-entah-apa. Nenek n Aza…….nggak tau. #mikir

Ya oleh karena itu, abis berbuka kami pun berangkat ke TRS. Aku nyetir sendirian, Kuma bareng ketua, Itok sendirian, Hari mbonceng Nenek, sementara Aza udah di TRS (maapkan daku, Za~). Sialnya adalah, meskipun udah mencoba bersabar nyetir pelan-pelan ngikutin yang ada di depan (karena nggak mau ngilang n nyampe sendirian di TRS), buntut-buntutnya………..aku ngilang. Haish…..kalo belok jangan ndadak ta, rek~!!! 😡 >>melempar pandangan dengan sengatan listrik

Andai nggak tau jalan, mungkin aku udah bablas pulang ato muter-muter tanpa tujuan kayak biasa. Tapi dengan mengandalkan insting dan daya ingat yang nggak begitu bagus, akhirnya aku nyampe juga, hohohoho~

Yak, lanjut. Ternyata TRS sekarang sepi banget. Entah karena efek bulan Ramadhan ato HUT RI (meskipun kayaknya nggak ngaruh, terbukti dari mall-mall yang selalu rame pengunjung). Mungkin karena wahananya yang nggak semenarik dulu. Padahal pas SD dulu aku sering banget ke sini tiap kali rapotan, soalnya dapet gratisan, hahaha 😛 .

Well, karena berpikir nggak banyak wahana yang bisa dimainin, akhirnya kami cuma beli paketan yang isinya 3 tiket. Pertama main ke Rumah Hantu. Jadi inget dulu main di sini bareng temen-temenku. Karena takut, aku malah milih duduk bareng seorang temen cowokku. Sekarang aku sadar, ”Emangnya kalo duduk sama cowok, ketakutanku bisa ilang?” Yah, dasar anak SD yang bodoh.

Dan minggu lalu pas masuk ke Rumah Hantu (aku bareng Nenek), emang sih di dalem teriak-teriak kayak orang gila, tapi begitu selese, ”Kok cuma bentar ya?”

Yang mikir kayak gitu pun ternyata bukan cuma aku. Kuma juga punya pikiran yang sama. Kupikir bakal ada hantu yang tiba-tiba nyaris jatuh dari samping, eh ternyata nggak ada. Kuma malah bilang dulu emang ada yang kayak gitu. Hmmm….Rumah Hantu emang tampaknya mengalami penurunan mutu.

Next, Jet Coaster. Pertama kali naik ini kelas 6 SD sama mbakku. Takutnya nggak ketulungan. Sebenernya pas sama temen-temen yosakoi kemarin pun aku masih takut, tapi pengen juga nyoba lagi, hehe. Sebelum naik ini, Nenek bilang, ”Kalo cowok teriak (ketakutan) berarti banci (aku agak lupa), kalo cewek nggak teriak berarti butchi.” Jambret. Seingetku dulu aku naik jet coaster nggak teriak. Masa aku butchi??!? (abis andro, sekarang butchi??) #lupakan

Aku duduk sama Nenek di bangku keempat (paling belakang), tapi Hari nggak ikut. Dan pas turun……..oke, lengan kiriku sakit karena nggak nyampe megang pegangan yang jadi satu sama bangku di depanku. Dan aku, tetep takut, haha. Tapi sekali lagi, sama kayak Rumah Hantu, ”Kok cuma bentar ya?” Padahal seingetku ma Kuma (lagi), dulu mainnya 2 putaran. Hmmm….kurang seru ni (meskipun takut).

Tiket tinggal satu, kami mutusin buat main Twin Dragon. Itu, si kapal yang berayun-ayun, hoho. Aku, Aza, ketua n Itok duduk di bangku paling ujung, sementara Kuma, Nenek n Hari di sisi yang berlawanan, tapi bukan di bangku paling ujung. Tujuan naik Twin Dragon adalah………..”Nyaaaaa….isiiiiis~ (sejuk, Red.) 😆 !!”

Sementara Hari nutup mata karena takut ketinggian, ketua malah ngangkat kedua tangannya. Tapi akhirnya……….(ngomong ke Itok), ”Tanganku gemeter.” Dan pas turun, ketua malah mabuk. Heaaaaa~

Tiket udah abis. Tapi rasanya masih kurang. Ditambah lagi tiketnya Hari masih ada 1 (karena nggak ikut naik Jet Coaster). Nyesel nggak beli yang paket 5 tiket sekalian, hiks…. 😦

Akhirnya kami beli 1 tiket main Family Swinger tanpa ketua, soalnya masih mabuk. Family Swinger ini wujudnya kayak ayunan, jumlahnya banyak, terus mainannya muter n lama-lama terbang (deskripsi yang nggak jelas sama sekali). Ya gitu deh pokoknya. Hari yang sebenernya pengen main Bom Bom Car akhirnya ikut main ini, hehe.

Di antara semua mainan yang kami mainin hari itu, cuma Family Swinger yang paling bikin aku seneng. Soalnya lamaaaaaa dan isiiiiiiiiiiiiiss~ 😆 (lagi)

Abis itu kami jalan-jalan, mainin mainan gratisan (yang sebenernya buat anak-anak), n duduk-duduk sambil ngeliatin orang main trampolin. Nyaaa….jadi pengen punya trampolin~ 😮

Dan rasanya enak juga main di TRS yang sepi. Berasa taman bermain milik sendiri, hwahahahhaa~ 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: