Ketika Aku Nganggur…..

Ohayou gozaimasu nyooo~!! 😀

Sebelumnya aku mau ngucapin selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1432 H, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir & batin. Sebenernya lama-lama aku bingung, kenapa ya orang-orang kalo pas Idul Fitri gini hampir pasti ngucapin rentetan kalimat itu. Hmmm….. *mikir* ah sudahlah, bukan itu yang mau kubahas.

Ja, libur lebaran pada mudik ke mana~? Kalo aku seperti biasa, seperti taun-taun sebelumnya: aku mudik ke gunung Lawu alias Ngawi, nyohohoho~. Tapi taun ini Nopek (mbakku) nggak ikut soalnya kantornya cuma libur pas tanggal merah aja, jadi nggak ada yang bisa kuusilin, hiks hiks…. 😥 (adik macem apa ngusilin kakaknya sendiri?)

Awalnya keluargaku berencana mudik hari Rabu (31 Agustus), karena kalo di kalenderkanhari Rabu itu lebaran kedua, jadi kalo nggak bakal terlalu rame. Tapi dasar siding Isbat rese nggak selese-selese, dan berakhir dengan keputusan kalo Idul Fitri jatuh pada tanggal 31 Agustus 2011, jadilah kami sekeluarga mesti berdiri di kereta dari Stasiun Gubeng mpe Stasiun Madiun (karena hari Minggu udah terlanjur beli tiket). Untung masih naik kereta, kalo naik bus bisa tewas berkali-kali lipat gara-gara kena macet (bayangin kalo jalan udah macet, mesti berdiri desak-desakan di bus pula). Sodaraku aja berangkat dari Sidoarjo naik mobil hari Kamis kemarin (1 September 2011) jam 11 siang, baru nyampe jam 11 malem *melotot nggak percaya*. Padahal kalo lancar, mestinya sekitar 5 jam udah nyampe =_____= .

Kalo perjalanan pulang justru kebalikannya. Keluargaku pulang hari Jumat (2 September 2011) dengan perkiraan arus balik belum rame. Eh…ternyata kereta api penuh banget, mpe kehabisan tiket (bahkan kereta ekonomi bisa kehabisan tiket). Akhirnya pulang naik bus, sempet berdiri, tapi nggak lama. Tapi….tapi…..itu bus AC~ 😡 (paling benci sama kendaraan darat ber-AC, apalagi kalo kendaraannya pake pengharum)!!! Demi mengalah pada ibu yang nggak sabaran n nggak tahan naik bus umum yang cuma berbekal Angin Cepoi-cepoi, akhirnya aku tewas di perjalanan ~.~ .

Ah sudahlah. Dikarenakan nggak banyak juga sodara yang mudik ke rumah mbahku (cuma beberapa sodara yang punya anak-anak kecil dan berakhir dengan ngeliatin mereka main kembang api), aku jadi bingung mau ngapain. Akhirnya, seperti biasa aku lari ke belakang rumah. Karena rumahnya mbahku ada di gunung, dan kebetulan di belakang rumahnya ada jurang, jadi loncatlah aku ke jurang karena bosan. #eh?

Nggak ding. Di belakang rumah mbahku emang beneran jurang, tapi ada kali kecilnya juga. Nggak kayak di Surabaya yang aduhaiiiii bersihnya (ironi banget ya), di rumah mbahku kalinya masih bening. Tapi nggak sebening dulu waktu aku masih TK ato SD sih. Kalo di daerah rumah mbahku yang ortunya ibuku—masih di Ngawi juga (yang kusebutin tadi ortu dari bapakku)—yang letaknya hampir di puncak gunung, airnya masih bener-bener bening……..dan dingin banget kayak air es, nyaaaa~ #matibeku .

Biasanya sih aku sama mbakku suka turun ke kali yang ada di bawah, sekalian uji nyali nurunin jurang (Mungkin kalo udah bosen hidup, ikutan aja main ke rumah mbahku. Dijamin bunuh diri Anda terasa berkesan!). Tapi karena nggak ada temennya, dan bapakku juga nggak mau ke sana, jadi aku cuma main di kali belakang rumah kayak bocah kehilangan ortunya. Awalnya cuma ngelemparin kerikil ke kali, ngerusakin sarang laba-laba (minal aidzin wal faidzin ya, laba-laba~), eh terus liat tanaman liar-nggak-tau-namanya yang nggak jelas. Keliatannya udah kering, tapi dicabut kok susah banget. Dan aku pun balik ke dalem rumah bilang ke orang rumah ada tanaman aneh (kayaknya aku yang justru bakal dibilang aneh)! Nggak lah…..meskipun gila, tapi aku belum akut kok. Aku cuma lari ke dalem rumah ngambil kamera poket dengan baterai yang ternyata udah sekarat (dan aku nggak bawa baterai lagi), dan kupotretlah tanaman geje itu dan beberapa tanaman lainnya.

tanaman aneh!

Kata Nopek, ini bagus. Senangnya~ ♥

 

Yang ini background-nya (bener nggak sih nyebutnya backgorund? Maaf ya, mata kuliah Fotografiku nilainya nebeng semua, jadi ya gini ini…. #plak!) si kali yang mantulin sinar matahari, jadi keliatan bersinar-sinar gitu. Lucu nyaaaa~ ♥

Di antara semuanya, aku paling suka yang ini ♥. Tapi sayangnya background-nya ijo juga warnanya, jadi kurang bagus ya? :/

 

Oh iya, kalo ada yang lagi iseng main ke Ngawi, jangan lupa ke Kebun Teh Jamus ya~!! Di situ ada  sumber air namanya Sumber Lanang, airnya dingin kayak es, hohoho 😀 . Kalo kelamaan di sana, kakiku jadi anget *ato mati rasa?*. Kalo pengen uji nyali (bukan setan-setanan, tapi uji nyali di pinggir jurang), dari Jamus naik aja terus, naik terus…..ke sana naik mobil pasti lebih seru, apalagi kalo orang-orang di dalem mobil banyak tingkah (dijamin mobilnya langsung ngguling soalnya jalannya kecil banget). Selain jalannya cuma bisa dilewati 1 mobil (jadi kalo ada mobil ato bahkan truk dari arah berlawanan, silakan mundur jauuuuuuuuhh~ 😛 ), jalannya juga nggak rata n tikungan n tanjakannya lumayan horor. 😀

Advertisements

2 responses to this post.

  1. Posted by Kuma on September 14, 2011 at 8:39 am

    Bek, sumber Lanang iku yo’opo?

    1. Kalo aku njebur bisa langsung ganti jadi beruang jantan gitu tah?

    atau….

    2. Kalo Hari njebur, gendernya langsung jadi cowok n brewoken?

    mohon dijawab, ini penting bagi kelangsungan dunia *lebay, macak penonton talkshow*
    XDDDDD

    Reply

  2. Posted by Jiyuu on October 1, 2011 at 10:54 am

    ouch, telat baca komen Anda, saudari Beruang Betina. Maafkan aku.
    Hmmm….sayangnya waktu aku nyebur ke situ, aku nggak bertambah ganteng. Jadi, kayaknya si Sumber Lanang ini justru menyedot kegantengan dan kejantanan seseorang… 😕

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: