MOVE ON

WARNING: Tulisan ini disinyalir berisi kegalauan si penulis. Jika tidak ingin menyia-nyiakan waktu Anda, jangan baca tulisan ini. Terima kasih.

—————————————————————————————————————————————————————————–

Move on.

Bagiku, itu bukanlah hal yang mudah. Aku bisa lirik kiri-kanan saat ada sesuatu yang lebih menarik, tapi hal yang udah sukses bikin aku jatuh cinta sebenernya masih bertahan lama di hati. Kayak misalnya dulu sekali, duluuuuuuuuu…aku pernah suka sama seseorang (cowok kok) selama…entahlah, mungkin 6 taun. Dan pas tau dia punya pacar, aku perlu waktu hampir 3 taun buat move on. Mungkin juga karena hampir setiap hari liat dia (secara dulu satu sekolahan).

Kali ini lebih berat lagi. Aku harus move on dari sesuatu yang udah bareng aku, susah-senang bersama, selama 18 taun. Oke, bayangin. Suka cowok selama 6 taun aja butuh waktu hampir 3 taun buat move on, kalo 18? Bisa-bisa butuh waktu 9 taun!

Hell. Sesuatu ini bener-bener sesuatu banget. #halah

Sesuatu itu adalaaaaaaaaaaaahh… (sfx: jeng jeng jeng jeeeeeeng~) rumah lamaku.

Yep, aku udah resmi pindah rumah sejak Senin lalu, di perumahan nggak jauh dari Taman Pondok Jati. Dan itu berarti jauh dari rumah lamaku. Well, mungkin butuh waktu setengah jam buat ke rumah lama.

Kenapa pindah rumah? Karena rumah yang selama ini kuhuni hanyalah sebuah rumah dinas, yang ketika ibu pensiun secara prosedural harus ditinggalkan. Meskipun nyatanya banyak sih warga yang meskipun udah pensiun, ato udah meninggal, keluarganya tetep tinggal di sana. Tapi karena keadaan rumah dinas itu n rumah kami sendiri (yang deket Taman Pondok Jati ini) sama-sama bobrok, akhirnya ibu milih buat ngejual rumah dinas demi memperbaiki rumah sendiri.

Banyak hal yang bikin aku susah move on dari rumah lama. Bukan karena rumahku bagus, nggak….rumahku biasa aja. Hampir bobrok malah, pintu kamar mandi yang ngenes abis n cat dinding rumah bocel di sana-sini. Tapi dari luar keliatan masih oke emang (kecuali tetep…cat dindingnya).

rumah lama tercinta

Hal yang bikin aku susah move on dari rumah lama:

1. Lapangan di depan rumah

Dulunya lapangan ini sering banget dipake orang main sepak bola, acara tujuhbelasan, ….apalagi ya? Rame pokoknya. Tapi main lama, lapangan ini nggak terurus, jarang dipake sepak bola, nggak ada lagi tujuhbelasan…….adanya cuma jadi area parkir tamu-tamunya tetangga.

2. Kucing-kucing kampung

Sejak kecil, keluargaku selalu piara kucing kampung. Dulu yang paling demen melihara kucing adalah mbakku yang pertama. Buanyak banget, mpe ibuku jijik tiap liat anak kucing baru lahir, n suatu hari kami disuruh ngebuang kucing-kucing itu (dulu mpe nangis pas disuruh ngebuang mpus 😥 ).

Ibu paling benci kalo ada kucing sliweran di rumah, apalagi kucing cewek (kan sukanya beranak, terus ntar jabang bayi mpusnya……). Tapi gitu kasian kalo liat mpus-mpus sliweran di belakang rumah ngeong-ngeong. Akhirnya pada dikasih makan. Ya ngumpul lagi deh =______=a

Tapi di antara sekian banyak mpus yang datang n pergi, ada 1 yang tetep setia. Kucingnya belang putih-oranye. Seingetku sih dia mpe beranak 2 periode. Anak-anaknya di periode pertama udah pada gede n gak tau pada ngilang ke mana. Yang periode kedua ini masih kecil-kecil, ada 4, unyu-unyu. Apalagi warnanya cantik-cantik, uhuhuuuu~ X)

mpus-mpusku di rumah lama

Tapi sayang, karena pindah rumah, kami nggak bisa bawa mpus-mpusi itu. Cuma diijinin ibu bawa 1, yang cowok. Kan kasian kalo main sendirian, sepi, akhirnya nggak jadi bawa deh 😥 .

3. Rawa-rawa

Di belakangku ada rawa-rawa. Waktu masih kecil sering banget main di sana sama Nopek n tetangga-tetangga yang lain. Renang (udah jelas aku nggak bisa renang), lempar-lemparan tanah lempung mpe pernah masuk mulutku 😥 , mpe Nopek bikin rakit dari batang pisang. Seiring bertambahnya umur, aku ma tetangga-tetangga nggak lagi main di sana. Anak-anak kecil pun nggak ada yang nerusin kebiasaan kami. Tinggal bapak-bapak doank yang doyan mancing.

Rawa yang ada pas di belakang rumahku sendiri dikasih teratai sama ibuku, ngambil dari kantornya dulu (sekarang udah pensiun). Di bagian belakang rumahku dikasih jendela yang hampir setinggi pintu, yang sering kuhinggapi (emangnya burung kakak tua??) sambil ngeliat rawa-rawa ato mpus-mpus yang unyu main. Kalo lagi galau juga sering hinggap di sana, haha. That’s the spot I miss the most.

4. Tempat-tempat lain di sekitar

Namanya juga anak kuliahan, paling butuh yang namanya printer n mesin fotocopy. Karena nggak punya printer sendiri, aku selalu lari ke tempat pengetikan n pengeprint-an. Karena deket rumah ada universitas, jadi yang namanya fotocopyan, pengeprint-an, toko alat tulis…………njamur semua. Gampang banget ditemuin, n harganya murah banget (kalo pinter nyari).

Aku juga punya hobi muter-muter alias keliling nggak jelas ke mana tujuannya. Kalo lagi males muter-muter pake peralatan lengkap (baca: helm, stnk dkk) ya tinggal muter-muter aja di Ketintang n sekitarnya. Nggak jarang muter-muter mpe Masjid Agung Surabaya, yang bisa mpe abis setengah jam keliling cari angin doank, hehe :p

Sejak pindah rumah baru, hal-hal itu nggak bisa dengan gampang kutemuin. Rawa-rawa malah nggak ada. Di belakang rumah nggak ada lagi apa-apa, aku juga nggak bisa muter-muter mpe jauh lagi tanpa helm. Sedih banget.

Tapi kemarin Kamis, Nopek bawa anggota baru ke keluarga kami. Seekor kucing peranakan kampung-anggora warna hitam-putih. Badannya gede, mpe bingung itu sebenernya mpus ato gukguk. @.@

his name is Usro (gak banget)

Well, mungkin aku nggak bisa cepet move on, tapi semoga di sini aku nemuin hal lain yang nggak kalah nyenengin dari rumah lama. Amin~ 😀

 

 

 

Advertisements

4 responses to this post.

  1. Posted by gie on September 2, 2012 at 3:04 am

    cup-cup-cup ii-chan…coming soon: kakak comel ini main ke sana xD
    mau dibawain apa? air rawa belakang rumah? 😉

    Reply

  2. Posted by Jiyuu on September 3, 2012 at 7:31 am

    mau dibawain rawanya laaaaaaahh…masa airnya doank, emang mau kuminum? 😥

    Reply

  3. wkwkwk…dibawain fotonya aja ya..kikikik ;))

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: