Posts Tagged ‘gerimis’

Kesesatan yang Sia-Sia

Hai hai, lama tak jumpaaaa~ 😀 *nyapa blog*

Maaf ya lama nggak ngeblog, bukannya nggak ada yang bisa ditulis, cuma males aja nulisnya, hehe :p

Jadi, sebagai pembuka setelah entah berapa lama aku nelantarin blog ini, aku akan cerita pengalaman nyasar di Bangkalan, Madura.

Lhoh, kok bisa??

Ya bisa aja…sama aku apa sih yang nggak bisa. Nyasar apalagi. Haha. #plak

Jadi suatu hari di bulan Juni, tepatnya hari Senin tanggal 10 Juni 2013 (mubadzir ya bilang ‘suatu hari di bulan Juni’, haha 😛 ), aku n temen-temen kuliahku yang ambil matkul Fotografi Jurnalistik (FotJur) dijadwalkan hunting foto buat UAS. Ke Bangkalan, Madura, tepatnya ke Gunung Kapur. FYI, aku kuliah di Unair dan jadwal UAS seharusnya akhir Juni. Tapi karena dosen FotJur kami fotografer senior yang super sibuk, jadi deh UAS ngikut jadwal dosen. Gak papa sih, toh UAS-nya hunting foto, bukan nulis esai ribuan kata. Hehe :p

Gambar

Tanpa aku ketahui sebelumnya, sebenernya hari itu aku udah masuk hari ke-3 sakit tipes. Tapi karena aku kira cuma masuk angin biasa (karena mesti mual-mual n aku nggak bilang ibuku kalo tiap malem badanku panas), jadilah aku dengan santainya berangkat ke Madura setelah sebelumnya koin 100 tipis besar meninggalkan banyak goresan di punggung. Berangkatnya bareng-bareng, tapi kendaraan sendiri-sendiri karena njadwalin hunting fotonya aja seminggu sebelumnya. Alhasil, aku pun naik motor boncengan ma temenku, Della. Sebenernya takut tiba-tiba terhempas dari Suramadu gara-gara ketiup angin, tapi karena gak tau siapa yang bakal bawa mobil, jadi ya nekat deh. Toh dosen n si asdos juga naik motor, aku mbuntut pas di belakang mereka.

Perjalanan ngelewatin Suramadu baik-baik aja, kecuali rute dari kampus ke Suramadu yang diambil ma si asdos ternyata kejauhan bangeeeeeeeeeeeettt (sungguh menghabiskan tenaga, waktu, dan bensin). Tapi setelahnya……aku gak kenal lagi sama yang namanya ‘Baik-Baik Aja’. Bensin menipis, dan gak tampak tanda-tanda SPBU di sekitar jalan yang kulewatin. Jalannya luruuuuussss….lebaaaarrr….sepi. Mampus. Aku yang awalnya masih tenang lama-lama ikutan ketar-ketir kayak Della. Akhirnya, pas udah mulai masuk pinggiran Bangkalan, yang mana jalanannya udah mulai tampak rame, aku pun nyerah nunggu nyampe SPBU n berenti beli bensin eceran di pinggir jalan.

Aku n Della berenti di pinggir jalan beli bensin, dan yang lain………..BABLAS.

Karena mikir bakal masih banyak temen yang ada di belakang (karena beberapa temen berangkatnya nyusul), jadi aku agak santai. Tapi cuma sampe yang ngisi bensin kelar. Karena nggak tampak juga temen-temen yang lain, maka aku nerusin perjalanan dengan modal nekat. Setelah Tanya si penjual bensin ke mana kalo mau ke Gunung Kapur, kami pun lanjut.

Setelah beberapa menit nerusin perjalanan, yang mana jalan semakin sepi, cuma dikelilingi sawah-sawah, aku pun minta Della tanya ke salah satu temen, Orrind. Sebelumnya aku udah mikir gimana kalo pulang aja, tapi karena diingetin Della ini buat UAS, maka aku pun….’Okelaaah~’ dengan lesunya. Della sendiri mikir jangan-jangan kami nyasar karena paginya dia ngetawain Mey yang ketinggalan bus rombongan matkul CSR yang mau PKL ke perusahaan-entah-apa di Perak.

Back to the topic. Setelah ngabisin 15 menitan sms ma Orrind sambil jalan pelan-pelan karena ragu dan mulai basah karena gerimis yang semakin rapet, akhirnya aku meyakinkan diriku yang tadinya ragu: KAMI EMANG KESASAR!!

Aku pun puter balik ke jalan yang kami lewatin tadi, untung lurus doang…. T^T

Setelah itu aku minta Della terus smsan ma Orrind tanya arah jalan yang bener, sambil kami berdua juga tanya orang di pinggir jalan kalo pas si Orrind balesnya agak lama. Kesesatan itu berjalan entah berapa lama, kalo setengah jam ya lebih mestinya….~.~ #ndlosor *nembakin suar ke langit* *melambaikan tangan ke kamera-kamera*

Akhirnya, setelah jalan ngikutin petunjuk Orrind n tanya penjual bensin, warga sekitar, polisi, penjual pentol, penjual buah n gak inget apalagi…..di sebuah jalan, di mana ancer-ancernya adalah UD Maju Makmur, aku n Della pun selamat! Bukan karena akhirnya kami nemu rombongan, tapi nemu 1 asdos lain (asdosnya ada 2) yang emang berangkat nelat! Huahahahahahaa…..sujud sembah~ TuT *nangis darah*

Ternyata, si asdos telat yang juga dapet petunjuk arah dari Orrind pun jalan, kami berdua mbuntutin, hehe. Nggak sampe 5 menit, eh ketemu lagi 2 temen yang juga boncengan! Terus beberapa menit nerusin jalan, ketemu lagi ma 4 temen, yang salah satunya adalah Orrind dibonceng temen lain. Ternyataa……aku n Della nggak nyasar sendiriaaaaaaannn~!! XD #terharu *bukan cuma aku yang bisa kesasar*

Oke, jadi, penyebab kesasar pertama adalah karena mereka berangkat telat. Kedua, ternyata banyak jalan menuju gunung kapur, tergantung mau ke desa apa. Dan ketiga, ternyata nama desa yang disebutin ma temen-temen yang udah nyampe duluan itu salah. Yang disebut Desa Toroan, ternyata tanya ke banyak orang di sepanjang jalan……..NGGAK ADA YANG TAU DI MANA ITU DESA TOROAN. Ngok.

Karena pada pegel n laper, kami pun berenti di warung bakso yang nggak jauh dari jalan yang kami lewatin. Kami udah pada bete nggak nemu tempat yang dimaksud, bahkan makan bakso dengan santai. Bodo amat dah nyampe lokasi pas semua udah pada kelar hunting. Yang penting ngisi perut dulu.

Setelah makan, si asdos yang bareng kami nyoba lagi ngehubungin dosen. Setelah dikasih tau lokasinya, kami pun berangkat lagi. Tanya orang sekitar bentar, kami pun nyampe…………..nggak sampe 10 menit.

MEEEEN….ternyata dari warung bakso tadi udah deket banget!!

Gak papa deh, kan demi perut yang kelaparan, haha :p

Dan usut punya usut, begitu kumpul sama semua temen, kami dikasih tau kalo ternyata……………..di lokasi itu nggak ada obyek yang diharapkan! Sepi….SEPIII!! Jadi ternyata bapak dosen juga gak tau kalo ternyata di sana nggak ada apa-apa??!? *garuk-garuk Gunung Kapur*

Karena ternyata bapak dosen minta bantuan pemandu, kami pun disaranin si pemandu buat motret ke deket Pelabuhan Kamal, daerah besi-besi tua. Jaraknya dari lokasi kami saat itu……7 kilometer. Dan badanku udah kerasa mulai anget.

Oke. Oke.

Karena semua udah semakin pegel, ditambah bête yang menjadi-jadi, kami pun dikasih opsi motret ke deket Pelabuhan Kamal terus langsung pulang naik kapal, ato motret apa pun yang bernilai jurnalistik sepanjang jalan pulang lewat Suramadu, dan foto dikirim via email paling lambat besoknya jam 6 sore.

Keputusan diambil dari hasil voting.

Kami pun pulang lewat Suramadu.

Dan entah siapa aja yang fotonya bener-bener diambil di sepanjang jalan menuju Suramadu.

Ini UAS paling absurd, paling nggak terkoordinir, paling ngebetein sepanjang sejarah perkuliahan yang pernah kujalanin. Udah jadwalnya ndadak, berangkat sendiri-sendiri, di lokasi yang dituju nggak ada obyek yang diharapkan, terus buntut-buntutnya disuruh cari foto apa pun yang bernilai jurnalistik di sepanjang jalan menuju Suramadu??!? GENDHENG BE’E. =_______=”

Pulang, nyampe kos temenku ternyata cuma butuh 1,5 jam dari Gunung Kapur sesat tadi. Padahal pas berangkat makan waktu sekitar 3 jam! Imbuh nyasar soalnya.

Terus pas maghrib, badanku panas lagi.

Gara-gara denger adzan. #plak