The Power of Duck’s Feeling

Entah kenapa akhir-akhir ini aku ngerasa feelingku lumayan kuat. Dalam seminggu ini, hampir tiap hari aku ngerasa bad mood. Bad mood gara-gara mikirin tugas yang………entah bakal kukerjain ato nggak. Padahal udah ada ide, bahkan udah dikasih sumbangan 2 ide juga dari orang lain. How lucky I am………tapi…swear, aku bener-bener nggak mood kuliah. Nggak moodnya udah mengalir dari ujung rambut mpe ujung kuku kaki. It is more dangerous than the writer’s block. Dari awal masuk juga udah nggak sreg, tapi aku sih berusaha meyakinkan diri sendiri, ”Coba dulu,Bek, ntar lama-lama juga suka.”

But…..kayaknya pepatah Jawa ’tresna jalaran saka kulina’ nggak mempan buat aku. Kalo nggak suka, mpe mati pun tetep aja nggak bakal suka. Tampaknya waktu justru mempertegas keenggananku. Hah….sud lah, kok malah curhat.

Balik ke bad mood.

1. Yak, contohnya sih Senin lalu. Aku ada kuliah pagi jam 7. N kayak biasa, hampir setiap kuliah pagi aku telat. Tapi, pagi itu entah kenapa ada setan yang berusaha keras menahan langkah kakiku untuk menimba sumur……eh, ilmu (maaf ya, setan, kamu kufitnah lagi). Muales banget rasanya buat pergi kuliah. Ditambah lagi sms dari Mey sebelum aku berangkat, buat minta nganterin dia ambil motor di Bungurasih. Wow, butuh seenggaknya 15 menit buat ke sana, dan…………pas dia sms pun aku udah telat buat masuk kuliah. Jadi, Mey sms jam 7 kurang beberapa menit. Kalo aku nganter Mey, berarti dibuletin jam 7 (persiapan berangkat), terus berangkat 15 menit jadi nyampe sana 7.15, terus nyampe rumah jam 7.30. Terus berangkat kuliah, paling cepet sih 20 menit. Tapi karena lagi nggak mood, pasti ngabisin waktu 30 menitan. Jadi, aku bakal nyampe kelas jam 8. Sekalian nggak usah kuliah deh.

Tapi akhirnya aku nolak Mey (maafkan aku, Mey, udah ada orang lain di hatiku~ (?)) n tetep berangkat kuliah. Yap, aku berusaha buat ngalahin setan yang udah kerja keras menghalangi niatku kuliah (setan, sekali lagi maafkan aku yang hobi memfitnahmu ini. N maaf juga udah matahin usaha kerasmu~). Tapi…………pas mau nyampe kampus, tiba-tiba Nopek (mbakku) telfon, ”Dek, di tasmu ada amplopku! Isinya 1juta!!”

……………heeeeeeeeeeehh?? Sumpah??!? 😯

Well, emang sehari sebelumnya tasku dipake Nopek kerja (ngenes amat sih, hari Minggu kerja). N banyak barang-barangnya di tasku. N untungnya waktu itu aku ngecek kantong di tasku yang biasa kupake tempat alat tulis (ato alat gambar?), n si amplop seharga 1 juta itu ada di sana. Udah kukeluarin n kutaruh di atas lemari baju. Safe~

Tapi nggak lama kemudian aku ditelfon lagi. Ternyata dompetnya Nopek masih di dalem tasku!! Bakaaaaaa~

Tapi karena dia bilang nggak usah dianterin ke kantornya (mumpung deket kampus), ya nggak kuanterin.

Terus masuk kuliah. N taukah Anda………..di kelas, dosenku marah-marah (masalah internal, nggak perlu diceritain). Marahnya sih nggak teriak-teriak, banting meja apalagi ngelempar mahasiswa keluar kelas lewat jendela. Orangnya sih termasuk sabar. Tapi u know lah, denger orang sabar marah-marah itu rasanya jadi nggak enak hati banget. Yang namanya rasa bersalah itu jadi berlipat-lipat. Tau gitu nggak masuk kuliah sekalian (setan, maaf aku mengabaikan usaha kerasmu~).

2. Terus, hari Kamis. Aku ada kuliah jam 7 pagi, terus nganggur dari jam 10 mpe jam 1. Di hari yang sama, aku ada ujian les Bahasa Jepang jam setengah 5 sore. N di hari itu juga, aku……..yah, masalah wanita. Intinya, perutku nggak enak banget. Jadi aku berniat pulang buat istirahat, belajar buat ujian les, terus jam 1 balik kuliah. Tapi aku malah ketiduran, n baru 1 bab yang kupelajari (padahal ujiannya 10 bab. Pinter kan aku? =_______=). Ditambah perut yang masih nggak enak, n ditambah juga menghilangnya mood buat kuliah, jadilah: ya udah di rumah aja. Belajar buat ujian les. Meskipun denger kata ujian itu horor banget, tapi kalo ujian Bahasa Jepang rasanya masih bisa tenang. Jadi, kuputusin buat ngelakuin hal yang menyenangkan (belajar Bahasa Jepang) ketimbang hal yang mengerikan (kuliah). #plak

N besoknya, aku dikasih tau sama Tika, temenku yang ikut kuliah-yang-kukorbankan-demi-ujian-lesku kalo terjadi hal yang mengerikan di kelas. Entah apa, karena Tika nggak mau bilang kejadian macem apa yang udah menggemparkan kelas yang kutelantarkan itu. Well, feelingku hebat sekali karena bisa menyelamatkanku dari hal yang mengerikan. *elus-elus jenggot*

3. Hmmm…yang ini sih udah terjadi 2 minggu yang lalu. Ini ceritanya hari Kamis juga, sama kayak cerita no.2. Abis kuliah jam pertama, aku pulang ke rumah, karena nggak tau mesti ngapain di kampus (mahasiswa yang nggak cinta kampus, parah). Tapi, karena hari itu aku ngerasa damai sentausa sejahtera bahagia, jadinya aku muter-muter dulu sebelum ke rumah, hoho~ ^o^

Sebenernya sih pengen muter-muter ngelewatin tempat yang paling kusuka di Surabaya ini (karena udah lama banget nggak ke sana), tapi karena kejauhan n pengen hemat bensin (jangan muter-muter kalo gitu, Bek) n pengen waktu tidurku nggak berkurang banyak, jadi aku cuma muter-muter dari kampus-wonokromo-rolak.

Pas udah lewat Rolak n mau pulang, tiba-tiba aku ngeliat Tante Melti (mahasiswi S2 Psikologi yang wajahnya menipu) di kiri jalan, berenti. Lagi pacaran sama motornya. Tante juga ngeliat aku, n kami pun bertegur sapa (ini ngomong apa sih? Lebay =_____=). Abis itu aku tetep nyetir motor, mau pulang.

Eh, besoknya waktu main ke PMPM Psikologi, Kuma dll berniat njenguk Tante, katanya abis kecelakaan di hari yang sama pas aku ketemu Tante di jalan. Heeeehh??!?

Tapi ternyata kecelakaannya nggak parah, kaki kanannya Tante (bener kanan nggak ya? Agak lupa nih) cuma keseleo (nggak seru ah #plak). N kami njenguk ke rumah Tante. N taukah Anda sodara sekalian?? Ternyata…….waktu aku ngeliat Tante itu, pas abis Tante kecelakaan! What the….. 😯

N satu hal ini yang belum kuceritain ke siapa-siapa. Nggak penting juga sih, cuma pengen aja cerita, soalnya aneh.

Jadi, abis bertegur sapa ma Tante di jalan hari itu, aku ngerasain bad feeling tentang Tante. Bahkan, gara-gara feeling itu aku mau balik ke tempat Tante berenti. Waktu itu aku cuma mbatin aja, ”Tante ngapain di situ tadi ya? Kok kayaknya tadi ngeliat aku agak gimana gitu. Apa motornya mogok? Ato abis tabrakan?

Tapi karena kemudian aku mikir lagi kalo itu mungkin cuma perasaanku aja yang lagi lebay, jadi aku pun terus nyetir mpe rumah.

N lucunya, ternyata feelingku hari itu emang beneran ya. Ckck…..ternyata feeling seekor bebek tidak bisa diremehkan. *elus-elus jenggot*

Advertisements

3 responses to this post.

  1. Posted by Cunk on October 2, 2011 at 1:48 pm

    ckckckckckck

    Reply

  2. Feeling apa ii-chan.itu mah..cuma GARA2 KAMU MALES KULIAH, bukan FEELING!! hahaha
    Lalu,penyakit gak peduli-mu itu harus diubah deh.itu..si tante, sudah tahu lagi di pinggir jalan, sekalian samperin dong, ya mosok mek disapa…==a
    masak gak ada pikiran yg aneh2, “kenapa si tante domprong di pinggir jalan malem2 gini?”
    Vitaaaa~~~ puhleaseee yaahhh… (x)!

    Reply

    • Posted by Jiyuu on October 8, 2011 at 2:24 pm

      Bukan, itu feeling! Feeling-ku nggak salah! Buktinya Selasa kemarin aku mau kuliah, eh ternyata nggak ada kuliah (nggak dikabarin temen sekelas pula 😦 ). Padahal sebelumnya udah mau gulung-gulung aja di rumah… 😮 *membela diri*

      kenapa aku selalu salaaaaah~? #karaoke
      Itu pagi, Nee-chan…jam 10an. Iya deh aku salah nggak nyamperin Tante…..ToT

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: