Balada Listrik Rumah Mati Sebagian

Pernah merasa bodoh?
Aku pernah. Sering, mungkin. Kayak hari Sabtu kemarin, 2 Februari 2013.
Sabtu itu jam 12 siang, aku ditinggal ibu, Suki n mbakku yang kedua, ke Royal Plaza, mall deket rumah lamaku (ketauan banget deh sebenernya bukan cuma aku yang nggak bisa move on dari rumah lama). Aku nganter kepergian mereka (halaaaah…kayak mau pergi ke luar angkasa aja!) sampe di depan pager rumah, ngasih jas hujan karena hari itu langit keliatan gelap banget di daerah Surabaya Selatan. Setelah itu, aku balik lagi ke kamar karena lagi ngemban tugas dari Sang MahaKakak buat ngemail sesuatu ke temen kerjanya.
Selesai ngemail, aku ngerasa ada yang aneh. Kipas angin mati, padahal sebelumnya kunyalain. Awalnya kukira dimatiin dengan sengaja sama Suki, keponakanku, eh ternyata tombolnya masih ‘on’. Oke, ini berarti listriknya yang mati.
Sendirian, listrik mati, gelap………NOOOOOOOO~!!
Tapi anehnya, dari luar kamar aku liat lampu ruang tengah, di mana meja makan berada, tetep nyala!
Ah, oke….ternyata cuma rumahku yang listriknya mati. Emang rumah baruku ini lumayan aneh, kalo listriknya mati, bisa cuma mati sebagian aja. Karena itu, aku langsung ngeliat MCB yang letaknya di pojok ruang tamu.
Ah, turun satu ternyata. Pas aku nyoba naikin salah satu MCB-nya……….bzzzzz. Lampu tengah mendadak mati. Rumahku mendadak mengalami gerhana total. Tidaaaaaaaaaaaaaaaaakk~ XO
Dengan langkah gontai dan wajah melas plus kelaperan akut, aku pun ngelakuin yang biasa dilakuin orangtuaku di saat seperti ini: nyabutin semua kabel yang nancep di stop kontak. Setelah yakin sudah kucabut semua kabel, aku pun nyoba naikin lagi MCB di pojok ruang tamu.
Krikrikrik…..hasilnya NIHIL.
Aku ngintip rumah-rumah tetangga depan………nggak keliatan…kan masih siang… 😥
Karena laper tingkat dewa, aku pun makan. Untung hari itu lagi banyak makanan, dan untungnya juga kompor rumah bukan kompor listrik. Bayangin kalo di rumah nggak ada makanan, pake kompor listrik, berarti aku mau nggak mau beli makanan di rumah sementara perutku udah laper banget…..bisa disangka suster ngesot yang nongol di siang hari aku….. 😥
Aku makan dengan nafsu makan minimum. Laper banget, tapi juga kepikiran sama listrik. Lama-lama rasanya sumuk………belum mandi soalnya, haha :p #plak
Aku pun sms bapakku, njelasin semua kejadiannya……… tapi….smsku pending. 3 kali ku-sms nasibnya sama. Aku pun nelfon bapakku………..tapi, tapi….NGGAK AKTIF!!
KENAPA DI SAAT SEPERTI ITU??!? BAPAAAK…TEGANYA DIRIMUUUU~!! XO
Setelah hampir 2 jam berlalu, tiba-tiba bapakku nelfon. Busuk, kenapa baru sekarang??!?, batinku. Masalahnya kujelasin lagi dengan singkat, terus bapak nyuruh aku ngecek meteran listrik yang posisinya di pojok teras rumah. “Kalo lampunya mati semua, berarti emang listriknya mati semua (tetangga juga),” kata bapak.
Di meteran listrikku emang ada 3 buletan kecil warna merah kuning hijau. Karena semua mati, berarti lampu tetangga juga pada mati. Oke, akhirnya aku mulai mengikhlaskan kematiannya…. #berdoa
Beberapa menit setelah telfon bapakku ditutup, adikku pulang. Mampir bentar, cuma buat ngembaliin helm yang biasa kupake, makan, terus mau keluar lagi.
Rumah cuma jadi tempat makan, mandi, tidur. Nggak salah kalo kubilang sebenernya orangtuaku nggak punya anak cowok. Nggak guna soalnya. =___________=
Back to the topic.
Aku masih mikir soal meteran listrik di teras rumah. Rasanya ada yang ganjil. Aku baru tau ternyata di sana ada MCB juga. Karena penasaran banget, daripada diem sampe mati penasaran perihal matinya listrik di rumah, maka aku pun jalan lagi ke arah meteran listrik dan nggeser MCB ke kanan (yang di meteran MCB-nya bukan naik-turun, tapi kiri-kanan), dan……………….NYALA!! LISTRIK DI RUMAHKU LANGSUNG NYALA SODARA-SODARA!!
Aku terpaku di teras rumah ngeliat ke dalem. Jadi ternyata….sejak tadi…tadi…..aku dibodohi sama rumah baru ini!! SIAAAAALLL~!! XO
Beberapa menit kemudian, seorang sodaraku dari Ngawi yang udah beberapa bulan kerja di Surabaya mampir ke rumahku. Dan sekitar 10 menit setelahnya, pacarku, Anpanman, yang tadinya ku-sms n bilang mau ke rumah (niatnya sih sekalian kumintain tolong ngecek apa yang salah) dateng.
Haaaahh….andai listriknya nggak kunjung kunyalain, apa mungkin mereka semua nggak dateng-dateng ya? #menghelanafaspanjang #tewas

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: