Kaca Hokben Royal Penarik Hewan

Ohayou~! Hisashiburi da ne, hehe. Maafkan kemalasanku buat nulis, lagi sibuk soalnya. Sibuk main, hehe 😛 #plak

Minggu lalu rasanya full kuabisin main di luar rumah, terutama ke PMPM. Hari libur sok sibuk ke kampus, padahal tujuannya main n nonton film bareng di PMPM, nyahahaha~ 😛 . Dan minggu ini………entah mau ngapain. Setidaknya aku harus menanti kebaikan hati seseorang untuk memberiku segebok uang asli dengan sukarela, biar aku bisa keluyuran ke mana-mana. Bosen di rumah, nggak ada yang bisa diusilin ~.~

Ja, kali ini aku mau cerita tentang kejadian kemarin, hari Minggu, 29 Januari 2012. Kemarin sore, abis njenguk Momom, salah satu anak Psikologi, bareng Kuma, Tante, Nenek n Aryo (temennya Nenek yang seumuran ma Tante), aku sama Kuma ke Royal (terkutuklah kami yang bisanya main ke Royal mulu). Tujuannya……….si Kuma sih cari makan, dan aku lagi tergoda beli Mocca Float. Nenek n Aryo pulang karena Nenek dicariin ortunya, sementara Tante……..yah intinya Tante juga pulang.

Kami berdua pun pergi ke Hokben n makan di deket kaca jendela Hokben yang besar (well, emang kacanya penuh sih). Ngobrol begini dan begitu, ngomongin orang, dan sempet juga ngomongin sumpitku yang entah kenapa bengkok (dan jadinya bikin aku agak susah makan). Hebatnya adalah………….ternyata bahasa Bebek dan Beruang ndak jauh beda.

Pas lagi enak-enaknya makan, eh tiba-tiba Kuma berlagak kaget, ”Hoh!!”

Karena nggak tau kenapa dia gitu, entah tiba-tiba kesadarannya hilang lalu kesurupan roh yang lebih koplak dari dia (who knows~), aku pun tanya. Dan segeralah aku merasa amat sangat menyesal telah bertanya.

Kuma: Tadi ada cicak di kaca, kirain di dalem, ternyata di luar.

Errrrrrr….oke fine. =___________=a #waspada

Nggak lama kemudian, dari ujung mata aku ngeliat sesuatu bergerak di kaca jendela Hokben. Karena lumayan parno sama ’temuan’ Kuma sebelumnya, aku pun langsung noleh, siap siaga mau ngejauhin kursi dari kaca.

Timun yang lagi kejepit di sumpit bengkokku jatuh ke meja.

Ngeliat kaca, eh ternyata cuma capung terdampar.

Sial.

Karena sebel sama si capung yang udah bikin kaget, aku pun berlagak kayak mau nusuk si capung pake sumpit bengkok dengan ekspresi mati-kau-sekarang!. Nah bodohnya aku………posisi Hokben Royal ini kan ada di pinggir Royal, pas di bawahnya adalah jalan tempat orang-orang mau keluar-masuk Royal (meskipun nggak deket pintu masuk, tapi dari sini bisa liat orang-orang di bawah sliwar-sliwer) dan kaca jendela yang besar dan bening bikin orang di dalem maupun di luar Hokben bisa saling liat.

Pas banget waktu aku ngutuk si capung sambil nodongin sumpit…………ada orang lewat di bawah dan liat aku!

Jangan-jangan tuh orang ngiranya ‘gue salah apa ke elu, meeen, mpe lu nodongin sumpit bengkok ke atas kepala gue??’?? 😯 #buangmukadarikaca #purapuramati

Buodoooooohh….kok ya nggak kepikir kalo pasti bakal ada orang yang liat ke atas (Hokben)?? Kenapa juga tuh orang mesti ngeliat pas aku nodongin sumpit bengkok ke si capung?? Kenapa nggak pas sumpit lurus aja?? Kenapa nggak pas aku nodongin pisau aja?? Kenapa, kenapaaaaa~?? #eh

Ah lupakan.

Beberapa menit kemudian, ada lagi yang nemplok di kaca Hokben: seekor belalang. Hah……apakah kaca jendela Hokben Royal itu begitu menggoda hewan-hewan buat mampir ya? #wondering

Advertisements

2 responses to this post.

  1. kan tuh hewan2 juga pengen ngerasain menu2 yg ada di hokben ….dodollll

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: