Kos-kosan Kapas

Sebelumnya aku mau bilang, mungkin cerita ini sedikit menjijikkan, tapi nggak juga sebenernya. Jadi, lebih baik mencegah daripada mengobati. (??)

Dalam sejarah kehidupanku (jaaaah, kayak udah hidup berabad-abad aja!), benda elektronik nggak pernah bersahabat ma aku. Pasti ada aja masalah tiap aku nyentuh benda elektronik, entah efeknya langsung keliatan ato pelan-pelan. Aku nggak tau apa yang udah kulakuin di kehidupan sebelumnya, tapi masa iya mereka nggak mau maafin aku sih?? Kejam, ini benar-benar kejam!! *lari ke hutan sambil berlinang air mata* *ngglundung ke jurang* #apasih

Well, selama ini kupikir cuma benda-benda elektroniklah yang nggak bersahabat sama aku. Tapi dugaanku salah. Kayaknya, dulu aku juga punya dosa sama The Cottons alias Keluarga Kapas. Apa mungkin dulu aku ini adalah makhluk keji yang nggak berperikebendaan? #menerawangjauh #tertidur

Tragedi bersama The Cottons terjadi di Sabtu (19 November 2011) siang yang damai dan tenang. Hari itu aku lagi di depan komputer……….aku lupa lagi ngapain, hehehe. Pokoknya, di tengah-tengah kesibukanku bersama si kompie, aku ngerasa telingaku gatel (aku nggak ngumpat lho ya). Aku pun ngambil sebatang cotton bud buat ngebersihin telingaku.

Pas lagi enak-enaknya bersihin telinga kiri, terus mau ganti bersihin telinga sebelah kanan, tiba-tiba aku nemuin fakta heboh: kapas yang kupake bersihin telinga kiri hilang. Aku bisa main sulap!! 😀 #plak

Syok campur bingung, aku pun nyoba cari kapas itu di sekitar tempatku duduk. Tapi yang ketemu malah si nihil. Aku pun curiga…..jangan-jangan….si kapas nyangkut di telingaku?? 😯

Nggak pake lama, aku langsung lari ke depan n gangguin ortuku yang lagi berburu uban, minta diliatin telinga kiriku. Tapi kata ibuku nggak ada kapas di telingaku. Akhirnya kucoba cari lagi kapas misterius itu, tapi hasilnya tetep aja. Beberapa jam kemudian, ortuku pergi ke Banyuwangi karena ada sodaraku yang nikah. Dan tinggallah aku seorang diri. Nggak ding, nggak berapa lama setelah itu mbakku pulang kerja.

Karena galau, aku pun cerita ke mbakku, antara pengen nangis n ketawa sih saking begonya. Dan udah bisa kuduga: aku diketawain. Oke, fine. Tertawalah sepuasmu sebelum ajal menjemputmu. *asah golok*

Mbakku terus ngecek telingaku pake senter, dan…………yap, kapasnya beneran ada di dalem telingaku!! 😯

”Coba kasih air lho, dek, be’e bisa keluar.”

Dan aku mematuhi nasehatnya.

…………… ”Kupingku malah jadi budheg, Pek.. 😥 ”

Mau ke dokter, tapi selama ini ke dokter mesti sama ortu (hahaha, sudah jangan tertawakan aku!), jadi nggak tau mesti ke mana n gimana di RS nantinya. Tapi nggak betah juga kalo mesti nunggu ortu pulang. Baru pulang hari Senin boooo!! #gulung2

Jam 3 sore. Latian yosakoi. Cuma ada beberapa gelintir orang pas aku dateng, salah satunya adalah Winta, adik kelasku waktu SMA. Aku pun langsung cerita ke dia (yang lain juga ndengerin karena nggak ada kerjaan), dengan ekspresi yang nggak jauh beda waktu cerita ma mbakku: pengen nangis + pengen ketawa. Dan lagi-lagi, aku diketawain. Haaaaaaaaaaaaaahhh~!! 😡 #depresi *gantung diri di pohon tomat*

Aku juga cerita kalo telingaku udah kukasih air, tapi malah budheg. Dan komentar mereka adalah, ”Jahat yo mbakmu!” ”Lha, kan tambah masuk, Bek. Tambah lengket juga di telinga.”

…………………………..

HEEEEEEEEEEEEEHH SUMPAAAAAAAAAAHH??!? 😯

Akhirnya pas selese latian aku langsung pulang, n minta tolong mbakku ngeluarin kapasnya. Oia, buat membersihkan nama baiknya mbakku: dia nggak jahat, dia cuma BEGO karena dia juga nggak ngira kapasnya bakal tambah masuk n lengket di telinga kalo dikasih air. Dan aku LEBIH BEGO lagi karena nurut aja disuruh gitu. *jedotin kepala ke bantal*

Awalnya pake senter hpnya, tapi karena cuma sendirian jadi susah megang hp sekaligus ngambil kapas di telingaku. Akhirnya pake lampu yang nggantung di dinding. Nyoba ngambil kapasnya pake jepit rambut, gagal. Pake pencabut uban, kebesaran. Terakhir, ini adalah cara yang kayaknya cuma muncul di otak orang nggak beres macem mbakku: disedot pake sedotan! Aku yang nggak nyedot aja jijik sendiri ngebayanginnya. =_________=

Tapi semua cara yang dilakuin mbakku itu nggak berhasil. Hari Minggu nyoba lagi, tapi tetep aja gagal. Aku nyerah, n berharap ortuku cepet pulang. Eeeeeeh….ternyata pulangnya dari Banyuwangi baru jam 6.30 pagi, jadi kira-kira nyampe Surabaya siang ato sorean. Tidaaaaaaaaaaaaaaaakk~!!! 😯

Mbakku bahkan mpe pasang status di fb kayak gini:

kapas pembersih telinganya ketinggalan di dalem ,,, nginep deh mpek selasa 😀
Shi Nobi Wijayanti buka kos2 an di kuping ….wkwkwkwkkwwk sabar ya dek

Jahaaaaaaaaaattt~!! 😡

Aku menanti, menanti, dan terus menanti dengan sabar. Akhirnya, esok hari pun datang. Dan sorenya ortuku pulang. Dan matahari tiba-tiba saja bersinar begitu cerah, secerah hatiku. #apasih

Aku langsung cerita kalo ternyata si kapas beneran ngendon di telingaku. Ortuku ternyata juga nyaranin hal yang sama kayak mbakku: masukin air ke telinga. Jadi………sebenernya siapa yang salah sih ini?? 😮 *gundah gulana gelisah*

Ortuku akhirnya berusaha buat ngambil si kapas, sama kayak mbakku, tapi hasilnya juga sama aja. Akhirnya………..

Ibu: Ya udah ke UGD aja (karena udah sore, daripada nunggu besoknya n mesti ngantri di THT).

Yosh, mari ke dokter!! *kayaknya baru kali ini antusias ke RS*

Sore, sekitar abis maghrib, aku pun ke RS-ada-deh sama bapakku dengan perasaan waswas campur seneng (ya Tuhan, serius ya baru kali ini aku seneng banget ke RS! 😆 ). Nyampe UGD n ketemu dokter yang jaga di sana, aku pun langsung ceritain masalahnya. Sumpah, malu-maluin banget. Untung dokternya nggak ngetawain aku juga (kalo iya, udah kutusuk-tusuk tuh dokter pake apapun yang terlihat di depan mataku!). nggak pake lama, si dokter langsung cari alat n senter buat ngambil si kapas.

Dokter: Wah, dalem juga ya. Sebelumnya udah diapa-apain ya?

Aku: ……….ee…iya… *gores-gores muka mpe nggak dikenali*

Karena susah, akhirnya si dokter dibantuin 1 orang yang juga lagi tugas di sana. Butuh perjuangan keras buat ngeluarin si kapas karena lokasinya udah lumayan dalem. Tapi akhirnya….akhirnya…….KELUARR!!! 😆 *lempar pompom tabur confetti*

Rasanya sakit pas dikeluarin, mungkin si kapas bertumbuh selama hidup di telingaku beberapa hari. Tapi lega, lega…..nyaaaaaaaaaaaaaa~!!! Bye bye cotton~ >-<

Advertisements

4 responses to this post.

  1. Posted by nee-chan on November 28, 2011 at 9:07 am

    yokattaa…rupanya The Cottons sudah beranak pinak di dalam kosan-mu yang hangat.. xDD

    Reply

  2. Posted by Jiyuu on November 29, 2011 at 9:15 am

    tidaaaaaaaaaaaaaakkkk~~~!!!!! XO

    Reply

  3. Pengalamanku berkata, dulu pernah juga telinga buntu karena terlalu banyak kotoran, jadi dokternya menggunakan teknik spooling atau yg disebut peng gelontor an telinga pake air, disemprot dah sampe keluar semua itu kotoran 😀

    Lega bercampur haru karena telinga Q g buntu lagi, lain kali ati2 sensei 🙂

    Reply

    • Posted by Jiyuu on December 24, 2011 at 8:43 am

      waaaah…..tampak melegakan sekali…..pengen punya alat2nya dokter THT deh jadinya….T-T (dikarenakan telingaku jeleknya setengah hidup)

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: