Posts Tagged ‘tersesat’

Kesesatan yang Sia-Sia

Hai hai, lama tak jumpaaaa~ 😀 *nyapa blog*

Maaf ya lama nggak ngeblog, bukannya nggak ada yang bisa ditulis, cuma males aja nulisnya, hehe :p

Jadi, sebagai pembuka setelah entah berapa lama aku nelantarin blog ini, aku akan cerita pengalaman nyasar di Bangkalan, Madura.

Lhoh, kok bisa??

Ya bisa aja…sama aku apa sih yang nggak bisa. Nyasar apalagi. Haha. #plak

Jadi suatu hari di bulan Juni, tepatnya hari Senin tanggal 10 Juni 2013 (mubadzir ya bilang ‘suatu hari di bulan Juni’, haha 😛 ), aku n temen-temen kuliahku yang ambil matkul Fotografi Jurnalistik (FotJur) dijadwalkan hunting foto buat UAS. Ke Bangkalan, Madura, tepatnya ke Gunung Kapur. FYI, aku kuliah di Unair dan jadwal UAS seharusnya akhir Juni. Tapi karena dosen FotJur kami fotografer senior yang super sibuk, jadi deh UAS ngikut jadwal dosen. Gak papa sih, toh UAS-nya hunting foto, bukan nulis esai ribuan kata. Hehe :p

Gambar

Tanpa aku ketahui sebelumnya, sebenernya hari itu aku udah masuk hari ke-3 sakit tipes. Tapi karena aku kira cuma masuk angin biasa (karena mesti mual-mual n aku nggak bilang ibuku kalo tiap malem badanku panas), jadilah aku dengan santainya berangkat ke Madura setelah sebelumnya koin 100 tipis besar meninggalkan banyak goresan di punggung. Berangkatnya bareng-bareng, tapi kendaraan sendiri-sendiri karena njadwalin hunting fotonya aja seminggu sebelumnya. Alhasil, aku pun naik motor boncengan ma temenku, Della. Sebenernya takut tiba-tiba terhempas dari Suramadu gara-gara ketiup angin, tapi karena gak tau siapa yang bakal bawa mobil, jadi ya nekat deh. Toh dosen n si asdos juga naik motor, aku mbuntut pas di belakang mereka.

Perjalanan ngelewatin Suramadu baik-baik aja, kecuali rute dari kampus ke Suramadu yang diambil ma si asdos ternyata kejauhan bangeeeeeeeeeeeettt (sungguh menghabiskan tenaga, waktu, dan bensin). Tapi setelahnya……aku gak kenal lagi sama yang namanya ‘Baik-Baik Aja’. Bensin menipis, dan gak tampak tanda-tanda SPBU di sekitar jalan yang kulewatin. Jalannya luruuuuussss….lebaaaarrr….sepi. Mampus. Aku yang awalnya masih tenang lama-lama ikutan ketar-ketir kayak Della. Akhirnya, pas udah mulai masuk pinggiran Bangkalan, yang mana jalanannya udah mulai tampak rame, aku pun nyerah nunggu nyampe SPBU n berenti beli bensin eceran di pinggir jalan.

Aku n Della berenti di pinggir jalan beli bensin, dan yang lain………..BABLAS.

Karena mikir bakal masih banyak temen yang ada di belakang (karena beberapa temen berangkatnya nyusul), jadi aku agak santai. Tapi cuma sampe yang ngisi bensin kelar. Karena nggak tampak juga temen-temen yang lain, maka aku nerusin perjalanan dengan modal nekat. Setelah Tanya si penjual bensin ke mana kalo mau ke Gunung Kapur, kami pun lanjut.

Setelah beberapa menit nerusin perjalanan, yang mana jalan semakin sepi, cuma dikelilingi sawah-sawah, aku pun minta Della tanya ke salah satu temen, Orrind. Sebelumnya aku udah mikir gimana kalo pulang aja, tapi karena diingetin Della ini buat UAS, maka aku pun….’Okelaaah~’ dengan lesunya. Della sendiri mikir jangan-jangan kami nyasar karena paginya dia ngetawain Mey yang ketinggalan bus rombongan matkul CSR yang mau PKL ke perusahaan-entah-apa di Perak.

Back to the topic. Setelah ngabisin 15 menitan sms ma Orrind sambil jalan pelan-pelan karena ragu dan mulai basah karena gerimis yang semakin rapet, akhirnya aku meyakinkan diriku yang tadinya ragu: KAMI EMANG KESASAR!!

Aku pun puter balik ke jalan yang kami lewatin tadi, untung lurus doang…. T^T

Setelah itu aku minta Della terus smsan ma Orrind tanya arah jalan yang bener, sambil kami berdua juga tanya orang di pinggir jalan kalo pas si Orrind balesnya agak lama. Kesesatan itu berjalan entah berapa lama, kalo setengah jam ya lebih mestinya….~.~ #ndlosor *nembakin suar ke langit* *melambaikan tangan ke kamera-kamera*

Akhirnya, setelah jalan ngikutin petunjuk Orrind n tanya penjual bensin, warga sekitar, polisi, penjual pentol, penjual buah n gak inget apalagi…..di sebuah jalan, di mana ancer-ancernya adalah UD Maju Makmur, aku n Della pun selamat! Bukan karena akhirnya kami nemu rombongan, tapi nemu 1 asdos lain (asdosnya ada 2) yang emang berangkat nelat! Huahahahahahaa…..sujud sembah~ TuT *nangis darah*

Ternyata, si asdos telat yang juga dapet petunjuk arah dari Orrind pun jalan, kami berdua mbuntutin, hehe. Nggak sampe 5 menit, eh ketemu lagi 2 temen yang juga boncengan! Terus beberapa menit nerusin jalan, ketemu lagi ma 4 temen, yang salah satunya adalah Orrind dibonceng temen lain. Ternyataa……aku n Della nggak nyasar sendiriaaaaaaannn~!! XD #terharu *bukan cuma aku yang bisa kesasar*

Oke, jadi, penyebab kesasar pertama adalah karena mereka berangkat telat. Kedua, ternyata banyak jalan menuju gunung kapur, tergantung mau ke desa apa. Dan ketiga, ternyata nama desa yang disebutin ma temen-temen yang udah nyampe duluan itu salah. Yang disebut Desa Toroan, ternyata tanya ke banyak orang di sepanjang jalan……..NGGAK ADA YANG TAU DI MANA ITU DESA TOROAN. Ngok.

Karena pada pegel n laper, kami pun berenti di warung bakso yang nggak jauh dari jalan yang kami lewatin. Kami udah pada bete nggak nemu tempat yang dimaksud, bahkan makan bakso dengan santai. Bodo amat dah nyampe lokasi pas semua udah pada kelar hunting. Yang penting ngisi perut dulu.

Setelah makan, si asdos yang bareng kami nyoba lagi ngehubungin dosen. Setelah dikasih tau lokasinya, kami pun berangkat lagi. Tanya orang sekitar bentar, kami pun nyampe…………..nggak sampe 10 menit.

MEEEEN….ternyata dari warung bakso tadi udah deket banget!!

Gak papa deh, kan demi perut yang kelaparan, haha :p

Dan usut punya usut, begitu kumpul sama semua temen, kami dikasih tau kalo ternyata……………..di lokasi itu nggak ada obyek yang diharapkan! Sepi….SEPIII!! Jadi ternyata bapak dosen juga gak tau kalo ternyata di sana nggak ada apa-apa??!? *garuk-garuk Gunung Kapur*

Karena ternyata bapak dosen minta bantuan pemandu, kami pun disaranin si pemandu buat motret ke deket Pelabuhan Kamal, daerah besi-besi tua. Jaraknya dari lokasi kami saat itu……7 kilometer. Dan badanku udah kerasa mulai anget.

Oke. Oke.

Karena semua udah semakin pegel, ditambah bête yang menjadi-jadi, kami pun dikasih opsi motret ke deket Pelabuhan Kamal terus langsung pulang naik kapal, ato motret apa pun yang bernilai jurnalistik sepanjang jalan pulang lewat Suramadu, dan foto dikirim via email paling lambat besoknya jam 6 sore.

Keputusan diambil dari hasil voting.

Kami pun pulang lewat Suramadu.

Dan entah siapa aja yang fotonya bener-bener diambil di sepanjang jalan menuju Suramadu.

Ini UAS paling absurd, paling nggak terkoordinir, paling ngebetein sepanjang sejarah perkuliahan yang pernah kujalanin. Udah jadwalnya ndadak, berangkat sendiri-sendiri, di lokasi yang dituju nggak ada obyek yang diharapkan, terus buntut-buntutnya disuruh cari foto apa pun yang bernilai jurnalistik di sepanjang jalan menuju Suramadu??!? GENDHENG BE’E. =_______=”

Pulang, nyampe kos temenku ternyata cuma butuh 1,5 jam dari Gunung Kapur sesat tadi. Padahal pas berangkat makan waktu sekitar 3 jam! Imbuh nyasar soalnya.

Terus pas maghrib, badanku panas lagi.

Gara-gara denger adzan. #plak

Kisah Dua Cecunguk Buta Arah

Sunday, Februari 7, 2010

Waaaaaahh…lama sekali aku nggak blogging, kangen juga. Apalagi otakku juga kayaknya kelewat lama ‘mati’ gara-gara nggak nulis apapun sejak beberapa bulan lalu….hwahh >.<

Hhmm…sebelum mulai cerita, aku mau mutusin dulu gaya penulisan kali ini. Biar nulisnya nggak lama-lama amat, jadi aku nulis pake bahasa yang santai aja, hehe (maleeees~) 😛 .

Jadi, ceritanya hari ini Kuma mau ke Catz, tempat penyewaan anime n dorama di daerah Kebraon. Dan seperti biasa, aku pun diseretnya ke dalam ‘dunia sesat’-nya karena aku juga tertarik sama hal-hal seperti itu meskipun nggak update anime maupun dorama. Tapi yang menegangkan kali ini adalah—kalo biasanya kami pergi ke mana-mana mengandalkan angkot, naik-turun angkot dengan tenang karena arahnya udah jelas, kalopun nyasar bisa tanya sama sopirnya—sekarang kami menaiki motor!

Ya, aku ngebonceng Kuma, karena aku udah bisa nyetir dengan lebih baik ketimbang dulu n udah punya SIM juga meskipun…….dari dulu sampe sekarang tetep aja, aku nggak hafal jalan meskipun aku udah pernah lewat sana.. -.-a

Jadi, bermodal nekat n berdasarkan peta rolak-lurus-pertigaan ke arah Gunungsari lurus terus-kuburan kecil lurus terus-kuburan besar lurus terus-ruko lurus-taman belok kanan-Indomaret belok kiri-lurus-belok kanan-lurus-belok kiri dari seorang teman bernama Linda yang notabene udah lumayan sering ke Catz, berangkatlah kami menuju tempat yang bagaikan surga itu (uwooooo~) 😀 .

Perjalanan dimulai dari rumah Kuma, berlanjut ke Rolak, terus ngelewatin pertigaan-yang-kalo-belok-kanan-ke arah-Gunungsari, terus…..terus….terus….kuburan kecil…teruuuuss…….

“Mana kuburan besarnya???”

Aku n Kuma sama-sama bingung. sepanjang jalan yang kami lewatin, nggak keliatan sama sekali yang namanya kuburan besar. Akhirnya aku mutusin buat jalan terus. Pelan-pelan….teruss…..

”Kum…Linda kemaren bilang ada pom bensin nggak?” tanyaku. Aku udah mulai ragu sama jalan yang kami lewatin sejauh ini. Pasalnya, kami sama sekali nggak liat kuburan besar, ruko, taman….OMG, kayaknya kami kesasar. Great. Dua cecunguk buta arah kini tersesat di kota sendiri tanpa pemandu.

”…nggg….kayaknya nggak deh, Be’,” jawab Kuma.

Oke, aku pun mutusin buat terus jalan. Nggak lama setelah ngelewatin pom bensin…..traffic light. Traffic light?? Seingatku, Linda nggak nyebutin soal traffic light. Nggak mungkin dia lupa nyebutin, secara tuh traffic light cuman satu-satunya setelah pertigaan ke arah Gunungsari. Aku udah mau berhenti, tapi gila aja berhenti di traffic light, emangnya mau dihajar massa. Akhirnya aku pun jalan terus sedikit, sampe akhirnya aku bener-bener berhenti setelah liat plat gede penunjuk arah bertuliskan: GRESIK—DRIYOREJO.

”Tanya Linda lagi aja….ato Usek-Usek?” kata Kuma, ngerekomendasiin seorang adik kelas yang seangkatan dengan kami karena dia anak Akselerasi. Kebetulan si Usek-Usek ini juga tau Catz, karena seingatku rumahnya juga di Kebraon.

”….mmm….Usek-Usek aja, telfonen gih,” jawabku sambil nyodorin hp-ku ke Kuma, karena dia (seperti biasa) nggak punya pulsa.

”Emohh…kamu aja yang telfon, Be’…,” tolak Kuma keberatan.

”…sama aja, kamu ato aku ya nggak tau jalan, wis ta…,” ujarku agak maksa.

Tapi Kuma kayaknya masih keberatan, jadi aku minta Kuma sms dia aja, terus miss call biar balesnya nggak lama-lama amat. Di-miss call nggak diangkat-angkat, sampe aku cuekin bentar, eh tau-tau diangkat sama Usek-Usek. Ah sial. Kumatiin telfonnya, berharap Usek-Usek bales sms dengan segera. Tapi daripada nunggu balesan Usek-Usek, nggak ada salahnya tanya Linda juga. Akhirnya aku pun sms Linda juga.

Sementara nungguin balesan 2 anak itu, ada sebuah sms masuk dari sebuah nomer tak kukenal yang nanyain temen kampus yang jual pulsa. Aku bales n nggak lupa tanya siapa dia. Dibalesnya kalo dia itu Dian, n dia tanya lagi nomer temenku yang jual pulsa itu. Dian? Dian siapa? Mbak Dian tetangga? Tapi mbak Dian ’kan nggak manggil ’Nobe’? Pikirku bingung. Kukasih tau nomer temenku n sekali lagi aku tanya, Dian siapa? Dibalesnya kalo dia itu temen kampus.

Haaahh….onegaishimasu….jawabanmu sama sekali nggak menjawab pertanyaanku, kawan…. :3

Sudahlah, lupakan soal Dian. Sekarang kami masih tersesat n lagi cari penunjuk jalan. Hah…untunglah nggak lama kemudian Linda bales sms, di mana itu, Be’? Puter balik aja. Ntar ada kuburan besar, belok.

Di manakah kuburan besar itu?? Ah sud lah, daripada sms nggak selese-selese, kami pun coba tanya sama seorang bapak yang lagi duduk (kalo nggak salah) di depan bengkel di pinggir jalan. Ditunjukkanlah oleh bapak baik hati itu jalan menuju Kebraon Tengah yang ternyata nggak jauh dari tempat bapak itu berada. Dengan lega n beribu terima kasih kepada bapak itu, kami pun melanjutkan perjalanan panjang ini. Katanya abis pom bensin belok kiri, jadi nggak lama kami nemuin jalannya langsung aja masuk. N perasaanku jadi sedikit lebih tenang ketimbang sebelumnya.

Tapi perjalanan belum berakhir, kami belum nemuin Catz. Btw, di sebelah pom bensin itu ternyata ada kuburan, n kayaknya kuburan itulah yang dimaksud Linda. Sial, perasaan tadi nggak keliatan deh tuh kuburan. Mungkin karena perhatianku disita sama polisi cepek yang sewaktu-waktu bisa aja kutabrak (haduh anarki~).

Kami lurus terus, sampe akhirnya kami liat……ruko!! ada RUKOOOO~!! Dalem hati aku kegirangan setengah idup, karena akhirnya bisa ngeliat yang namanya ruko. N kayaknya kami nggak nyasar lagi, karena di deketnya ada taman n Indomaret…hah yokatta~!!

…nngg….Indomaret? Bukannya seharusnya taman belok kanan, terus ada Indomaret belok kiri? Tapi ini kok…….taman sama Indomaretnya deket banget?? Ah ya sudahlah, kami lewat gang sebelah…sebelah mana ya? Aku lupa lewat gang sebelah ruko ato Indomaret, pokoknya abis itu kami mulai bingung lagi karena cuman nemuin Kebraon Tengah dengan gang-gang bernomer ganjil, padahal Catz ada di gang 4 (aku sampe hafal alamatnya deh~). Tapi karena yakin Catz udah nggak jauh, maka kami pun jalan terus sampe akhirnya tanya lagi sama bapak penjual pentol (andai nggak kesasar, mungkin aku mutusin buat beli pentolnya, haha 😛 ). Setelah dapet arah dari bapak penjual pentol, kami pun jalan lagi n………….yatta! We got it!! Yaiiiyy…akhirnya kami nyampe di Catz!!

Di dalem Catz, ada seorang kakek yang notabene adalah ayah dari pendiri persewaan tersebut yang lucu banget. Beliau cerita nggak ada abisnya, jadi meskipun nggak ada Kuma yang berisik pun kayaknya aku betah-betah aja di sana, hehe 😛 . Cerita-cerita sama sang kakek sambil milih-milih anime n beberapa dorama, tiba-tiba datanglah 2 mas-mas yang dari cara bicaranya ke pemilik persewaan (yang selama kira-kira 2 ato 3 jam di sana kami ketahui namanya adalah mas Victor) kayaknya udah langganan setia.

Awalnya aku ma Kuma n mas-mas itu bersikap biasa aja berhubung nggak saling kenal. Tapi kelamaan di sana, apalagi di tempat para orang-orang berhobi sejenis, lama-lama kami pun ngobrol sambil ketawa-ketiwi. Obrolan ngalor-ngidul itu pun berbuah indah….sangat indah…serasa di surga….karena, salah seorang mas itu dengan baiknya mempersilakan Kuma meng-copy anime-anime yang ada di harddisknya sebanyak yang Kuma mau!! Uwaaaaaaaawwww….sugoi~!! XD

Abis ngopy anime-anime dari mas-yang-dikenal-secara-singkat itu berakhir n sebelumnya dapet bonus gratis Energen panas dari sang kakek (uwaaaaahhh kakeknya guanteng deh! Meskipun aku nggak terlalu suka Energen, hehe), kami pun akhirnya pulang karena udah mau ujan. N rencana maen ke rumah Linda pun batal ngeliat langit yang nggak mendukung buat nyasar lagi.

*Pesan: jangan takut mencoba hal baru (nyasar di daerah yang belum pernah dijajah), karena tantangan berbuah manis (ngopy anime gratis bejibun), haha! 😛