Movie Review: Belenggu (Directed by Upi)

Pertama-tama, aku pengen bilang…..I HATE WATCHING THRILLER MOVIES! Banget!

Meskipun aku sering ngomong hal-hal sadis, tapi aku nggak pernah punya cukup nyali buat nonton film thriller (hahahaaaa ~.~). Tapi ada sebab kalo aku tiba-tiba liat film thriller, apalagi ngebet pake banget. Salah satu sebabnya adalah kalo aku tau film itu juga mengandung unsur psikologis. Kayak dulu niat banget download dan nonton ‘Yours Truly’, taun ini aku ngebet banget nonton ‘Belenggu’ di bioskop. ‘Belenggu’ emang bukan film Indonesia pertama yang kutonton di bioskop, tapi ini film Indonesia pertama yang bikin aku bener-bener penasaran buat cepetan nonton meski tau pasti diputer di TV 3 bulan setelahnya. Aku tau film ini awalnya dari Jawa Pos, dan karena baca itulah aku jadi tertarik. Dan begitu para pemeran utama film ini plus sang sutradara, Upi, nongol di Hitam-Putih, jadilah aku semakin ngebet nonton 😀

Seperti yang udah banyak orang tau (terutama penggemar film-film karya Upi ato at least yang emang tertarik banget nonton film ini), film ini justru film pertama yang dibuat Upi, tapi tertahan 8 tahun karena nggak ada produser yang mau memproduseri film ini karena (alasannya) genre-nya kurang diminati. Tapi aku beruntung karena film ini baru diproduksi taun ini, karena kalo diproduksi 8 taun yang lalu mungkin aku nggak bakal nonton (nggak ada temennya nonton, hehe. Kan sekarang ada Anpanman yang doyan nonton :p ).

poster Belenggu

poster Belenggu

‘Belenggu’ bercerita tentang seorang tokoh bernama Elang (Abimana) yang tinggal di sebuah kota kecil yang penghuninya saling curiga satu sama lain karena terjadi pembunuhan berantai di sana. Elang sendiri sering sekali bermimpi buruk tentang seseorang berkostum kelinci sebagai pembunuh tersebut, dan di dalam mimpinya juga terdapat seorang perempuan yang menurut Elang menjadi kunci utama dari pembunuhan berantai tersebut. Suatu hari, Elang yang bekerja sebagai bartender akhirnya bertemu dengan perempuan dalam mimpinya, Jingga (Imelda), di bar tempat Elang bekerja. Sejak saat itu (ato jauh sebelumnya), Elang pun jatuh cinta pada Jingga dan rela melakukan apa saja demi Jingga.

Awal-awal nonton, aku ngerasa nggak dapet feel dari film ini. Entah emang awalnya kurang ‘menggigit’ ato karena aku nontonnya sama Anpanman jadi kurang berasa kelamnya…. ._. #plak . Ato mungkin juga dikarenakan dialog-dialognya yang kurang enak didengar di telinga (banyak yang diucapkan dalam bahasa baku), jadi ngerasa agak aneh. Tapi semakin lama dan lama nontonnya, malah jadi ikut ngerasain gimana mencekamnya keadaan kota itu dari sudut pandang Elang. Kalo durasi filmnya lebih lama lagi, mungkin mentalku ikutan semrawut kayak Elang @.@

Diliat dari awal sampai setengah jalan cerita film ini hampir pasti siapa pun ngerasa bisa menebak siapa pembunuh berkostum kelinci itu. Ya, begitu juga aku. Dan sebenernya tebakan awalku udah tepat (dari tokoh dan penyebabnya), cuma karena kehadiran tokoh lain yang tampak mencurigakan aku jadi ngira tebakanku salah. Tapi, meskipun bisa nebak pelakunya dan mungkin juga sebabnya, kayaknya nggak bakal ada yang ngira kalo ceritanya jauh lebih kompleks dari yang sudah diterka. Jadi, aku kurang setuju sama judul artikelnya JP ‘Sering Ditolak karena Susah Ditebak’, karena sebenernya film ini sukses bikin penonton ngira bisa menebak jalan cerita film ini, padahal sama sekali nggak! Bahkan, lama-lama aku kesulitan (entah cuma aku ato ada orang lain juga) membedakan mana yang kehidupan aktual (I won’t say ‘realitas’, karena aku percaya realitas cuma ada dalam pikiran setiap individu) Elang, mana yang hanya mimpi. Semua jadi tercampur aduk dan perlu mikir setidaknya beberapa detik buat memastikan ‘ooooh ini cuma mimpinya Elang’ ato ‘oh, ini tadi bagian kehidupan aktualnya Elang toh?’.

 

Belenggu-Bella

Menurutku, akting Abimana Aryasatya di film ini bagus banget (tapi Anpanman bilang aktingnya kurang natural dan masih keliatan berjuang keras buat akting kayak gitu :/ ). Tokoh Elang dimainkan dengan baik, sampai bikin aku ikutan (nyaris) gila. Agak lebay, hehe :p . Tapi, itu semata-mata bukan cuma disebabkan akting Abimana yang oke, tapi menurutku juga karena didukung oleh lighting, sudut pengambilan gambar, dan sound effect yang pas. Akting Imelda Therine dan Jajang C. Noer menurutku juga keren di film ini. Tapi aku nggak begitu terbawa sama aktingnya Bella sebagai Djenar (entah gimana pendapat orang lain), tetangga sebelah kamar apartemen Elang. Kalo dibilang kalah karena akting Abimana yang kuat, kurasa penyebabnya bukan itu. Karena toh Imelda bisa menonjolkan perannya sebagai Jingga waktu beradu peran dengan Abimana.

Daaaaan…sebelum nonton, aku masih nggak paham kenapa nama Imelda Therine dituliskan lebih dulu daripada nama Laudya Cynthia Bella di poster film ini (padahal di poster yang terpampang jelas adalah sosok Bella), bahkan setelah nonton di menit-menit awal. Maklum, di awal-awal, porsi Bella jauh lebih banyak ketimbang Imelda. Imelda awalnya cuma muncul di pembuka cerita dan mimpi-mimpi buruk Elang. Tapi setelah nonton sampai kelar, akhirnya aku paham. Ternyata emang peran Imelda di film ini lebih besar ketimbang Bella.

Overall, nggak sia-sia kalo film ini udah melalui perjuangan panjang nan berat demi mendapatkan produser. I think this unpredictable psychological thriller movie is a must watch! 😀

Frest*a Besar di In**maret Serba Ada

Sepet ya liat tanda bintang (*)? Hahahah :p #plak

—————————————————————————————————–

Ada yang pernah liat produk itu nggak sih? Entah aku yang ndeso ato emang produk ini jarang ada, hari ini, Kamis 21 Februari 2013 aku nemu Frest*a 750 ml.

frestea 750 ml

frestea 750 ml

Awalnya mau berangkat ke Diva, tempat karaoke deket (emang masih di areanya) Giant Margorejo, Surabaya. Eh pas otw, Kuma sms, titip beliin minum (yang akhirnya pada takut minum, takut ketauan pegawainya terus kena charge ~.~). Akhirnya pas lewat jl.A.Yani (nggak jauh dari seberangnya Siwalankerto yang mau ke Petra lah), aku mampir di In**maret. Karena mau karaokean ber-4 (Gita, Osu n Kuma), aku berusaha cari minuman yang agak gede tapi sebiji aja. Maklum, tanggal tua. Eh, pas intip-intip lemari pendingin, nemu Frest*a besar!
Aku udah tau sejak semester 4 ato 5 dulu kalo minimarket ini ada free-wifi (dikasih tau temen kuliah), tapi belum pernah mampir apalagi nyoba. Tapi ternyataaaaa….minimarket ini lebih dari itu. Dia macak kayak Cir**e K, punya froster n dispenser! Bahkan, pengunjung bisa makan ato minum di dalem In**maret ini karena disediain tempat duduk.
Udah gitu, ada tempat nongkrongnya (lahannya lebih luas dari mayoritas minimarket). Emang sih, mnimarket yang punya lahan luas n tempat nongkrong nggak cuma di In**maret A.Yani itu, tapi yang lain ada fasilitas kayak gitu juga nggak ya? Belum pernah masuk sih, cuma pernah mampir di halamannya salah satu minimarket deket Untag, itu pun mau makan takoyaki di sana :p
Ini sih lebih dari Cir**e K, ini udah kayak konbini di Jepang ato minimarket-minimarket di Korea~:D
Yang penasaran, belum pernah ke sana, monggo mampir. Maap nggak ada fotonya (soalnya kamera hpku kualitasnya jelek, plus nggak punya cardreader ato pun kabel data 😥 ), cuma foto si Frest*a besar yang kutemuin di sana. Yang bahkan kayaknya di Al**midi pun nggak ada 😮

Jiraiya Ramen: WOW!!

Pernah liat minimarket yang parkirannya rame setiap abis maghrib? Kalo kamu orang Surabaya, atau lagi di Surabaya, sempetin deh lewat Jl. Diponegoro, tepatnya di seberang Giant. Di sana ada Al**mart yang halamannya nggak luas-luas amat, tapi nggak kecil juga. Tiap sekitar jam 7 malem ke atas, minimarket satu itu pasti rame banget parkirannya, tepatnya dipenuhin sama sepeda motor. Dan motor-motor itu ngendonnya lama banget di sana. Ehhh…..tapi anehnya, mereka parkirnya di lahan paling kiri, berjajar rapi. 😯

Ternyataaaaa….pas di sebelah kiri minimarket itu, masih satu lahan, ada sebuah warung ramen yang kecil bernama Jiraiya Ramen. Dan warung yang didominasi warna merah-item itulah yang bikin parkiran Al**mart itu jadi penuh tiap malem. Warung kecil bisa serame itu? WOW!! 😯

jiraiya ramen vs al**mart

jiraiya ramen vs al**mart

Kemarin Rabu, 20 Februari 2013 aku ke sana bareng Anpanman. Hari itu adalah hari perjuangan, aku ngotot ngajak kencan Anpanman karena udah 1 minggu lebih dikit nggak ketemu, wkwkw :p (oke, yang LDR nggak usah banding-bandingin ya #plak). Akhirnya, hari itu Anpanman sukses nyampe rumah jam 5 sore (padahal biasanya paling cepet nyampe rumah jam 7 malem 😦 ), dan beberapa jam kemudian meluncurlah aku ke rumahnya, nyulik dia buat makan di Jiraiya Ramen (karena tempatnya lebih deket dari rumahnya) karena penasaran banget sama ceritanya pas makan di sana sama temen-temennya. Setelah itu, nggak pake lama kami langsung ke sana.

Nyampe di sana kira-kira jam 8 kurang, dan yang antri………..sadis. BANYAK BANGET, MEEEEN~!! 😯

“Jadi?” tanya Anpanman.

“Jadi laaah, udah nyampe sini,” jawabku. Lagian emang tujuan satu-satunya ya ke sana. Mau muter-muter, tapi lagi gerimis. Kalo Anpanman suka gerimis/ ujan-ujanan n nggak gampang sakit sih nggak papa….. 😥

Kami pun antri…..dan dapet antrian nomer 11. Mampus, itu yang nomer 2 aja belum dapet! #matek

Karena nggak dapet tempat duduk di sekeliling penjualnya, aku n Anpanman akhirnya duduk di bawah pohon yang agak jauh dari warungnya. Sesekali sih Anpanman ke sana, cari tau udah mpe nomer berapa n ngejip tempat duduk juga, hehe :p

Sekitar jam setengah 9 lebih dikit, akhirnya kami dapet tempat duduk. Hooooh….perjuangan banget deh ngedapetin tempat duduk di sana…. ToT

Sekitar 15 menit setelahnya, ramen kami hadir di depan mata. Seafood Ramen n Chicken Ramen (aslinya sih aku pesen yang beef, tapi keabisan duluan…~.~). Selain lauknya, ada mie warna ijo (itu bukan hasil olahan ‘pembuangan’ Gajah Tingti di Kera Sakti, kan? 😯 #plak), kecambah, potongan daun bawang, printilan jagung yang bikin ramen jadi ada manisnya, sesuatu berwarna ijo lainnya yang rasanya kayak ikan…namanya nggak tau apa, tapi kalo ke sebangsa hypermart biasanya ada itu (di deretan makanan beku). Oh iya! Dan ada satu lagi…………nggak tau apa, tapi…kok kayak cengkeh ya? Eh, bukan ya? Eh, nggak tau lah, nggak kumakan soalnya, udah ngebayangin baunya cengkeh duluan, meskipun itu kalah ma bau kuahnya sih @.@. Btw, maap nggak ada foto ramennya, lupa. Saking lamanya nungguin mpe kelaperan banget nget…..

Rasanya keseluruhan? Jangan tanya aku (yang hampir semua makanan kubilang enak, wkwkwk~ #plak), tapi kata Anpanman (yang indera perasanya lebih baik) sih rasanya lumayan. Plus harganya murah banget (seafood Rp 11.000,-, chicken Rp 13.000,-, beef Rp 15.000,-) kalo dibandingin sama resto-resto Jepang kayak Bentoya ato Sushitei (tapi ya emang porsi n rasanya Jiraiya masih kalah). Dan poin paling penting adalah……….salah satu penjualnya CUUUUUUUUUTE~!! :happy: *dikeplak Anpanman* (btw nih standar gantengnya cuma buat orang yang suka cowok bertampang oriental aja ya~)

Kalo mau ke sini sih siap mental aja kalo liat antrian banyak gitu, plus…..JANGANLAH LELAH MENANTI, karena sumpah, aku n Anpanman bahkan baru kelar setengah 10 malem! Dateng jam 8 kurang, dan baru pulang setengah 10! Sugooooooooooiii~ =__________=

Tapi nggak nyesel kok kalo udah nyoba. Murah, rasa lumayan, penjualnya imut! :p #eh

nb: sedih banget pasti itu yang punya lahannya Al**mart, kalah sama yang ‘numpang’ ._.

Novel Review: Fleur (by: Fenny Wong)

Liburan gini pas nggak tau mau ngapain, salah satu pelarian terbaik adalah baca novel. Karena membaca buku-buku kuliah sudah terlalu mainstream. #plak
Jadilah aku ngerampok novel punya Kuma (dan aku baru tau kalo ternyata buku itu baru aja dibeli o.O), ‘Fleur’ karya Fenny Wong. Sebenernya aku udah penasaran banget pengen baca novel ini sejak…..November 2012 (agak lupa), udah pernah ikutan giveaway yang salah satu hadiahnya novel ini (tapi gak dapet). Dan pada akhirnya ternyata Kuma beli, wkwk. Sebab tertarikku dengan novel ini awalnya………….udah jelas, cover-nya bagus~ TuT (melupakan pepatah ‘don’t judge a book by its cover’)

cover fleur
Jaaaadi, Fleur adalah sebuah novel fantasi, bercerita tentang sepasang adik-kakak yatim piatu dari keluarga bangsawan. Sang adik, Florence ternyata juga merupakan kekasih dari kakaknya (kakak angkat sih), George, dan selama itu nggak ada yang sadar kecuali Sebastian, pelayan yang udah mengabdi pada keluarga Ackerley sejak jaman kakek-nenek mereka. Nggak dijelasin secara gamblang setting novel ini, tapi rasanya berlokasi di Eropa, tepatnya di Inggris mungkin (si penulis sih bikin tempat bernama Ferdsland), dan pas jaman perempuan di sana hobi pake pakaian dengan rok mengembang plus korset yang bikin sesak nafas (baca: jaman Victoria).
George adalah orang yang ramah, menyenangkan, n hobi ngerayu perempuan (meskipun udah punya Florence). Dia hobi banget dateng ke pesta-pesta mana pun, berbeda dengan adiknya, Florence, yang nggak pernah muncul di satu pesta pun. Kecantikan Florence udah diketahui di seluruh penjuru Ferdsland, tapi dia selalu nolak setiap lelaki yang ngelamar dia (udah punya George lah~).
Suatu hari, karena suatu sebab, Florence mau diajak George ke pesta keluarga Cromwell. Di sana, Florence bertemu dengan Alford Cromwell, putra satu-satunya keluarga Cromwell. Alford yang dingin, angkuh n sok berkuasa tiba-tiba aja bilang ke Florence (tanpa membuang sifat-sifatnya itu) buat jadi kekasihnya, yang tentu aja ditolak Florence (yang ngelamar baik-baik aja ditolak, apalagi yang nggak sopan). Tapi ternyata, esok paginya Alford dateng ke kediaman Ackerley dan tetep ngotot ngelamar Florence. Florence mulai ragu karena ada orang yang sengotot itu, dan akhirnya dia nerima lamaran Alford n jadi tunangannya.
Sejak hari itu, Florence jaga jarak dengan George. George jadi lebih sering main perempuan, sampai akhirnya Florence terima ajakan Alford untuk menikah. George yang galau setengah hidup, tiba-tiba nemu buku dongeng yang sering dibaca Florence di ruang baca. Setelah baca buku itu, George sadar. Ternyata buku itu bercerita tentang kehidupan peri bunga bernama Belidis, Dewa Bumi bernama Fermio, dan Dewa Matahari bernama Helras. Belidis yang merupakan kekasih Fermio ingin dimiliki oleh Helras, sahabat Fermio yang kesepian. Helras bahkan sampai membunuh Fermio, tapi pada akhirnya Belidis juga mati karena………tanpa Fermio apalah artinyaaaalalalala~ #plak
Dan……….buku itu menjadi kutukan keturunan mereka bertiga, yang juga hanya bisa dibaca keturunannya. Yang ternyata Florence, George, dan Alford adalah reinkarnasi dari Belidis, Fermio, dan Helras.
Setelah itu, George yang udah paham kenapa sikap Florence kepadanya menjadi aneh sejak bertunangan dengan Alford pun mengajak Florence kabur ke tempat yang jauh. Dan saat itu, Alford yang cinta mati n posesif terhadap Florence bener-bener sadar dan tau hubungan antara Florence dan George, dan berniat membunuh George yang melarikan calon pengantinnya.
Gaya penulisan novel ini sih ala novel-novel terjemahan asal Barat gitu, okelah, enak dibaca. Cuma lumayan ngganjel sama beberapa penggunaan kata depan yang kurasa nggak pas. Selain itu ada kesalahan, kata ‘ke luar’ yang setelah kubaca ulang kalimatnya sebenarnya yang bener ‘keluar’. Aku nggak bisa bilang itu adalah typo, karena aku temuin di 2 kalimat yang berbeda. Masalah sepele sih, tapi gara-gara itu aku mesti baca 2 kali kalimatnya baru ngeh maksudnya.
Masalah sepele yang totally annoying. Dan gara-gara itu aku jadi mempertanyakan peran editornya…. :/ (does she really exist?)
Next, tentang jalan cerita. Rasanya si penulis berusaha mengulur-ulur cerita dengan Florence yang takut dengan kutukan yang tertulis di buku dongeng yang dibacanya. Kayak George ke Florence, bahwa sejak awal masalahnya terjadi karena Florence nerima lamaran Alford. Dia kan nggak tau kalau mungkin takdirnya bisa berubah andai dia nolak Alford…ya, kan? Jadinya malah sampai hampir males sendiri lanjut bacanya. Tapi karena sekali baca nggak akan bisa berenti, jadilah kubaca sampai akhir.
Terus….akhir cerita. Sampai beberapa halaman terakhir, di mana sisa halamannya semakin tipis, aku kira kematian George, disusul Florence, lalu disusul Alford adalah ending cerita. Dan bagian Alford dalam kematiannya menyesali semua tindakannya menjadi sebuah akhir yang perfect. Eh ternyataaa….nggak sampai di situ. Setelah penyesalan itu, mendadak Alford kembali jadi Helras, ke detik-detik di mana Fermio hampir mati karena bertarung dengannya. Dan dari sana, Helras yang menyesal berusaha memperbaiki takdir mereka bertiga.
Ok, it’s not bad either to be the end.
Tapi….tapi….ternyata setelah itu……….Alford tiba-tiba kembali ke detik-detik sebelum dia membunuh George tepat di mata Florence! What the hell is this story about??!?
Aku mulai sebel karenanya. Dan lebih sebel lagi………..baca halaman terakhir cerita. Halaman 321. Kalo Windhy Puspitadewi di setiap ‘kata pengantar’-nya bilang bahwa dia menulis tidak berniat untuk menggurui, maka halaman terakhir novel Fleur ini kurasa kebalikannya. Novel ini ngasih tau apa yang seharusnya kita lakuin dalam hidup, memetik pelajaran dari cerita novel ini. Berasa balik ke jaman SMP, masa di mana pas pelajaran Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris disuruh nemuin n nulis ‘pesan’ atau ‘amanat’ dari cerita yang baru kita baca.
(Sorry, I don’t mean to compare them both, but, yeah……)
Jadi mikir setelahnya……..novel ini buat dibaca anak umur berapa sih? SD? SMP? =__________=
Yaaaah…mengabaikan itu semua, cover, ide cerita, dan gaya penulisannya bisa ngangkat novel ini di mataku. Just try read it, mungkin buat yang demen happy ending bakal suka sama novel ini. 🙂

PLANETABSURD

School is practice for the future, and practice makes perfect. But nobody’s perfect, so why practice?

– Billie Joe Armstrong Green Day

View original post

Balada Listrik Rumah Mati Sebagian

Pernah merasa bodoh?
Aku pernah. Sering, mungkin. Kayak hari Sabtu kemarin, 2 Februari 2013.
Sabtu itu jam 12 siang, aku ditinggal ibu, Suki n mbakku yang kedua, ke Royal Plaza, mall deket rumah lamaku (ketauan banget deh sebenernya bukan cuma aku yang nggak bisa move on dari rumah lama). Aku nganter kepergian mereka (halaaaah…kayak mau pergi ke luar angkasa aja!) sampe di depan pager rumah, ngasih jas hujan karena hari itu langit keliatan gelap banget di daerah Surabaya Selatan. Setelah itu, aku balik lagi ke kamar karena lagi ngemban tugas dari Sang MahaKakak buat ngemail sesuatu ke temen kerjanya.
Selesai ngemail, aku ngerasa ada yang aneh. Kipas angin mati, padahal sebelumnya kunyalain. Awalnya kukira dimatiin dengan sengaja sama Suki, keponakanku, eh ternyata tombolnya masih ‘on’. Oke, ini berarti listriknya yang mati.
Sendirian, listrik mati, gelap………NOOOOOOOO~!!
Tapi anehnya, dari luar kamar aku liat lampu ruang tengah, di mana meja makan berada, tetep nyala!
Ah, oke….ternyata cuma rumahku yang listriknya mati. Emang rumah baruku ini lumayan aneh, kalo listriknya mati, bisa cuma mati sebagian aja. Karena itu, aku langsung ngeliat MCB yang letaknya di pojok ruang tamu.
Ah, turun satu ternyata. Pas aku nyoba naikin salah satu MCB-nya……….bzzzzz. Lampu tengah mendadak mati. Rumahku mendadak mengalami gerhana total. Tidaaaaaaaaaaaaaaaaakk~ XO
Dengan langkah gontai dan wajah melas plus kelaperan akut, aku pun ngelakuin yang biasa dilakuin orangtuaku di saat seperti ini: nyabutin semua kabel yang nancep di stop kontak. Setelah yakin sudah kucabut semua kabel, aku pun nyoba naikin lagi MCB di pojok ruang tamu.
Krikrikrik…..hasilnya NIHIL.
Aku ngintip rumah-rumah tetangga depan………nggak keliatan…kan masih siang… 😥
Karena laper tingkat dewa, aku pun makan. Untung hari itu lagi banyak makanan, dan untungnya juga kompor rumah bukan kompor listrik. Bayangin kalo di rumah nggak ada makanan, pake kompor listrik, berarti aku mau nggak mau beli makanan di rumah sementara perutku udah laper banget…..bisa disangka suster ngesot yang nongol di siang hari aku….. 😥
Aku makan dengan nafsu makan minimum. Laper banget, tapi juga kepikiran sama listrik. Lama-lama rasanya sumuk………belum mandi soalnya, haha :p #plak
Aku pun sms bapakku, njelasin semua kejadiannya……… tapi….smsku pending. 3 kali ku-sms nasibnya sama. Aku pun nelfon bapakku………..tapi, tapi….NGGAK AKTIF!!
KENAPA DI SAAT SEPERTI ITU??!? BAPAAAK…TEGANYA DIRIMUUUU~!! XO
Setelah hampir 2 jam berlalu, tiba-tiba bapakku nelfon. Busuk, kenapa baru sekarang??!?, batinku. Masalahnya kujelasin lagi dengan singkat, terus bapak nyuruh aku ngecek meteran listrik yang posisinya di pojok teras rumah. “Kalo lampunya mati semua, berarti emang listriknya mati semua (tetangga juga),” kata bapak.
Di meteran listrikku emang ada 3 buletan kecil warna merah kuning hijau. Karena semua mati, berarti lampu tetangga juga pada mati. Oke, akhirnya aku mulai mengikhlaskan kematiannya…. #berdoa
Beberapa menit setelah telfon bapakku ditutup, adikku pulang. Mampir bentar, cuma buat ngembaliin helm yang biasa kupake, makan, terus mau keluar lagi.
Rumah cuma jadi tempat makan, mandi, tidur. Nggak salah kalo kubilang sebenernya orangtuaku nggak punya anak cowok. Nggak guna soalnya. =___________=
Back to the topic.
Aku masih mikir soal meteran listrik di teras rumah. Rasanya ada yang ganjil. Aku baru tau ternyata di sana ada MCB juga. Karena penasaran banget, daripada diem sampe mati penasaran perihal matinya listrik di rumah, maka aku pun jalan lagi ke arah meteran listrik dan nggeser MCB ke kanan (yang di meteran MCB-nya bukan naik-turun, tapi kiri-kanan), dan……………….NYALA!! LISTRIK DI RUMAHKU LANGSUNG NYALA SODARA-SODARA!!
Aku terpaku di teras rumah ngeliat ke dalem. Jadi ternyata….sejak tadi…tadi…..aku dibodohi sama rumah baru ini!! SIAAAAALLL~!! XO
Beberapa menit kemudian, seorang sodaraku dari Ngawi yang udah beberapa bulan kerja di Surabaya mampir ke rumahku. Dan sekitar 10 menit setelahnya, pacarku, Anpanman, yang tadinya ku-sms n bilang mau ke rumah (niatnya sih sekalian kumintain tolong ngecek apa yang salah) dateng.
Haaaahh….andai listriknya nggak kunjung kunyalain, apa mungkin mereka semua nggak dateng-dateng ya? #menghelanafaspanjang #tewas

U Like That ?

Sabtu lalu aku janjian ketemu dengan seorang temen kuliahku. Dia minta kubuatkan gambar yang menceritakan kisah pacarannya dengan sang pacar (iyalah, masa sama kakeknya!) yang baru berjalan 1 bulan. Kalo dipikir sedikit rasional, hal itu nggak masuk akal. Ngapain segitunya sama pacar yang baru jalan sebulan?? Tapi di lain sisi aku mengakuinya, bisa aja kayak gitu. Justru karena masih baru, masih anget-angetnya, jadi pengen bikin sesuatu yang berkesan, memorable, ….whatever lah.

Btw, ndak usah tanya saya jurusan apa dan lalu suggest mestinya saya masuk jurusan ini-itu ya. I’ve heard enough from some people which makes me think ‘say it again & I’ll cut your throat right away’.

Anyway, bukan itu yang mau kuomongin.

Aku cuma mau ngomongin tentang hobi.

Yep, hobi.

Saat lagi asyik nggambar ditemenin temenku di C2O yang mirip mini perpus (sebuah tempat yang beberapa bulan terakhir bikin aku penasaran wujudnya kayak gimana), tiba-tiba dia tanya gini:

Bek, menurutmu orang yang suka baca itu udah pasti baca banyak buku?

Hmmm…sebuah pertanyaan yang sukses bikin aku mikir. Mikir mpe notok jedhok dan tetep nggak tau jawaban yang bener. Yang pada akhirnya kujawab sama ruwetnya dengan isi otakku.

Entahlah. Karena di twitter cukup banyak akun-akun penulis dan penerbit yang ku-follow, jadi tampaknya orang yang suka baca buku berarti sudah banyak baca buku (meskipun kalo ditanya, mereka pasti jawabnya kira-kira ‘masih banyak buku yang belum saya baca’). Tapi apa lantas itu membuat orang yang nggak banyak baca buku nggak bisa dikatakan sebagai orang yang suka baca buku?

Ya. Kayak aku, kayak temenku itu. Kami cuma sesekali membaca buku, tapi sekalinya mulai baca buku, lupa sama yang lain. Hehhe.

Pertanyaan itu juga bikin aku bertanya-tanya tentang diri sendiri.

Saya yang suka dengan Jepang. Berawal dari kebanyakan pecinta Jepang, liat anime-anime yang dulu sering nongol di layar televisi. Dan dari sana aku jadi suka dengerin soundtrack-soundtrack anime, terus merembet pengen belajar bahasanya.

Setelah itu, beberapa kali temen-temen kuliah (yang mayoritas Kpopers, nggak kayak temen-temen SMA dulu yang lebih menjurus ke J-lovers) tanya ini-itu tentang Jepang. Entah urusan musik seperti girlband/ boyband (which is I actually only know bands like Laruku, Do As Infinity or Asian Kungfu Generation), anime/ dorama, budaya, atau bahasa. Yang kemudian aku jawab dengan muka blo’on sambil bilang ‘nggak tau’. Lalu mereka pun mempertanyakan apa aku beneran suka Jepang, seperti mereka yang gila-gilaan suka sama Korea?

Entah. Aku suka Jepang, tapi aku nggak terlalu addict dengan berbagai hal tentang Jepang.

Apa hal itu lantas bisa membuatku nggak bisa dibilang ‘suka Jepang’?