Beruang yang Terjebak di Kandang Sendiri

Warning, jangan tiru kejadian ini!!!

Kalo nggak bisa masuk ke dalem rumah gara-gara rumah kekunci kayaknya udah biasa ya. Entah karena pulang kemaleman terus yang di dalem rumah udah sewot n males nungguin mpe kita pulang, ato pas kita pulang ternyata keluarga lagi pada pergi n nggak ninggalin kunci rumah buat kita (biasanya sih berakhir dengan masuk lewat jendela kamar yang agak susah ditutup~ 😆 *semoga ndak ada maling yang baca postingan satu ini, amin*), ato sebab lainnya.

Tapi yang luar binasa adalah kalo kita kekunci di dalem rumah. Yap, kita ada di dalem rumah n nggak bisa keluar gara-gara nggak nemu kunci buat mbuka pintu. Lebih tepatnya kunci gembok pager rumah, n ini dialami si beruang alias Kuma, hari ini.

Ceritanya begini……….

Hari ini sebenernya aku berniat ngampus karena mau ngambil sesuatu, n aku ngajak Kuma. Sekitar jam 9, aku sms Kuma, jadi ngampus ato nggak. Well, cuma jaga-jaga aja kalo ternyata barang yang mau kuambil itu belum ada, aku kan masih bisa mbambung di PMPM bareng Kuma. Lha kalo ternyata Kuma ndak jadi ngampus, terus aku berangkat sendirian, terus barang yang mau kuambil ternyata belum ada, masa aku mau mbambung di PMPM seorang diri n nemenin sesosok Pak Biv yang…………..errrrr, lumayan semena-mena dalam hal ngelalimin orang? Noooooooooooo~~~ XO *teriak dengan suara menggema*

N ternyata…………Kuma ndak jadi ngampus. Bukan karena males, tapi………………

Kuma: Maunya (ngampus, red.)…..tapi kunci gembokku ilang T,T

I can’t get out by any mean!! Bahkan buat cari makan ae tertunda dengan gundahnya…..TmT

…………….

…………

…….

. #hening

Jadi, begini. Si Kuma ini kan tinggal sendirian, n biasanya semua kunci rumahnya (kunci kamar, rumah, mpe kunci gembok pager rumah) dijadiin satu. Jadinya banyak banget n mencolok. Dan biasanya kuncinya digeletakin di lantai kamarnya yang………ehem, berantakan.

Nah, beberapa hari yang lalu, karena diajakin keluarganya makan bareng di luar n Mafel n Gita masih nongkrong di rumahnya dengan santai, akhirnya gantungan kunci yang banyak itu pun dipecah. Biar mereka bisa keluar rumah kapan pun tanpa harus nunggu Kuma balik pulang.

Sejak hari itu, kunci-kunci itu nggak disatuin lagi ma Kuma, katanya sih tebel. Dan akhirnya………………..mengingat betapa kecilnya ukuran kunci n betapa berantakan kamarnya…….hilanglah kunci gembok pager rumahnya. Ada kunci serepnya sih, tapi di eyangnya. Yah….at least rumah eyangnya deket.

Intinya, batallah rencana ngampus, n maunya sih abis aku mandi, Kuma minta ditemenin ke rumah eyangnya buat ambil kunci serepnya. Tapi, 1 jam kemudian……………..

Aku: Aku udah selese mandi~ (buat yang baca: ndak usah protes kalo mandiku lama)

…………….

………..

…….

. Ndak dibales.

Apa udah ketemu ya kuncinya? #mikir

Sms lagi…………

Aku: How, how? Belum ketemu?

Beberapa menit kemudian dibales.

Kuma: Aku belum nemu kuncinya…. 😥 Dan eyangku tampaknya udah tidur (karena ditelpon ndak diangkat-angkat, red.)..

Heaaaa…..nikmatilah hidupmu seharian terkunci di dalam rumah sendiri kalo gitu ya~ 😆

Terus dia minta ditemenin ke rumah eyangnya sorean aja, kalo eyangnya udah bangun. Okelah~ *gulung-gulung di rumah bareng Suki~*

Lalu…………….pukul 15.53 waktu Indonesia bagian HP Bebek~

Kuma: Aku udah bisa keluaaar!!! 😆

Hoooo…… #applause

Aku: Hoo…dou? Loncat dari pager? *be’e depresi ndak nemu-nemu, terus nekat loncat dari pager*

Kuma: Ndak, adinda dateng dan kuutuslah dia mengambil kunci di rumah neneknda 😆 hehehe~ (FYI, ini bukan aku yang lebay, tapi emang isi sms si beruang kayak gini)

………..adinda? Adinda…? sek….adinda bukannya sebutan buat cewek ya? Tapi kayaknya aku ngeh yang dimaksud adinda itu siapa………

Aku: Adinda? Aldi? =.=a (Aldi itu adiknya Kuma, dan dia cowok, red.)

Kuma: Iyuuuuuh!! 😆

Aku: Sejak kapan Aldi ganti jenis kelamin? =.=a

Kuma: Emange adinda buat cewek doang ya? Kalo cowok apa emange? Adheknda?

…………………..errrrr, oke. =____________=a

Aku: Bukannya kalo cowok ananda? Eh, mbuh seh…..@.@ #bingung #segalakebenaranmenjadikabur

Kuma: Tapi aku kan belum punya anak…ananda rasae buat anak deh 😆

…………………heh? Aturan dari mana lagi itu? Sek…..oke, tampaknya aku harus balik sekolah, n tanya ini-itu sama guru Bahasa Indonesia =_________=a

Aku: terus adinda buat yang belum punya anak, gitu? @.@

Kuma: Adinda buat adek….ananda buat anak… *jadi bingung*

………………….

……………

………

.

Oke. Ini semacam……………………jayus.

Adinda buat adik? Maksudnya…………….adi(k)nda?

Ananda buat anak? Berarti………………ana(k)nda?

Oke,oke, aku merasa bodoh n semua ini tampak jayus. Tapi tampaknya si Kuma ndak berniat ngejayus. Jadi…………apakah aku yang terlalu jayus mpe mikir kayak gitu? Omigod….sudahlah~ #tewaskecapekanmikir

Advertisements

3 responses to this post.

  1. Posted by Kuma on February 9, 2012 at 10:06 am

    Reblogged this on Langkah-langkah unyu dalam rangka penguasaan dunia and commented:
    The other point of view dari “BALADA KUNCI GEMBOK” by Nobek~

    Reply

  2. saya bener2 nggak habis pikir ya…see? pikiran saya aja sampai nggak habis!! baca kisah di atas. yang berakhir dengan kisah adinda dan ananda (?). dunia ini, panggung sandiwara milik seekor beruang rupanya.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: